Kompas.com - 08/06/2013, 14:41 WIB
|
EditorLaksono Hari W

SURABAYA, KOMPAS.com - Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jawa Timur, Bambang Dwi Hartono-Said Abdullah dinilai memiliki peluang mengalahkan pasangan petahana Soekarwo-Saifullah Yusuf. Hal itu antara lain dipengaruhi oleh kekuatan partai pendukung Bambang-Said, yakni PDI Perjuangan, pada dua pemilihan kepala daerah di Pulau Jawa.

Pengamat politik Universitas Airlangga Surabaya, Airlangga Pribadi, mengatakan, meski hanya didukung oleh satu partai, Bambang-Said dapat menjadi penghalang besar bagi Soekarwo-Saifullah, yang didukung mayoritas partai parlemen dan non-parlemen. Menurutnya, kemenangan PDI Perjuangan di Pilkada Jakarta dan Jawa Tengah dapat membawa semangat tersendiri bagi partai itu untuk juga memenangkan kadernya menjadi pasangan pemimpin di Jawa Timur.

"Efek domino dari DKI dan Jateng akan berdampak positif bagi semangat PDI-P di Jatim," kata Airlangga, Sabtu (8/6/2013).

Kandidat doktor Murdock University, Australia, itu mengatakan, jika PDI-P dapat menjaga momentum tersebut, maka dipastikan mesin dan sayap partai akan semakin panas sehingga siap memenangkan pasangan Bambang Dwi Hartono-Said Abdullah. Dalam konteks politik nasional, kata Airlangga, arena Pilgub Jatim juga sebagai penentu peta politik menjelang Pemilu 2014 nanti.

"Jika PDI-P juga menang di Jatim, maka dipastikan akan menjadi ganjalan bagi Partai Demokrat untuk kembali memenangkan Pemilu 2014 nanti," ujarnya.

Selain pasangan Bambang-Said dan Soekarwo-Saifullah, pemilihan gubernur di Jatim juga diramaikan dua pasang calon lain, yakni Khofifah Indar Parawansah-Herman Suryadi Sumawiredja yang diusung PKB dan lima partai non parlemen, serta pasangan jalur independen Eggi Sudjana-Muhammad Sihat.

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X