FUI Sulteng Siap Jihad ke Myanmar

Kompas.com - 03/05/2013, 21:18 WIB
|
EditorFarid Assifa

PALU, KOMPAS.com - Tragedi pembantaian muslim etnis Rohingya dan pembakaran masjid di Yamethin, Myanmar memicu puluhan umat Islam di Palu, Sulawesi Tengah turun ke jalan, Jumat (3/5/2013) sore.

Para pengunjuk rasa yang tergabung dalam Forum Umat Islam Sulawesi Tengah mengecam tragedi kemanusiaan pembantaian dan pembakaran masjid serta rumah milik kaum muslim di Myanmar. Mereka melakukan orasi di pusat Kota Palu di Jalan Hasanuddin.

Dedi, salah satu pengunjuk rasa mengatakan, pembantaian terhadap manusia yang terjadi di Myanmar merupakan pelanggaran Hak Azasi Manusia (HAM) berat.

"Kami mengecam tindakan Pemerintah Myanmar yang membantai kaum muslim. Kami mendesak Pemerintah RI untuk turut serta membantu penyelesaian permasalahan tersebut dengan mendorong pemberian kemerdekaan bagi muslim Rohingya," kata Dedi dalam orasinya.

Para pengunjuk rasa mengancam, apabila solusi diplomatik tidak bisa menghentikan kekejaman rezim di seluruh Myanmar terhadap kaum muslim, maka FUIST menyerukan kepada kaum muslim untuk melakukan misi jihad fiina menghentikan kemungkaran dan kezaliman yang menimpa kaum muslim Rohingya dan Meikhtilah.

Seusai berorasi di pusat Kota Palu, para pengunjuk rasa berencana melanjutkan aksinya di Vihara di Jalan Sungai Lariang. Namun dicegah Kepolisian Resor Palu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saksi Sidang Cerai Dipukul Saat Tunggu Persidangan, Pelakunya Mengaku Sakit Hati

Saksi Sidang Cerai Dipukul Saat Tunggu Persidangan, Pelakunya Mengaku Sakit Hati

Regional
Kepsek Meninggal karena Covid-19, 2 Anak dan Seorang Menantunya Tertular

Kepsek Meninggal karena Covid-19, 2 Anak dan Seorang Menantunya Tertular

Regional
Berdalih Temani Tidur, Pria di Semarang Justru Cabuli Anak Tiri

Berdalih Temani Tidur, Pria di Semarang Justru Cabuli Anak Tiri

Regional
Tengah Memancing, Pria Ini Hilang Tergulung Ombak di Hadapan Anak Istri

Tengah Memancing, Pria Ini Hilang Tergulung Ombak di Hadapan Anak Istri

Regional
Tamatan SMA Tipu Profesor PTN di Jambi dari Dalam Lapas, Korban Rugi Rp 183 Juta

Tamatan SMA Tipu Profesor PTN di Jambi dari Dalam Lapas, Korban Rugi Rp 183 Juta

Regional
Setelah 7 Hari, Pencarian WN Amerika yang Hilang di Teluk Ambon Dihentikan

Setelah 7 Hari, Pencarian WN Amerika yang Hilang di Teluk Ambon Dihentikan

Regional
Orangtuanya Positif Covid-19, Pasangan di Gunungkidul Harus Tunda Pernikahan

Orangtuanya Positif Covid-19, Pasangan di Gunungkidul Harus Tunda Pernikahan

Regional
2 Kepala Dinas Meninggal karena Covid-19, Seluruh Kantor SKPD di Kabupaten Banjar Disterilkan

2 Kepala Dinas Meninggal karena Covid-19, Seluruh Kantor SKPD di Kabupaten Banjar Disterilkan

Regional
7 Orang Tewas akibat Truk Tabrak 4 Sepeda Motor, Begini Kronologinya...

7 Orang Tewas akibat Truk Tabrak 4 Sepeda Motor, Begini Kronologinya...

Regional
Dampak Covid-19, PAD Kota Ambon Terjun Bebas

Dampak Covid-19, PAD Kota Ambon Terjun Bebas

Regional
Pesan Sultan HB X Jelang Peringatan Kemerdekaan: Jangan Ada yang Merasa Mayoritas

Pesan Sultan HB X Jelang Peringatan Kemerdekaan: Jangan Ada yang Merasa Mayoritas

Regional
Sempat Terlihat Menyapu di Pagi Hari, Dewi Ditemukan Tewas di Ruang Tamu Beberapa Jam Kemudian

Sempat Terlihat Menyapu di Pagi Hari, Dewi Ditemukan Tewas di Ruang Tamu Beberapa Jam Kemudian

Regional
Tingkatkan Kemampuan Petugas Indra, Dompet Dhuafa Gelar Workshop Pemeriksaan Mata Dasar

Tingkatkan Kemampuan Petugas Indra, Dompet Dhuafa Gelar Workshop Pemeriksaan Mata Dasar

Regional
Tiru Jawa Barat, Ambon Akan Terapkan PSBB Lokal di Setiap Desa

Tiru Jawa Barat, Ambon Akan Terapkan PSBB Lokal di Setiap Desa

Regional
Mahasiswa Kedokteran Asal Tegal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Mahasiswa Kedokteran Asal Tegal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X