Kompas.com - 03/06/2013, 12:00 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

PEMATANG SIANTAR, KOMPAS.com — Kampus Universitas Simalungun (USI) Pematang Siantar, Sumatera Utara, ricuh, Senin (3/6/2013). Kericuhan terjadi akibat adanya upaya paksa dari salah satu kelompok yang berupaya menduduki kantor rektorat USI. Kelompok ini mengklaim sebagai pengelola USI.

"Mereka berupaya memaksa masuk ke kantor rektorat. Sementara aparat keamanan kampus melarang masuk. Saat mencoba masuk, kelompok ini membawa sejumlah mahasiswa. Di sisi lain ada mahasiswa lain juga menolak mahasiswa ini masuk. Terjadilah saling dorong di depan kantor rektorat," kata Agus Butar-butar, salah seorang mahasiswa USI yang menyaksikan kericuhan.

Saat ini, puluhan mahasiswa masih berada di lokasi kejadian. Mereka duduk-duduk di depan kantor rektorat sambil membakar ban. Suasana masih mencekam karena dua kubu yang tadi sempat saling dorong masih berada di sekitar kampus. Sementara sejumlah aparat Kepolisian Resor Pematang Siantar tampak berjaga-jaga baik di dalam kampus maupun di luar pagar kampus.

Kepala Kepolisian Resor Pematang Siantar AKBP Alberd Sianipar bahkan ikut memimpin sejumlah anak buahnya di luar pagar kampus. "Kita masih akan berjaga-jaga di kampus, mengantisipasi ricuh berulang," kata Agus.

Agus juga menjelaskan, kericuhan di kampus USI buntut dari perseteruan pembina, antara pihak Zulkarnaen Damanik dan Valentino Girsang. Kubu Zulkarnaen, kata Agus, sedang berupaya menduduki kantor rektorat, dengan alasan pihaknya secara hukum berwenang mengelola USI.

Semetara Valentino yang sekarang sebagai Ketua Pembina Yayasan USI dan Hisarma Saragih sebagai rektorat dinilai tidak lagi memiliki kewenangan hukum mengelola USI. "Kami sebagai mahasiswa tidak memihak siapa pun. Kami akan terus memantau kericuhan ini," kata Agus.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X