Menanti Kepastian Nasib...

Kompas.com - 14/02/2009, 06:11 WIB
Editor

Sudah hampir sebulan orang Rohingya asal Myanmar dan Banglades berada di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Mereka menanti kepastian nasib, kapan dipulangkan ke negara asalnya atau diberi status pengungsi.

Departemen Luar Negeri akan mengirimkan tim kedua, awal pekan depan, untuk menentukan status orang-orang Rohingya yang terdampar di Idi Rayeuk, Aceh Timur. Untuk sementara ini, status orang-orang Rohingya yang terdampar di Sabang lebih cenderung sebagai migran bermotif ekonomi sehingga harus dipulangkan kembali ke negara asalnya.

Juru Bicara Departemen Luar Negeri Teuku Faizasyah, Jumat (13/2), mengatakan, pemberian status pengungsi kepada orang-orang Rohingya itu belum diberikan. ”Kami masih menunggu kepastian dari UNHCR (Komisi Tinggi PBB untuk Urusan Pengungsi) karena diduga sebagian dari mereka berasal dari kamp pengungsi UNHCR di Banglades,” katanya.

Modal nekat

Seperti halnya tenaga kerja Indonesia (TKI) ilegal yang mengadu nasib di negara jiran, orang-orang Rohingya ini pun cuma bermodal nekat demi lari dari impitan ekonomi dan tekanan junta militer Myanmar. Dokumen resmi melakukan perjalanan ke luar negeri sama sekali tak mereka punya.

Mereka mencoba peruntungan nasibnya di Thailand. Rahmat, salah seorang Rohingnya di Idi Rayeuk, menuturkan, suku Rohingya hanya boleh menjadi petani, nelayan, atau penebang kayu di hutan. Pekerjaan lain di luar ketiga jenis itu hanya guru bagi sesama sukunya. ”Itu pun kami tak boleh bersekolah tinggi-tinggi,” kata Rahmat.

Rahmat harus membiayai istri dan tiga orang anak dengan menjadi pekerja kasar di sebuah pabrik roti di Thailand. Pekerjaan itu baru tiga bulan dia jalani sebelum akhirnya ditangkap aparat Thailand.

Rahmat mengaku dia dan kawan-kawannya yang tertangkap dipukul dan disiksa aparat Thailand. Bekas pukulan dan siksaan tersebut terlihat jelas di beberapa bagian tubuh orang-orang Rohingya yang terdampar di Idi Rayeuk.

Seorang dokter yang bertugas di unit gawat darurat Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Idi Rayeuk menuturkan, kondisi luka orang Rohingya ini bertambah parah karena mereka menderita dehidrasi akibat terkatung-katung di laut selama 22 hari tanpa bekal makanan dan minuman yang cukup. ”Tanpa luka cambukan atau pukulan pun, kulit manusia mudah terkelupas dan luka kalau tak mendapat asupan makanan dan minuman cukup,” ujarnya.

Muhammad Alam, seorang Rohingya lainnya, menuturkan kengerian selama ditahan di pulau di perairan Andaman setelah ditangkap aparat Thailand. Pada November 2008, Pemerintah Thailand memutuskan mengusir mereka satu per satu dari pulau itu. Orang-orang Rohingya itu ditempatkan di beberapa perahu tanpa mesin. Alam mengatakan ada sembilan perahu yang disiapkan aparat Thailand.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.