Rabu, 27 Agustus 2014

News / Regional

Dua Bocah Busung Lapar Hidup dalam Sangkar

Rabu, 7 Maret 2012 | 11:49 WIB

POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com — Dua bocah yang diduga menderita busung lapar di Polewali Mandar, Sulawesi Barat, tak hanya kekurangan gizi lantaran keluarganya tak mampu memberi asupan makanan yang cukup. Bocah-bocah bernama Sahrul (7) dan Sahril (5) ini juga harus merajut derita panjang dalam sangkar berukuran 1 x 1,5 meter di salah satu pojok rumahnya.

Nurhayati yang tak lain adalah bibi kedua bocah yang merawat sejak kecil terpaksa mengurung keponakannya dalam "sangkar" yang tak layak huni ini lantaran tak ada yang menjaga di rumah saat ia berjualan subuh hari di pasar. "Sangkar" berukuran 1 x 1,5 meter itu terletak di salah satu pojok rumah milik Nurhayati di Kelurahan Lantora, Polewali Mandar.

Di tempat itulah Sahril dan Sahrul menghabiskan hari sampai Nurhayati pulang dari pasar pada siang hari. Selama pagi hingga siang hari, Nurhayati yang sibuk berjualan tentu saja tak bisa mengurus keperluan Sahrul dan Sahril, termasuk ketika kedua bocah ini sedang kelaparan dan berlumuran kotorannya sendiri di kurungan karena tak ada yang mengurusnya. Keduanya baru bisa makan setelah Nurhayati pulang.

Meski kondisi kedua anak tersebut memperihatinkan, Nurhayati tak tahu harus berbuat apa. Sebab, libur sehari berjualan sayur-mayur di pasar, berarti Nurhayati harus menambah daftar utang ke tetangga atau sahabat yang bersedia memberi pinjaman. Apalagi, Nurhayati masih harus membayar cicilan pinjaman bank setiap hari. Uang senilai Rp 5 juta yang dipinjam dari bank untuk biaya hidup keluarganya harus dicicil selama beberapa tahun agar bisa lunas.

Harapan mendapatkan bantuan raskin murah dari pemerintah tak bisa diharap banyak. Meski Nurhayati berhak mendapatkan beras raskin 15 liter per KK setiap bulan seperti yang diatur pemerintah, kenyataannya ia mengaku hanya mendapat jatah beras 3 liter dari kelurahan setempat. Itu pun tidak rutin setiap bulan.

Dinas sosial setempat tak pernah melirik keluarga Sahril dan Sahrul yang hidup dalam serba kekurangan. Jangankan memberi bantuan sosial, menjenguk kondisi kedua bocah dan keluarganya pun luput dari perhatian petugas. Nurhayati kini mulai dihinggapi rasa frustrasi. Selain karena stres dan harus membanting tulang mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya, dia juga harus sibuk mengurus dua ponakannya yang belum tahu dan mengerti apa-apa ini.

Kesengsaraan Nurhayati dan dua bocah busung lapar itu memang sempat mendapat perhatian pemerintah dan polititisi setempat menjelang pilkada. Satu per satu politisi pun datang menyodorkan sekarung beras atau bantuan apa saja sebagai tanda kepedulian mereka. Namun, seusai pilkada, nasib keluarga Nurhayati luput dari perhatian.

Para tetangga sebetulnya tahu dan prihatin dengan kondisi kehidupan keluarga Sahril dan Sahrul. Namun, karena mayoritas berpendapatan rendah mereka pun hanya bisa turut prihatin dan meminta bantuan orang lain yang bersedia membantu keluarga tak mampu ini.


Penulis: Junaedi
Editor : Tri Wahono