Minggu, 26 Oktober 2014

News / Nasional

Pemborosan Anggaran

Polda Metro Dalami Laporan Perjalanan Dinas Fiktif

Jumat, 25 Mei 2012 | 10:04 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com- Direktorat Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Metro Jaya saat ini tengah menangangi kasus pemborosan anggaran yang berasal dari dugaan tindak pidana korupsi melalui pengeluaran belanja fiktif di Sekretariat Komisi Informasi Pusat (KIP). Dugaan penyimpangan yang terjadi mencapai miliar rupiah.

Hal ini diakui oleh Kepala Pusat Penerangan Polda Metro Jaya Komisari Besar Rikwanto saat dihubungi Kompas, Kamis (24/5/2012) malam di Jakarta. "Ya, kasusnya masih didalami oleh penyidik dan belum bisa dipaparkan ke publik. Nanti saya cek ya," ujarnya.

Menurut Rikwanto, identitas si pelapor dirahasiakan. Laporan dilakukan pada Oktober tahun lalu.

KIP merupakan badan negara yang dibentuk untuk menyelesaikan sengketa informasi di antara badan publik atau lembaga serta masyarakat di lingkungan pemerintah pusat. Pegawai negeri sipil yang diperbantukan menangani sekretariat KIP berasal dari PNS di lingkungan Kementerian Informasi dan Komunikasi (Kemkoninfo).

Wakil Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Hasan Bisri pernah menyatakan pemborosan anggaran yang terjadi sampai 30-40 persen berasal dari perjalanan dinas fiktif yang berasal dari tiket dan boarding palsu serta penggelembungan biaya (mark-up) perjalanan.

Sekretaris KIP Bambang Hardiwinata membenarkan adanya laporan tersebut saat dikonfirmasi Kompas. "Memang benar ada laporan, akan tetapi kasusnya masih diproses. Jadi, saya tidak bisa menyatakan laporan itu benar atau tidak," ujarnya saat dikonfirmasi di Yogyakarta. Bambang sendiri mengakui sudah memberikan penjelasan kepada penyidik Polda Metro.

 

 


Penulis: Suhartono
Editor : Marcus Suprihadi