4 Konflik yang Ditakuti Pria

Kompas.com - 29/04/2010, 15:11 WIB
Editordin

KOMPAS.com - Pria ternyata takut jika harus bertengkar dengan pasangannya. Yang dimaksud pertengkaran di sini adalah yang disebabkan oleh perbedaan pandangan dalam hubungan mereka, bukan karena sesuatu yang menjadi kesalahan pria tersebut.

Pria cenderung menghindar ketika "ditantang" berargumen dengan pasangannya, meskipun biasanya ia akan memenangkannya. Namun, jika tidak ditantang, sebenarnya pria enggan mendebatkan hal-hal tidak penting. Bertengkar, buat mereka, hanya membuang waktu. Karena itu, sebisa mungkin mereka menghindari konflik, terutama konflik yang berkaitan dengan:

Gadget
Banyak pasangan yang lebih suka terpaku pada ponselnya masing-masing saat sedang berkencan. Bila hal itu yang terjadi, mungkin masing-masing pihak tak akan terlalu dikecewakan. Berbeda halnya bila si dia lebih suka memelototi perangkatnya daripada memperhatikan Anda. Pasti Anda merasa tidak dihargai.

Pria memang merasa didorong untuk sukses, untuk menjadi seseorang yang diandalkan, dan untuk terlibat dalam segala hal penting yang terjadi. Ketika Anda menegurnya, mengatakan bahwa seharusnya ia memperhatikan Anda sebanyak ia mengamati benda kesayangannya, ia pasti langsung mundur. Hal ini karena ia lebih baik membuat pilihan antara yang benar dan salah, daripada memilih dua hal yang sama-sama penting (Anda dan Blackberry-nya), namun sebenarnya berbeda.

Mantan
Perempuan memang paling bawel soal ini. Selaluuu... saja ingin tahu seperti apa mantan kekasih pasangannya, apa pekerjaannya, mengapa si dia dulu jatuh cinta dengannya, sampai apa yang membuat mereka berpisah. Sebaliknya, si dia enggan membuka mulut.

Dua sikap yang berbeda inilah yang memicu pertengkaran. Dalam hal ini, tampaknya pria jauh lebih mengerti mengenai diri Anda daripada Anda sendiri. Kalau ia mengatakan sesuatu hal yang positif mengenai mantannya, ia khawatir Anda akan membanding-bandingkan diri. Sedangkan jika ia menyampaikan sesuatu yang negatif, ia takut Anda akan menganggapnya tidak sportif, atau tidak ksatria. Yang lebih penting, Anda akan berpikir mengapa dulu ia memilih kekasih seperti itu.

Pendek kata, apapun jawaban si dia, Anda tak akan puas mendengarnya. Atau seperti kata Jack Nicholson pada Tom Cruise dalam film A Few Good Men, "You can't handle the truth!". Anda pasti tak bisa menerima kenyataan dari apapun jawaban si dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perpisahan
Ketika perpisahan terjadi, pria tidak akan menanggapinya dengan teriakan, tangisan, hinaan, dan hal-hal lain seperti yang dilakukan perempuan. Meskipun hubungan si dia dengan mantannya dulu sama sekali tidak berhasil, ia tidak ingin mengakhirinya dengan cara yang tidak menyenangkan. Hal ini disebabkan karena ia tak mau dianggap sebagai pria brengsek, kasar, atau tidak bertanggung jawab. 

Meskipun pria lah yang menginginkan perpisahan, umumnya mereka tidak ingin hal itu menjadi perpisahan yang buruk. Tentu saja, hal ini tidak terjadi pada pria yang memang punya perangai kurang baik, seperti memiliki banyak kekasih atau senang berbohong.

Pernikahan
Yang dimaksud bukanlah mengapa si dia tak juga menikahi Anda, tetapi karena Anda berharap ia terlibat dalam segala persiapan pernikahan Anda berdua. Dari yang sifatnya "penting" (siapa yang diundang), hingga yang "remeh-temeh" (apa warna taplak mejanya). Ia tahu, "Terserah kamu" bukan jawaban yang Anda inginkan, tetapi ia juga lelah mendengarkan semua hal yang sifatnya detail. Dan, pria memang tidak mampu memikirkan hal-hal yang jelimet dan ribet seperti ini.

Perlu Anda ketahui, sikapnya yang tanpa perlawanan ini bukan karena ia tidak tertarik dengan pernikahan itu sendiri, melainkan karena ia menghargai bahwa pernikahan ini adalah momen penting untuk Anda. Jadi, lakukan saja apa yang Anda mau, dan nikmati.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X