Menjaga Petani Karawang Tidak Limbung

Kompas.com - 04/07/2012, 03:27 WIB
Editor

OLEH HER SUGANDA

Sejauh-jauhnya bangau terbang, Rohmat Sarman yang sudah berkelana ke mana-mana, akhirnya kembali lagi ke kampung halaman. Pengajar Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Pasundan di Bandung itu turun langsung ke sawah. 

Terinspirasi oleh kearifan lokal warisan nenek moyangnya, ia melaksanakan sistem pertanian organik. Keputusan yang diambil setelah melakukan pencarian yang melelahkan.

”Ternyata nenek moyang kita itu sangat cerdas,” kata Rohmat Sarman menyimpulkan pengalamannya selama empat tahun terakhir ini.

Anak ketiga dari keluarga petani tradisional itu kini sedang merintis sejarah daerah asalnya di Karawang yang selama ini dijuluki ”Lumbung Padi Jawa Barat”. Lewat internet, ayah empat anak yang pernah tercatat sebagai kandidat program doktor di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dan University Science Malaysia (USM) ini berhasil memperoleh pengetahuan pertanian organik lewat dunia maya.

Dengan pengetahuan yang diperolehnya itu, ia berusaha meningkatkan posisi tawar petani di kampung halamannya, daerah yang ditinggalkan sejak duduk di bangku SMA. Rohmat Sarman mula-mula mendirikan Kelompok Studi Pertanian Organik (KSPO) Bale Pare yang bertujuan mengembangkan pertanian organik secara utuh. Lewat lembaga ini pula, ia berusaha mengubah pola pikir petani yang selama ini ketergantungannya pada bahan-bahan kimia sudah sangat kuat.

Usaha yang dirintisnya itu ternyata tidak mudah. Bahkan, ketika ia pertama kali melakukan percobaan, jangankan petani lainnya, mertua dan orangtuanya saja tak mudah menerima. ”Mereka malah mencibir,” kata istrinya, Ny Hj Rukmini.

Seperti di daerah lainnya di Kabupaten Karawang, para petani di daerah ini, sejak diterapkan bimbingan massal tahun 1965, sudah sangat akrab dengan bahan-bahan kimia. Baik dalam pemupukan, pemeliharaan, maupun pencegahan dan pemberantasan hama serta penyakit tanaman. Tetapi, setelah panen, posisi tawarnya rendah. Harga gabah sering jatuh di bawah harga dasar sehingga berpengaruh terhadap tingkat kesejahteraannya.

Tantangan paling berat

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.