Bakar Tergoda Setiap Melihat Anak Lelaki

Kompas.com - 19/08/2008, 08:48 WIB
Editor

TAPIN  -  Penyodomi 27 anak laki-laki, Abu Bakar alias Bakar (36), ternyata pernah menjadi korban sodomi. Saat berusia sekitar delapan tahun, warga Desa Mandarahan Jl Gerilya RT5 RW2, Tapin Utara, ini pernah diburiti oleh tetangganya sendiri.

“Waktu kelas dua SD, saya pernah disodomi di bawah kolong rumah. Orang yang menyodomi saya lari entah ke mana. Sampai sekarang dia tidak pernah ditangkap,” kata Bakar, ketika ditemui di Polres Tapin, Senin (18/8).

Anak kedua dari enam bersaudara ini mengaku, sejak peristiwa itu ia selalu terbayang dan tergoda ingin melakukan hal itu. “Saya tidak berani melakukannya. Namun setiap melihat anak laki-laki, saya sangat tergoda melakukannya,” ujarnya.

Ketika berusia 31 tahun, kata Bakar, dia mulai berani menyalurkan arus bawahnya itu kepada anak laki-laki, khususnya yang duduk di bangku sekolah SD.


“Tahun 2003, saya mendapat korban pertama. Saya aman, karena perbuatan itu tidak dilaporkan korbannya ke polisi,” ujarnya seraya mengaku dia lupa nama korban pertamanya.

Mulai saat itulah, kata Bakar, aksi sodominya terus berlanjut. “Saya ketagihan. Para korban biasanya saya rayu. Kalau tidak mau, dia saya ancaman,” ujar lelaki yang punya tiga profesi, yakni ahli pandai besi, pelatih sepak bola anak-anak dan guru mengaji, ini.

Tiap korban, aku Bakar, ada yang berkali-kali dia sodomi. “Malah saya menyodomi dua anak laki-laki sekaligus,” ujarnya.

Meski sudah berada dalam tahanan polres, Bakar mengaku, masih berminat dengan pria. “Kalau perempuan, saya sebenarnya mau, tapi lebih minat anak laki-laki,” ucapnya dengan ekspresi datar, terkesan tidak menyesal.

Perilaku Bakar menyukai anak lelaki ini sangat mengejutkan anggota keluarganya. “Kami tidak menduga sama sekali. Bakar itu orangnya sangat pendiam, tidak pernah bercerita apa-apa. Bila datang ke rumah dia langsung makan, setelah itu dia pergi bekerja lagi,” ujar Juriah, kakak Bakar.

Juriah mengaku, dia dan saudaranya pernah membujuk agar Bakar mencari istri. “Tapi Bakar malah marah. Setelah itu kami diam saja dan tidak berani lagi membujuk agar dia mencari istri,” ucap Juriah.

Kehidupan keseharian Bakar, kata Juriah, tidak memperlihatkan hal-hal yang aneh, kecuali suka bermain dengan anak-anak.

“Bakar memang sering bermain dengan anak-anak. Malah dia lebih akrab dengan anak-anak dari pada kepada kami. Ternyata, Bakar ada kelainan itu,” ujar Juriah mengaku pasrah menyerahkan penanganan kasus adiknya kepada polisi.

Selain keluarga, para tetangga pun terkejutnya dengan perilaku Bakar. “Orangnya pendiam, tak pernah membuat masalah. Dia kan suka main bola dan pandai besi bikin pisau. Kami pun tahu masalahnya setelah lihat koran,” ucap seorang tetangga Bakar. (sar)



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan Ditunjuk Jadi Duta Teh Indonesia

Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan Ditunjuk Jadi Duta Teh Indonesia

Regional
Soal OTT Wali Kota Medan, Gubernur Sumut Prihatin, Wakil Wali Kota Minta Maaf

Soal OTT Wali Kota Medan, Gubernur Sumut Prihatin, Wakil Wali Kota Minta Maaf

Regional
Warga Banyuwangi Antusias Sambut Kedatangan Puluhan Supercar

Warga Banyuwangi Antusias Sambut Kedatangan Puluhan Supercar

Regional
Makan Daging Sapi yang Sudah Mati Sehari, 60 Warga Masuk Rumah Sakit

Makan Daging Sapi yang Sudah Mati Sehari, 60 Warga Masuk Rumah Sakit

Regional
Korban Pemukulan Motivator Bertambah Jadi 10 Siswa, Alami Lebam hingga Luka di Bibir

Korban Pemukulan Motivator Bertambah Jadi 10 Siswa, Alami Lebam hingga Luka di Bibir

Regional
Garuda dan Air Asia Mulai Penerbangan Internasional di YIA pada April 2020

Garuda dan Air Asia Mulai Penerbangan Internasional di YIA pada April 2020

Regional
Fakta Jelang Pelantikan Presiden, Keamanan Rumah Jokowi Berlapis hingga Patroli di Sekolah

Fakta Jelang Pelantikan Presiden, Keamanan Rumah Jokowi Berlapis hingga Patroli di Sekolah

Regional
Jaring Investor, Pemdaprov Jabar Dahulukan Kerja Sama dengan BUMD

Jaring Investor, Pemdaprov Jabar Dahulukan Kerja Sama dengan BUMD

Regional
PKB Minta Jokowi-Ma'ruf Amin Tak Terburu-buru Tentukan Menteri

PKB Minta Jokowi-Ma'ruf Amin Tak Terburu-buru Tentukan Menteri

Regional
Aktivitas Reklamasi Semakin 'Menggila', Ketua DPRD Batam Berang

Aktivitas Reklamasi Semakin "Menggila", Ketua DPRD Batam Berang

Regional
Duduk Perkara Pemukulan 8 Siswa oleh Motivator karena Tertawa

Duduk Perkara Pemukulan 8 Siswa oleh Motivator karena Tertawa

Regional
Sunan Kuning Tutup, Pekerja di Lokalisasi Depresi, Masuk RSJ

Sunan Kuning Tutup, Pekerja di Lokalisasi Depresi, Masuk RSJ

Regional
Hasto Sebut Menteri dari PDI-P Paling Banyak di Kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin

Hasto Sebut Menteri dari PDI-P Paling Banyak di Kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin

Regional
Mengaku Pernah Kerja di RSCM, Dokter Gadungan Ditangkap Polisi

Mengaku Pernah Kerja di RSCM, Dokter Gadungan Ditangkap Polisi

Regional
Kronologi Motivator Tampar 8 Siswa Saat Seminar

Kronologi Motivator Tampar 8 Siswa Saat Seminar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X