Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penyebab Pria di Ponorogo Akhiri Hidupnya dengan Gantung Diri, Ditemukan di Dekat Jemuran

Kompas.com - 16/08/2022, 21:28 WIB
Riska Farasonalia

Editor

KOMPAS.com - Polisi mengungkap penyebab seorang pegawai swalayan di Kabupaten Ponorogo, Jawa Tengah nekat mengakhiri hidupnya dengan gantung diri.

Korban merupakan pria berinisial US. Pertama kali ditemukan sudah tak bernyawa oleh rekan kerjanya, Sofyan Aji Mustofa (20) pada Minggu (14/8/2022) malam.

Awalnya, Sofyan tak melihat korban di lokasi tempat kerja yang letaknya di Jalan Yos Sudarso, Kelurahan Pakunden, Kecamatan Ponorogo.

Lantaran merasa curiga, akhirnya dia mencari sampai ke pintu belakang untuk mencari rekannya tersebut.

Baca juga: Diduga Depresi karena Terlilit Utang Rp 50 Juta, Pegawai Swalayan Tewas Gantung Diri

Lokasi tewasnya korban

Namun, alangkah kagetnya Sofyan ketika menemukan korban sudah tewas dengan posisi gantung diri di sekitar tempat jemuran dan tandon air.

Kasat Reskrim Polres Ponorogo AKP Nikolas Bagas Yudhi Kurnia mengatakan, jenazah US pertama kali ditemukan rekan kerjanya.

“Saat mencari di belakang swalayan, Sofyan curiga lantaran pintu tempat jemuran dan lokasi tandon air terbuka. Saat mendekat, Sofyan melihat US sudah tewas dalam posisi gantung diri,” tutur Niko saat dikonfirmasi, Senin (15/8/2022).

Punya utang Rp 50 juta

Niko mengungkapkan, sebelum ditemukan tewas, istri korban telah meminta bantuan kepada rekan kerja suaminya itu untuk mengawasi US.

"Pihak keluarga meminta rekan-rekan korban untuk menjaga US karena beberapa sebelumnya korban nampak bingung dan terlihat depresi,” jelas Niko.

Polisi menduga korban depresi lantaran terlilit utang setelah menggunakan uang hasil penjualan swalayan sebesar Rp 50 juta.

Diketahui uang tersebut digunakan korban untuk kepentingan pribadi. Akhirnya korban nekat bunuh diri karena takut ketahuan perusahaan.

Baca juga: Polisi Dalami Penyebab Kematian Pria Bertato di Semarang, Mayatnya Ditemukan Warga di Sungai

Polisi temukan tali

Polisi tidak menemukan tanda-tanda kekerasan pada tubuh korban usai dilakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Hal itu diperkuat dengan barang bukti yang ditemukan berupa tali 7,5 meter yang digunakan US untuk gantung diri

Sementara itu, pihak keluarga sudah menerima peristiwa yang menimpa US sebagai musibah.

Jenazah korban kemudian dimakamkan oleh keluarga di desa setempat.

Baca juga: Diduga Stres Ditinggal Pergi Anak Kesayangan, Wanita Ini Ditemukan Tewas Gantung Diri

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu. Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada. Untuk mendapatkan layanan kesehatan jiwa atau untuk mendapatkan berbagai alternatif layanan konseling, Anda bisa simak website Into the Light Indonesia di bawah ini: https://www.intothelightid.org/tentang-bunuh-diri/hotline-dan-konseling/

(Penulis Kontributor Solo, Muhlis Al Alawi | Editor Dheri Agriesta)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sidang Lanjutan Wanprestasi, Pihak Gibran Tegaskan Tak Ada Perjanjian dengan Almas

Sidang Lanjutan Wanprestasi, Pihak Gibran Tegaskan Tak Ada Perjanjian dengan Almas

Regional
Dua Kecamatan Jadi Sorotan, Ratusan Polisi-TNI Amankan Rekapitulasi KPU Lombok Barat

Dua Kecamatan Jadi Sorotan, Ratusan Polisi-TNI Amankan Rekapitulasi KPU Lombok Barat

Regional
Prabowo-Gibran Unggul di Pilpres, Gerindra Blora Klaim Suaranya Bertambah

Prabowo-Gibran Unggul di Pilpres, Gerindra Blora Klaim Suaranya Bertambah

Regional
Cerita Parjianto, Jual Durian dengan Harga Rp 15.000, Sehari Laku 700 Buah

Cerita Parjianto, Jual Durian dengan Harga Rp 15.000, Sehari Laku 700 Buah

Regional
Jaksa Tuntut Kades Terjaring OTT di Sumbawa Barat 7 Tahun Penjara

Jaksa Tuntut Kades Terjaring OTT di Sumbawa Barat 7 Tahun Penjara

Regional
Pelajar Ketahuan Bawa Senjata Tajam, Polresta Magelang Tutup Peluang 'Restorative Justice'

Pelajar Ketahuan Bawa Senjata Tajam, Polresta Magelang Tutup Peluang "Restorative Justice"

Regional
Suara PDI-P di Salatiga Tetap Unggul, tapi Jumlahnya Menurun

Suara PDI-P di Salatiga Tetap Unggul, tapi Jumlahnya Menurun

Regional
Anak Jadi Tersangka Pembunuhan Ibu Kandung di Aceh Besar

Anak Jadi Tersangka Pembunuhan Ibu Kandung di Aceh Besar

Regional
'Memang Jatahnya Lahirnya Tanggal Segitu, Masa Mau Ditahan, Mau Kembali ke Rahim”

"Memang Jatahnya Lahirnya Tanggal Segitu, Masa Mau Ditahan, Mau Kembali ke Rahim”

Regional
Javanica Park di Muntilan: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Javanica Park di Muntilan: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Pemkot Padang Segera Gelar Operasi Pasar, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Pemkot Padang Segera Gelar Operasi Pasar, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Regional
Rekonstruksi Santri Dianiaya di Kediri, Pengacara Pelaku Sebut Tidak Ada Adegan Sudutan Rokok

Rekonstruksi Santri Dianiaya di Kediri, Pengacara Pelaku Sebut Tidak Ada Adegan Sudutan Rokok

Regional
Tangani Kasus Anggota DPRD NTT yang Terlibat Narkoba, BNN Libatkan Jaksa dan Polisi

Tangani Kasus Anggota DPRD NTT yang Terlibat Narkoba, BNN Libatkan Jaksa dan Polisi

Regional
Batik dan Aksesoris IKM Binaan Dekranasda Kabupaten Kediri Meriahkan Pameran Inacraft 2024

Batik dan Aksesoris IKM Binaan Dekranasda Kabupaten Kediri Meriahkan Pameran Inacraft 2024

Regional
Diduga  Selingkuh, Alat Kelamin Suami Dipotong Istri di Muba

Diduga Selingkuh, Alat Kelamin Suami Dipotong Istri di Muba

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com