Pakai PLTS, Pengusaha Seni Ukir Relief di Jepara Hemat 50 Persen

Kompas.com - 03/07/2022, 19:32 WIB

JEPARA, KOMPAS.com - Sejumlah pengusaha seni ukir relief di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah merasa tagihan listriknya lebih hemat setelah memanfaatkan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS).

Salah satu perajin yang tergabung dalam Koperasi Industri dan Kerajinan (Kopinkra) Sentra Relief di Desa Senenan, Mulyono, berujar bahwa tarif listriknya berkurang banyak setelah memanfaatkan PLTS.

Mulyono mengatakan, tarif listrik yang dia bayarkan untuk kebutuhan rumah tangga dan produksi seni ukirnya bisa hemat hingga 50 persen sejak dia memakai PLTS on grid alias terhubung dengan jaringan PLN.

Baca juga: Perjuangan RA Kartini Memajukan Ukiran Jepara

“Biasanya habis Rp 800.000-an per bulan, sekarang setelah adanya PLTS ini jadi sekitar Rp 400.000-an per bulan,” kata Mulyono kepada rombongan wartawan Jelajah Energi Jawa Tengah, Jumat (1/7/2022).

Mulyono, yang juga merupakan Kepala Desa Senenan, menuturkan bahwa rumahnya dipasangi panel surya dengan kapasitas terpasang 2 kilowatt peak (kWp) dari Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Jawa Tengah tahun anggaran 2021.

Dia menambahkan, adanya panel surya tersebut dirasa cukup memenuhi kebutuhan listrik untuk usahanya. Pasalnya, usaha seni ukir relief relatif tidak mengonsumsi listrik terlalu banyak.

Seni ukir relief tidak telalu banyak membutuhkan listrik, tidak seperti usaha mebel lainnya, karena mayoritas pekerjaannya diukir dengan tenaga kerja manusia,” ujar Mulyono.

Baca juga: Bupati Jepara Apresiasi Toleransi Umat Beragama di Desa Tempur, Mengapa Begitu?

Seorang pengrajin seni ukir relief memahat kayu mahoni di salah sentra seni relief di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara, Jumat (1/7/2022).KOMPAS.com/DANUR LAMBANG PRISTIANDARU Seorang pengrajin seni ukir relief memahat kayu mahoni di salah sentra seni relief di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara, Jumat (1/7/2022).
Mulyono memaparkan, penghematan tersebut bisa dia gunakan untuk dialokasikan ke pengeluaran lain seperti menggaji karyawan.

“Jadi selama enam bulan pemakaian PLTS ini kami sudah merasakan manfaatnya,” ujar Mulyono.

Sentra seni ukir relief di Desa Senenan merupakan kumpulan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang sebagian besar produknya ditujukan untuk pangsa pasar ekspor.

Baca juga: Viral Cerita Pasien Dilecehkan Perawat, RSUD Jepara Sebut Telah Bebas Tugaskan Terduga Pelaku

Pemasangan PLTS atap di Kopinkra Sentra Relief di Desa Senenan memiliki total kapasitas terpasang sekitar 20 kWp untuk delapan pelaku usaha.

Pemasangan PLTS tersebut merupakan bentuk bantuan sosial pemulihan ekonomi pasca-Covid-19 dan belum pernah diterapkan di lokasi lain di Indonesia.

Ketua Kopinkra Sentra Relief di Desa Senenan Sutrisno mengatakan, dari sekitar 33 pengrajin seni ukir relief, ada delapan pengrajin yang mendapatkan bantuan PLTS.

Sutrisno menuturkan, kedelapan pengrajin yang mendapatkan bantuan PLTS tersebut diusulkan oleh Kopinkra Sentra Relief di Desa Senenan.

Panel surya terpasang di rumah pengrajin seni ukir relief di di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara. Foto diambil pada Jumat (1/7/2022).KOMPAS.com/DANUR LAMBANG PRISTIANDARU Panel surya terpasang di rumah pengrajin seni ukir relief di di Desa Senenan, Kecamatan Tahunan, Kabupaten Jepara. Foto diambil pada Jumat (1/7/2022).
Dia menambahkan, adanya panel surya tersebut membantu para pengrajin seni ukir relief, terutama anggora Kopinkra Sentra Relief di Desa Senenan, mengurangi tagihan listrik untuk produksi kerajinan.

Sutrisno menuturkan, kedepalan perajin tersebut mendapat panel surya dengan kapasitas yang beragam, mulai dari 2 kWp hingga 3 kWp, menyesuaikan daya listrik yang terpasang.

Baca juga: Perjanjian Jepara: Latar Belakang dan Isinya

Sementara itu, Kabid Energi Baru Terbarukan Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah Eni Lestari memaparkan, batuan PLTS tersebut berkoordinasi dengan Dinas Koperasi Dan UMKM Provinsi Jawa Tengah serta Dinas Koperasi, UKM, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Jepara.

Total anggaran yang digelontorkan Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah untuk bantuan PLTS kepada para perajin seni ukir relief tersebut sekitar Rp 600 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalankan Bisnis Jual Beli hingga Reparasi Senjata Ilegal, Anggota Perbakin di Sumsel Ditangkap

Jalankan Bisnis Jual Beli hingga Reparasi Senjata Ilegal, Anggota Perbakin di Sumsel Ditangkap

Regional
50 Anggota NII di Cilengkrang Bandung Kembali ke NKRI: Kami Harap Ada Jaminan

50 Anggota NII di Cilengkrang Bandung Kembali ke NKRI: Kami Harap Ada Jaminan

Regional
Pemkab Aceh Utara Berencana Kelola Sumur Migas Peninggalan Belanda, Kepala Migas Center Unimal: Masih Punya Nilai Ekonomis

Pemkab Aceh Utara Berencana Kelola Sumur Migas Peninggalan Belanda, Kepala Migas Center Unimal: Masih Punya Nilai Ekonomis

Regional
Siswi MTs di Grobogan Depresi Berat Setelah Diperkosa 7 Orang Termasuk Bapak Tiri

Siswi MTs di Grobogan Depresi Berat Setelah Diperkosa 7 Orang Termasuk Bapak Tiri

Regional
Kisah Cinta Diana, Mencari Kekasihnya Warga Jerman, tapi Berujung Duka

Kisah Cinta Diana, Mencari Kekasihnya Warga Jerman, tapi Berujung Duka

Regional
Kenaikan Tarif Masuk ke TN Komodo Ditunda, Astindo Labuan Bajo: Bukti Pemerintah Rensponsif

Kenaikan Tarif Masuk ke TN Komodo Ditunda, Astindo Labuan Bajo: Bukti Pemerintah Rensponsif

Regional
Rumah Lansia di Salatiga Terbakar, Sempat Terdengar Ledakan

Rumah Lansia di Salatiga Terbakar, Sempat Terdengar Ledakan

Regional
Bocoran Konser Dream Theater di Solo, Durasi 2 Jam hingga Bakal Ada Kejutan Local Genuine

Bocoran Konser Dream Theater di Solo, Durasi 2 Jam hingga Bakal Ada Kejutan Local Genuine

Regional
6 Pengirim PMI Ilegal Melalui Pelabuhan Internasional Batam Ditangkap

6 Pengirim PMI Ilegal Melalui Pelabuhan Internasional Batam Ditangkap

Regional
Polisi Gerebek Rumah Anggota DPRD di Riau Terkait Kasus Narkoba, tapi Tak Temukan Barang Bukti

Polisi Gerebek Rumah Anggota DPRD di Riau Terkait Kasus Narkoba, tapi Tak Temukan Barang Bukti

Regional
Diduga Sering Dibully, Pelajar SMA di Brebes Nekat Terjun ke Sumur

Diduga Sering Dibully, Pelajar SMA di Brebes Nekat Terjun ke Sumur

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 9 Agustus 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 9 Agustus 2022

Regional
Limbah Sawit di Aceh Selatan Terbakar, Butuh 3 Hari untuk Dipadamkan

Limbah Sawit di Aceh Selatan Terbakar, Butuh 3 Hari untuk Dipadamkan

Regional
Selesaikan Soal Pemaksaan Penggunaan Jilbab di SMA Banguntapan 1, Pemerintah DIY Segera Lakukan Rekonsiliasi

Selesaikan Soal Pemaksaan Penggunaan Jilbab di SMA Banguntapan 1, Pemerintah DIY Segera Lakukan Rekonsiliasi

Regional
Komnas PA Jabar: Korban Kekerasan Seksual Menyimpang Diduga Lebih dari 1 Orang

Komnas PA Jabar: Korban Kekerasan Seksual Menyimpang Diduga Lebih dari 1 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.