"Ini Tanah Saya, Siapa yang Mau Melarang?"

Kompas.com - 21/07/2011, 19:37 WIB
EditorNasru Alam Aziz

KOMPAS.com — Tambang emas rakyat masih berlangsung di beberapa daerah. Di Desa Petak Puti, wilayah di tepi Sungai Kapuas, Kecamatan Timpah, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah, kegiatan menambang emas juga masih jadi salah satu mata pencaharian andalan.

"Lima hari mencari dapat satu drum, itu emasnya dua sampai tiga gram. Saya jual ke Timpah, satu gram Rp 300.000. Hasilnya dibagi, biasanya yang ikut nambang delapan orang," kata Ahmad Ari, warga yang menjadikan tambang sebagai sumber penghasilan utama.

Untuk menambang, Ahmad bersama rekannya memakai ces (perahu dayung) yang agak besar. Penambangan dilakukan di area tepi Sungai Kapuas yang menurut Ahmad merupakan tanahnya. Biasanya, Ahmad berangkat menambang setiap hari sekitar pukul 09.00.

Ahmad menambang sudah sejak lama. "Waktu SMP saya sudah nambang. Setelah lulus SMA, saya nambang terus. Jadi ya sudah tiga tahun benar-benar nambang," tutur pria lajang berusia 21 tahun ini.


Tambang emas rakyat, terutama yang dilakukan dengan merkuri, bisa berdampak buruk bagi lingkungan. Meski begitu, menurut Ahmad, tak ada yang bisa melarangnya melakukan kegiatan menambang. "Ini tanah saya, siapa yang mau melarang?" ujarnya mantap.

Kepala Desa Petak Puti, Yuyo P Dulin, mengemukakan, biasanya yang menambang emas itu mereka yang tidak punya pekerjaan. Menurut Yuyo, jika penambangan harus dihentikan, warga juga harus diberi alternatif mata pencaharian.

Desa Petak Puti adalah wilayah yang menjadi tempat uji coba program REDD+, upaya pengurangan emisi gas rumah kaca dengan mencegah deforestasi dan degradasi hutan. Program itu adalah hasil kerja sama Indonesia-Australia dan dilakukan oleh Kalimantan Forest Climate Partnership (KFCP).

Masih berlangsungnya penambangan emas di Petak Puti menggambarkan bahwa masih banyak masalah lingkungan yang harus diselesaikan. Ketika REDD+ dicanangkan, termasuk perhitungan dan perdagangan karbon yang rumit, masih ada hal mendasar yang perlu diupayakan, yaitu kesadaran manusia bahwa beberapa aktivitasnya berpotensi merusak alam.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

Regional
Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Regional
Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Regional
Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Regional
Cerita di Balik Kedatangan Bupati Minahasa Selatan ke Istana, Tak Diundang Jokowi hingga Pernah Diperiksa KPK

Cerita di Balik Kedatangan Bupati Minahasa Selatan ke Istana, Tak Diundang Jokowi hingga Pernah Diperiksa KPK

Regional
Cabut Izin Mendirikan Gereja, Bupati Bantul Digugat

Cabut Izin Mendirikan Gereja, Bupati Bantul Digugat

Regional
Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Regional
'Terima Kasih Banyak Bapak Presiden Jokowi Sudah Kirimkan Saya Uang'

"Terima Kasih Banyak Bapak Presiden Jokowi Sudah Kirimkan Saya Uang"

Regional
Pedagang Pasar Tiba-tiba Lempari Gerbang Universitas Riau dengan Sayur dan Buah

Pedagang Pasar Tiba-tiba Lempari Gerbang Universitas Riau dengan Sayur dan Buah

Regional
DPRD Jabar Kritisi soal Komunikasi dengan Ridwan Kamil

DPRD Jabar Kritisi soal Komunikasi dengan Ridwan Kamil

Regional
Angin Kencang Tak Berhenti Terjang Permukiman Warga di Magelang, Ratusan Rumah Rusak

Angin Kencang Tak Berhenti Terjang Permukiman Warga di Magelang, Ratusan Rumah Rusak

Regional
Ucapan Selamat kepada Presiden Joko Widodo dan Wapres Ma'ruf Amin dari Asmat Papua

Ucapan Selamat kepada Presiden Joko Widodo dan Wapres Ma'ruf Amin dari Asmat Papua

Regional
Fakta Tetty Paruntu Bupati Minahasa Selatan yang Datang ke Istana, Kader Golkar yang Peduli Pada Lansia

Fakta Tetty Paruntu Bupati Minahasa Selatan yang Datang ke Istana, Kader Golkar yang Peduli Pada Lansia

Regional
Densus 88 Dimarahi Pemilik Indekos yang Disewa Terduga Teroris, Disuruh Buka Sepatu

Densus 88 Dimarahi Pemilik Indekos yang Disewa Terduga Teroris, Disuruh Buka Sepatu

Regional
Santri Tewas Terjatuh dari Pohon Kelapa Jam 2 Dini Hari, Orangtua Heran

Santri Tewas Terjatuh dari Pohon Kelapa Jam 2 Dini Hari, Orangtua Heran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X