Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengusaha Tembakau Menang Pemilu Presiden

Kompas.com - 23/04/2013, 02:33 WIB
Editor

Asuncion, Senin - Seorang jutawan pengusaha tembakau, Horacio Cartes, Minggu (21/4), terpilih sebagai pemimpin baru Paraguay. Kemenangan Cartes juga mengembalikan Partai Colorado yang konservatif ke puncak kekuasaan yang telah dipegang selama 61 tahun sebelum mantan uskup Fernando Lugo menang tahun 2008.

Cartes, pendatang baru dalam dunia politik yang tidak pernah terpilih sebelum bergabung dengan Partai Colorado empat tahun lalu, memperoleh 46 persen suara. Rival terdekatnya, Efrain Alegre dari Partai Liberal Radikal, mendapatkan 37 persen suara. Perolehan lima kandidat lainnya jauh di bawah mereka.

Ribuan pendukung Partai Colorado, yang mengenakan kaus dan syal merah, membunyikan klakson dan memasang keras-keras musik polka tradisional di ibu kota Asuncion, merayakan kembalinya partai itu ke kekuasaan.

Cartes telah bertekad mereformasi partai yang terkenal dengan korupsinya itu. Masa panjang partai tersebut berkuasa termasuk masa kediktatoran Jenderal Alfredo Stroessner tahun 1954-1989.

”Kaki saya gemetar memikirkan tanggung jawab yang begitu besar dan luar biasa sebagai presiden semua orang Paraguay,” kata Cartes dalam pidato kemenangannya. ”Saya ingin mereka yang tidak memilih kami untuk tahu bahwa saya akan berusaha keras mendapatkan kepercayaan mereka.”

Cartes, salah satu orang terkaya di Paraguay yang bergerak di bisnis tembakau dan keuangan, akan dilantik bulan Agustus untuk masa jabatan lima tahun. Terpilihnya Cartes menghentikan kecenderungan di Amerika Selatan, tempat kelompok kiri terus mendapatkan kemenangan dalam tahun-tahun terakhir.

Hanya Kolombia dan Cile yang dipimpin tokoh konservatif.

Fernando Lugo, seorang kiri mantan uskup Katolik, memenangi pemilu presiden Paraguay tahun 2008 dalam sebuah pemilihan yang menimbulkan harapan akan adanya reformasi besar. Akan tetapi, ia dimakzulkan pada Juni 2012 ketika Partai Liberal beraliran tengah-kanan meninggalkan koalisinya yang berkuasa.

Kongres menggulingkan Lugo setelah memutuskan dia bersalah dalam kasus pengosongan tanah saat 17 petugas kepolisian dan seorang buruh tani tewas.

Sebagian dari tetangga Paraguay menganggap sidang pemakzulan dua hari itu sebagai kudeta dan menerapkan sanksi diplomatik kepada Paraguay.

Namun, rakyat Paraguay tidak bergerak membela Lugo. Dia dipandang tidak berguna dan Partai Liberal adalah kekuatan politik paling kuat di dalam koalisinya.

Analis politik Alfredo Boccia menilai, kekalahan terbesar diderita Partai Liberal. ”Mereka harus menanyakan diri mengapa mendukung pemakzulan itu.”  (Reuters/AP/AFP/DI)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.