130 Tahanan Mendapat Remisi Waisak

Kompas.com - 28/05/2010, 10:51 WIB
Editorbnj

MEDAN, KOMPAS.com - Sebanyak 130 narapidana di Sumatera Utara yang beragama Buddha mendapatkan remisi khusus atau pengurangan masa hukuman dalam rangka Hari Raya Waisak 2010.

"Dua narapidana mendapatkan pembebasan karena masa hukumannya habis setelah menerima remisi khusus tersebut," kata Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sumut Mashudi di Medan, Jumat (28/5/2010).

Mashudi menyebutkan narapidana yang mendapat remisi khusus itu 1,45 persen dari total 8.855 orang.

Dalam pemberian remisi waisak itu, unit pelaksana teknis (UPT) yang narapidananya paling banyak mendapatkan pengurungan hukuman berasal dari Lembaga Pemasyarakat (LP) Klas I Tanjung Gusta Medan yang berjumlah 34 orang.

Kemudian, Rumah Tahanan (Rutan) Klas I Medan 30 orang, LP Klas II A Binjai 17 orang, Rutan Klas II B Labuhan Deli 11 orang, dan LP Klas II A Tanjung Gusta Medan 10 orang.

Berdasarkan ketentuan dalam Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Permasyarakatan dan Keputusan Presiden Nomor 1999 tentang Remisi, pengurangan masa hukuman itu merupakan hak napi.

Demikian juga dengan Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Permasyarakatan.

Namun, sebelum pengusulan dan pemberian remisi itu pihaknya terlebih dulu membuat berbagai program pembinaan kemasyarakatan sebagai persiapan napi anak untuk kembali ke masyarakat.

Untuk tahun 2010, pemberian remisi Waisak di Sumut dipusatkan di LP Klas I Tanjung Gusta Medan yang dihadiri Dirjen Pemasayarakatan Kementerian Hukum dan HAM Untung Sugiyono.

Saat ini, terdapat 15.323 narapidana dan tahanan di jajaran Kementerian Hukum dan HAM Sumut yang tersebar di 35 UPT yang terdiri atas 8.490 narapidana pria, 365 narapidana perempuan, 6.136 tahanan pria dan 332 tahanan perempuan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.