Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sempat Alami Keterlambatan di 5 Hari Pertama, Penerbangan Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Mulai Lancar

Kompas.com - 21/05/2024, 11:59 WIB
Labib Zamani,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

SOLO, KOMPAS.com - Penerbangan calon jemaah haji Embarkasi Solo, Jawa Tengah ke Tanah Suci sempat mengalami keterlambatan di awal pemberangkatan.

Hal ini karena Bandara di Madinah sebagai transit calon jemaah haji penuh akibat menerima penerbangan dari seluruh dunia.

Baca juga: Calon Jemaah Haji Kloter 15 Embarkasi Makassar Pakai Ihram sejak di Asrama

"Sebenarnya penerbangan di awal-awal itu karena slot penerbangan yang ada di Arab Saudi kan juga krodit menerima penerbangan dari seluruh dunia. Nah yang di Embarkasi Solo memang pada saat mau leanding di Madinah penuh/krodit tertunda. Leanding di Madinah tertunda sehingga pada saat kembali ke sininya otomatis mundur," kata Kasubbag Humas PPIH Embarkasi Solo, Gentur Rachma Indriadi dikonfirmasi, Selasa (21/5/2024).

Keterlambatan penerbangan dialami calon jemaah haji Embarkasi Solo di lima hari pertama. Mulai kloter 20 ke atas, penerbangan calon jemaah haji Embarkasi Solo ke Tanah Suci lancar.

Gentur mengungkapkan, keterlambatan penerbangan yang dialami calon jemaah haji Embarkasi Solo sampai dua jam.

"Mulai kloter 20-an ke atas sudah mulai lancar. Intinya di lima hari pertama itu memang krodit sekali. Keterlambatannya ada yang sampai dua jam," ungkap dia.

Gentur mengaku, terus melakukan koordinasi dengan pihak terkait agar keterlambatan penerbangan para calon jemaah haji Embarkasi Solo tidak terulang.

"Dalam PPIH ini kita melibatkan semua unsur ada Imigrasi, penerbangan, Angkasa Pura, kepolisian, TNU semua dilibatkan. Sehingga kalau ada kendala kita bisa merespons dengan cepat," jelas Gentur.

Sebelumnya, Juru Bicara Kementerian Agama Anna Hasbie menyayangkan angka keterlambatan maskapai Garuda Indonesia yang mengangkut jamaah haji mencapai 47,5 persen dalam sepekan terakhir.

“Satu pekan pertama, prosentase keterlambatan keberangkatan pesawat Garuda Indonesia sangat tinggi, mencapai 47,5 persen,” terang Anna Hasbie dalam keterangan tertulis, Senin (20/5/2024).

Anna menjelaskan, dari 80 penerbangan yang ditangani Garuda Indonesia, 38 di antaranya mengalami keterlambatan.

Keterlambatan yang dialami jemaah pun cukup panjang, hingga 3 jam 50 menit.

"Kalau ditotal, keterlambatan itu mencapai 32 jam 24 menit. Ini tentu sangat disayangkan. Kita sudah memberikan teguran tertulis agar ke depan harus diperbaiki," kata Anna.

Baca juga: Mengalami Pendarahan, 1 Jemaah Haji Asal Semarang Gagal Berangkat

Berbanding terbalik dengan maskapai lain yang digunakan untuk mengangkut jemaah haji Indonesia, Saudia Airlines.

Maskapai milik Arab Saudi ini mengalami keterlambatan 18,06 persen dari total 72 penerbangan.

"Total keterlambatan mencapai empat jam tujuh menit. Saya harap peristiwa keterlambatan bisa terus ditekan,” sebut Anna.

Hal senada disampaikan Direktur Layanan Haji dalam Negeri Saiful Mujab.

Ia menyebut keterlambatan Garuda Indonesia terjadi di embarkasi Solo dan Makassar.

Waktu terlama keterlambatan Garuda yaitu 3 jam 50 menit, sedangkan Saudia Airlines memiliki waktu keterlambatan 47 menit.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kesaksian Warga soal Tempat Judi Online di Purwokerto, Aktivitas 24 Jam dan Banyak Anak Muda

Kesaksian Warga soal Tempat Judi Online di Purwokerto, Aktivitas 24 Jam dan Banyak Anak Muda

Regional
Penjelasan Disnaker Kota Semarang soal PHK Massal di PT Sai Apparel

Penjelasan Disnaker Kota Semarang soal PHK Massal di PT Sai Apparel

Regional
Tabrak Lari Mobil Xtrail Hitam di Jambi, Polisi Buru Pelaku

Tabrak Lari Mobil Xtrail Hitam di Jambi, Polisi Buru Pelaku

Regional
Tewaskan Lawan Tawuran, Pemuda di Semarang Terancam 15 Tahun Penjara

Tewaskan Lawan Tawuran, Pemuda di Semarang Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Tragedi di Hotel Kelas Melati di Kuningan, Gadis Muda Asal Jakarta Dibunuh Kekasihnya

Tragedi di Hotel Kelas Melati di Kuningan, Gadis Muda Asal Jakarta Dibunuh Kekasihnya

Regional
Pilkada Jambi, Gerindra Siapkan 3 Kader Potensial

Pilkada Jambi, Gerindra Siapkan 3 Kader Potensial

Regional
Di Tengah Sengketa Lahan, PPDB SDN 212 Kota Jambi Tetap Dibuka

Di Tengah Sengketa Lahan, PPDB SDN 212 Kota Jambi Tetap Dibuka

Regional
Golkar-PKS Wacanakan Tim Khusus Koalisi untuk Pilkada Solo 2024

Golkar-PKS Wacanakan Tim Khusus Koalisi untuk Pilkada Solo 2024

Regional
Kasus Mayat Perempuan Tanpa Busana di Hotel Kuningan, Korban Dibunuh Pacar yang Cemburu

Kasus Mayat Perempuan Tanpa Busana di Hotel Kuningan, Korban Dibunuh Pacar yang Cemburu

Regional
Pulang Merantau dari Kalimantan, Ayah Dihabisi Anaknya di Kebumen, Ada Sayatan Benda Tajam

Pulang Merantau dari Kalimantan, Ayah Dihabisi Anaknya di Kebumen, Ada Sayatan Benda Tajam

Regional
Ketua TP PKK Pematangsiantar Ingatkan Pentingnya Pendidikan Anak-anak PAUD

Ketua TP PKK Pematangsiantar Ingatkan Pentingnya Pendidikan Anak-anak PAUD

Regional
Gerebek 3 Tempat Judi Online di Purwokerto, Polisi Amankan Puluhan Orang dan Ratusan Komputer

Gerebek 3 Tempat Judi Online di Purwokerto, Polisi Amankan Puluhan Orang dan Ratusan Komputer

Regional
2 Orang Terseret Arus di Pantai Lhoknga, 1 Tewas, 1 Masih Hilang

2 Orang Terseret Arus di Pantai Lhoknga, 1 Tewas, 1 Masih Hilang

Regional
6 Karyawan Koperasi di Sikka Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penggelapan dalam Jabatan

6 Karyawan Koperasi di Sikka Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penggelapan dalam Jabatan

Regional
Dengan Tema Manjadda Wajada, Festival Al-A’zhom Kota Tangerang Akan Kembali Hadir pada Awal Juli 2024

Dengan Tema Manjadda Wajada, Festival Al-A’zhom Kota Tangerang Akan Kembali Hadir pada Awal Juli 2024

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com