Kompas.com - 04/06/2013, 21:35 WIB
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com — Wajah pelaku bom bunuh diri di halaman Mapolres Poso, Sulawesi Tengah, tidak ada dalam daftar pencarian orang (DPO) teroris Poso yang pernah dirilis kepolisian. Hal itu disampaikan Kepala Polda Sulawesi Tengah Brigadir Jenderal (Pol) Aridono Sukmanto saat dihubungi wartawan, Selasa (4/6/2013).

"Dia tidak ada di DPO, dia enggak termasuk di daftar itu," katanya.

Sebelumnya, kepolisian setempat pernah merilis 24 buron teroris di Poso. Dua di antaranya Santoso dan Upik Lawanga yang disebut sebagai pemimpin pelatihan teror di Poso. Diduga pelaku bom bunuh diri merupakan orang baru yang terkait dengan jaringan lama. Kepolisian telah menyebar foto pria yang tewas tersebut. Wajah pelaku masih dapat dikenali dengan jelas, tetapi bagian tubuhnya hancur.

Pria yang disebut Mr X itu berusia antara 30-40 tahun dan tinggi badan antara 165-170 cm. Mr X memiliki kulit sawo matang dan rambut lurus berwarna hitam. "Baru bisa kasih informasi umum untuk rekonstruksi wajah, ciri-ciri yang dipublikasi. Yang lain-lain masih kegiatan investigasi," ujar Aridono.

Diberitakan sebelumnya, aksi bom bunuh diri terjadi di antara pos jaga Mapolres Poso dan masjid, Senin (3/6/2013) pukul 08.03 Wita. Ledakan bom terjadi dua kali. Tubuh pria itu dan motor yang dikendarainya hancur. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu. Pelaku diduga menggunakan "bom tupperware" atau bom yang diletakkan dalam wadah plastik.

Pelaku diduga terkait jaringan teroris yang masuk dalam DPO seperti Santoso, Autat Rawa alias Sabar, dan Upik Lawanga. Kepolisian pun mendalami kaitan aksi bom bunuh diri dengan narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan Ampana, Tojo Una-Una, yaitu Basri alias Ayas. Basri, yang kabur sejak April, hingga kini belum berhasil ditemukan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.