Mayat Telanjang Ditemukan di Samping Rel

Kompas.com - 15/05/2011, 11:28 WIB
EditorA. Wisnubrata

KENDAL, KOMPAS.com - Sesosok mayat perempuan tanpa busana ditemukan tergeletak bersimbah darah di pinggir rel kereta api Desa Sumberejo, Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah, Minggu (15/5/2011). Diduga mayat yang belum diketahui identitasnya itu sudah tergeletak di pinggir rel sejak Minggu dini hari.

Petugas Polres Kendal, saat ini masih menyelidiki penyebab korban tewas. Beberapa warga yang ada disekitar rel, saat dimintai informasi terkait dengan identitas perempuan itu, juga tidak ada yang tahu. Apalagi korban tidak bisa dikenali wajahnya karena rusak.

Di kepala korban, terdapat luka bekas pukulan benda tumpul. "Kami tidak mengenal dia. Tahu-tahu, kami melihat dia sudah terlentang di rel dengan keadaan yang mengenaskan," kata salah satu warga Kaliwungu, Sutarto.

Setelah dilakukan pemeriksaan di tempat ditemukannya korban, mayat tersebut dibawa ke Rumah Sakit Umum Kendal untuk diotopsi.

Menurut Kasat Reskrim Polres Kendal, AKP Agus Purwanto, untuk sementara polisi menduga mayat wanita tersebut adalah korban tertabrak kereta api. Namun demikian, polisi masih mengembangkan kasus itu, dengan memeriksa sejumlah saksi dan mendata penghuni komplek lokalisasi Gambirlangu yang dekat dengan lokasi penemuan. Korban memiliki ciri-ciri, tinggi sekitar 170 centi meter, kulit putih dan berambut panjang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Viral Turis Asing Jadi Korban Jambret, Sempat Kejar Pelaku hingga Jatuh dari Motor

Video Viral Turis Asing Jadi Korban Jambret, Sempat Kejar Pelaku hingga Jatuh dari Motor

Regional
Seorang Bos Arisan di Cianjur Jadi Tersangka Penipuan Rp 9 Miliar

Seorang Bos Arisan di Cianjur Jadi Tersangka Penipuan Rp 9 Miliar

Regional
Seorang Polisi Diduga Ikut Memperkosa Gadis Keterbelakangan Mental

Seorang Polisi Diduga Ikut Memperkosa Gadis Keterbelakangan Mental

Regional
Seorang Operator 'Backhoe' Hilang Saat Gunung Semeru Meletus

Seorang Operator "Backhoe" Hilang Saat Gunung Semeru Meletus

Regional
4 Daerah di Jatim Jadi Zona Merah, Satgas Sebut Dampak Libur Panjang

4 Daerah di Jatim Jadi Zona Merah, Satgas Sebut Dampak Libur Panjang

Regional
Gubernur Riau Positif Corona, 75 Persen ASN Bekerja dari Rumah

Gubernur Riau Positif Corona, 75 Persen ASN Bekerja dari Rumah

Regional
Pemkot Yogyakarta Kumpulkan Direktur RS Rujukan Covid-19, Minta Kapasitas Ruang Isolasi Ditambah

Pemkot Yogyakarta Kumpulkan Direktur RS Rujukan Covid-19, Minta Kapasitas Ruang Isolasi Ditambah

Regional
Atap Gedung SDN di Jember Ambruk, 20 Tahun Tak Pernah Direnovasi, Usul Pebaikan Tak Ditanggapi

Atap Gedung SDN di Jember Ambruk, 20 Tahun Tak Pernah Direnovasi, Usul Pebaikan Tak Ditanggapi

Regional
Bupati Jember Sanksi Tiga Camat yang Tak Netral

Bupati Jember Sanksi Tiga Camat yang Tak Netral

Regional
Wisatawan Diimbau Tidak Datang ke Kota Bandung yang Zona Merah

Wisatawan Diimbau Tidak Datang ke Kota Bandung yang Zona Merah

Regional
Harimau Sumatera Melintasi Kebun Sawit Perusahaan untuk Menandai Wilayah

Harimau Sumatera Melintasi Kebun Sawit Perusahaan untuk Menandai Wilayah

Regional
'Semua Rumah Sakit di Surabaya Penuh Saat Dokter Sardjono Akan Dirujuk'

"Semua Rumah Sakit di Surabaya Penuh Saat Dokter Sardjono Akan Dirujuk"

Regional
Nico, Siswa SD yang Sekolah Sambil Jualan Es Kucir, Terima Donasi Pembaca Kompas.com

Nico, Siswa SD yang Sekolah Sambil Jualan Es Kucir, Terima Donasi Pembaca Kompas.com

Regional
Harga Gabah Anjlok Selama Pandemi, Petani di Polman Sampai Jual Emas untuk Modal Bertani

Harga Gabah Anjlok Selama Pandemi, Petani di Polman Sampai Jual Emas untuk Modal Bertani

Regional
Diiming-imingi Ponsel, 19 Anak Laki-laki Dicabuli Perangkat Desa, Pelaku Disembunyikan Penjaga Kebun

Diiming-imingi Ponsel, 19 Anak Laki-laki Dicabuli Perangkat Desa, Pelaku Disembunyikan Penjaga Kebun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X