Api Masih Berkobar di Kilang Pertamina

Kompas.com - 03/04/2011, 09:10 WIB
EditorA. Wisnubrata

CILACAP, KOMPAS.com - Kobaran api serta asap hitam yang membubung tinggi masih terlihat akibat kebakaran tangki Pertamina Refinery Unit IV Cilacap, Jawa Tengah, Minggu pagi (3/4/2011). Meski sudah lebih dari 24 jam sejak peristiwa tersebut terjadi, namun petugas belum berhasil menjinakkan kobaran api.

Kebakaran yang juga pernah terjadi beberapa tahun lalu itu menjadi tontonan warga. Untuk mengamankan lokasi, personil kepolisian dan anggota TNI terlihat disiagakan di sekitar kompleks Pertamina. Meski warga sekitar belum dievakuasi, namun akses jalan menuju lokasi kejadian ditutup untuk umum.

Kebakaran di areal kilang minyak PT Pertamina Refinery Unit IV, Cilacap, Jawa Tengah, bermula dari tangki 31 T-2 berkapasitas 10.487 kiloliter di area 31. Tangki yang berdiameter 20-24 meter dengan tinggi 17 meter tersebut berisi minyak ringan (HOMC) atau sejenis cairan untuk menaikkan kandungan oktan dalam proses pembuatan premium.

Saat terbakar, isi tangki hanya sekitar 60 persen atau 6.000 kiloliter. Tangki HOMC di kompleks Kilang Cilacap berjumlah empat unit dengan kapasitas total 61.300 kiloliter.

Hingga Minggu (3/4/2011) pukul 08.00, sudah tiga tangki di Kilang Minyak Pertamina Cilacap yang terbakar. Api menjalar di tangki ketiga yakni 31 T-7 berisi kerosin pada Sabtu malam pukul 22.00.

Angin masih berhembus cukup kencang dari arah barat. Ini membahayakan unit tangki yang berada di sebelah timur karena berisi avtur.

Sebelumnya, Minggu pagi, Menko Perekonomian Hatta Rajasa memerintahkan agar kebakaran di tanki pengolahan bahan bakar minyak atau BBM segera dipadamkan hari ini. Itu perlu agar dunia internasional melihat Indonesia bisa mengatasi masalah ini dengan cepat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.