Kapal Tenggelam Akibat Banyak Angkut Bahan Bangunan

Kompas.com - 18/06/2012, 03:50 WIB
EditorBenny N Joewono

AMBON, KOMPAS.com - KM Putri Ayu yang tenggelam dalam pelayaran dari Pelabuhan Slamet Riyadi Ambon-Kabupaten Buru Selatan, Provinsi Maluku, Minggu dinihari, diperkirakan akibat terlalu banyak mengangkut bahan bangunan.

"Saya menyaksikan sendiri begitu banyak material yang diangkut para buruh ke dalam palka KM Putri Ayu, di antaranya besi beton sebanyak 400 staf, di samping ratusan sak semen dan barang lainnya, padahal kondisi kapal kayu ini terlalu kecil," ujar Asriel, seorang warga Buru Selatan saat dijumpai Antara di Pelabuhan Slamet Riyadi, Minggu (17/6/2012) malam.

Asriel mengaku berada di Pelabuhan Slamet Riyadi sejak Sabtu (16/6/2012) siang dan hendak berangkat bersama seorang kerabatnya dengan KM Putri Ayu.

Tetapi karena melihat begitu banyak material bangunan dan barang lainnya diangkut dalam palka kapal kayu tersebut, menyebabkan keduanya mengurungkan niat untuk berangkat denggan kapal itu.

Setelah membatalkan rencana keberangkatan bersama kapal naas itu, Asriel dan kerabatnya berencana berangkat dengan kapal kayu KM. Malona, tetapi juga dibatalkan, karena pertimbangan angin kencang dan gelombang.

"Untung saja kami tidak jadi berangkat dengan kedua kapal itu. KM. Malona yang berangkat hampir bersamaan dengan KM. Putri Ayu pada Sabtu, akhirnya kembali juga ke pelabuhan Slamet Riyadi, karena gelombang tinggi dan angin kencang," ujarnya Asriel.

Asriel juga memperkirakan jumlah penumpang yang berangkat dengan KM Putri Ayu yang tenggelam di perairan sekitar Pulau Tiga, Kecamatan Leihitu Barat (Maluku Tengah), lebih dari 27 orang seperti data yang dikeluarkan Adpel Ambon.

"Saat berangkat dari pelabuhan, kapalnya terlihat sarat dengan penumpang. Jadi kemungkinan penumpangnya lebih dari 27 orang dan kebanyakan yang berangkat tidak membeli tiket pada loket resmi di pelabuhan," katanya.

Dia mengakui, biasanya banyak penumpang yang berangkat dari Pelabuhan Slamet Riyadi yang dikhususkan melayani pelayaran antarpulau itu, tanpa membeli tiket pada loket di pelabuhan dan baru akan membayar kepada ABK dan nahkoda saat berada di atas kapal karena alasan lebih murah dari harga tiket yang semestinya.

Berdasarkan pantauan, banyak warga Buru Selatan yang datang ke Pelabuhan Slamet Riyadi untuk mengecek perkembangan para korban kapal naas itu.

"Saya sudah berada di pelabuhan sejak Minggu pagi untuk mengetahui perkembangan para korban, di samping mengecek informasi kemungkinan saudara maupun sahabat yang ikut bersama dalam pelayaran KM Putri Ayu," ujar warga Buru Selatan lainnya, Ahmed.

Selain itu, sejumlah penumpang lainnya yang akan merangkat dengan beberapa kapal tujuan Namlea, Pulau Buru, Namrole (Buru Selatan maupun ke beberapa daerah di kabupaten Seram Bagian Timur (SBT), pada Minggu malam, mengaku merasa was-was dan khawatir.

"Mendengar informasi KM Putri Ayu tenggelam membuat kami merasa khawatir dan was-was, apalagi saat ini angin bertiup kencang disertai hujan lebat, sehingga kemungkinan ombak juga akan tinggi," ujar beberapa calon penumpang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maafkan 4 Ibu Terdakwa Pelemparan Atap, Pemilik Pabrik: Semoga Meringankan Hukuman, atau...

Maafkan 4 Ibu Terdakwa Pelemparan Atap, Pemilik Pabrik: Semoga Meringankan Hukuman, atau...

Regional
Oknum Perangkat Desa Paksa Anaknya Pukul Bocah yang Menangis Minta Maaf, Ini Kata Polisi

Oknum Perangkat Desa Paksa Anaknya Pukul Bocah yang Menangis Minta Maaf, Ini Kata Polisi

Regional
Puting Beliung di Pekalongan, Belasan Rumah dan Satu Mushala Rusak

Puting Beliung di Pekalongan, Belasan Rumah dan Satu Mushala Rusak

Regional
Ratusan Warga Desa Mengungsi karena Tanah Retak, Sekda Nganjuk: Kami Baru Edukasi Soal Mitigasi

Ratusan Warga Desa Mengungsi karena Tanah Retak, Sekda Nganjuk: Kami Baru Edukasi Soal Mitigasi

Regional
Usai Dilantik, Bupati Kendal Dibawa ke Pendopo dengan Kereta Kencana

Usai Dilantik, Bupati Kendal Dibawa ke Pendopo dengan Kereta Kencana

Regional
Wali Kota Pekalongan Ziarah ke Makam Ayah dan Kakaknya Usai Dilantik

Wali Kota Pekalongan Ziarah ke Makam Ayah dan Kakaknya Usai Dilantik

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 26 Febuari 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 26 Febuari 2021

Regional
Usai Dilantik, Bupati HST Tegaskan Akan Jaga Pegunungan Meratus dari Tambang

Usai Dilantik, Bupati HST Tegaskan Akan Jaga Pegunungan Meratus dari Tambang

Regional
Bupati OKU Positif Covid-19, Terdakwa Korupsi Hadiri Pelantikan Seorang Diri

Bupati OKU Positif Covid-19, Terdakwa Korupsi Hadiri Pelantikan Seorang Diri

Regional
Pengakuan Bupati Trenggalek di SMAN 6 Surabaya: Saya Hampir Dikeluarkan karena Sering Bolos

Pengakuan Bupati Trenggalek di SMAN 6 Surabaya: Saya Hampir Dikeluarkan karena Sering Bolos

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 26 Februari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 26 Februari 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 26 Februari 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 26 Februari 2021

Regional
Warga 3 Hari Tak Bisa Urus Administrasi, Ternyata Para Pejabat Pergi ke Pernikahan Anak Bupati

Warga 3 Hari Tak Bisa Urus Administrasi, Ternyata Para Pejabat Pergi ke Pernikahan Anak Bupati

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 26 Februari 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 26 Februari 2021

Regional
Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani Akan Berkantor di Desa 2 Kali Sepekan, Ini Alasannya...

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani Akan Berkantor di Desa 2 Kali Sepekan, Ini Alasannya...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X