Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tradisi Ijtima' Ramadhan Jemaah Nahdatul Wathan Lombok, Sambut Malam Lailatul Qadar

Kompas.com - 07/04/2024, 08:57 WIB
Idham Khalid,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

LOMBOK TIMUR, KOMPAS.com- Ribuan jemaah Nahdatul Wathan (NW) Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) menggelar tradisi Ijtima' Ramadhan menyambut malam Lailatul Qadar, Sabtu (6/4/2024).

Dari pantauan Kompas.com, jemaah terlihat berbondong-bondong masuk ke masjid untuk melaksanakan zikir dan doa dari para pemimpin agama yang disebut Tuan Guru.

Baca juga: Pendaratan Pesawat Perdana di Bandara Dhoho Kediri Diwarnai Tradisi Water Salute

Ketum Pengurus Besar Nahdlatul Wathan (PBNW) Maulana Syaikh Lalu Gede Muhammad Zainuddin Atsani mengatakan, tradisi Ijtima merupakan tradisi yang sudah dilakukan sejak zaman ulama terdahulu.

Namun menurut Atsani, khusus untuk tradisi ijtima Ramadhan pertama kali digagas oleh kakeknya pendiri Nahdatul Wathan TGKH Zainuddin Abdul Madjid yang merupakan pahlawan nasional.

Baca juga: Melihat Kirab Malam Selikuran, Tradisi Keraton Solo Sambut Lailatul Qadar

"Tradisi ijtima ini memang sudah muncul sejak zaman ulama sudah ada, dari zaman sahabat juga sudah ada, tapi kalau di Indonesia Nahdatul Wathan pertama kali melaksanakan ijtima. Bahkan beliau penggagas pertama ijtima Ramadhan," ungkap Atsani, Sabtu (6/4/2024).

Menurutnya, tadisi ijtima' ini merupakan tradisi menggelar doa dalam rangka menyambut malam Lailatul Qadar yang biasanya turun pada malam-malam ganjil di 10 malam terakhir Ramadhan.

"Kegiatan Ijtima' Ramadhan sesungguhnya adalah kegiatan memperkaya ibadah Ramadhan secara berjemaah untuk menyambut malam Lailatul Qadar," katanya.

Ijtima' Ramadhan ini kata Ataani dilaksanakan pada sore menjelang malam pada tanggal 25, 27, atau 29 Ramadhan. Para ulama meyakini 10 malam ganjil akhir Ramadan sebagai malam turunnya malaikat ke bumi.

Ijtima’ Ramadhan juga kesempatan bagi para guru dan murid di seluruh dunia dalam suasana ibadah Ramdhan yang agung.

"Ini acara pribadi para sufi pimpinan NW sekaligus acara resmi sebagai ajang persuaan murid sufi NW di seluruh dunia dalam ibadah Ramadhan Karim," ujarnya.

Baca juga: Tradisi Bastamat dan Bawa Kampu ko Masjid, Tanda Syukur di Akhir Ramadhan

Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Wathan (PBNW) Prof. Dr. TGH Fahrurrozi Dahlan mengatakan ada empat tradisi silaturahmi yang dilestarikan di Pondok Pesantren NW Anjani.

Pertama, kata Fahrurozi, silaturahmi pribadi dikhususkan untuk Maulana Syaikh Tsani Awwal yakni Syaikh Tuan Guru Kiyai Haji Lalu Gede Muhammad Zainuddin Atsani.

"Terus ada silaturahmi selesai Ramadhan 1 Syawal semua murid mendatangi guru silaturahmi pribadi," kata Fahrurrozi.

Baca juga: Malam Pasang Lampu, Tradisi Warga Gorontalo di Penghujung Ramadhan

Kemudian ada silaturahmi pendidikan. Tradisi ini dilakukan setelah semua murid masuk sekolah. Kemudian dilanjutkan silaturahmi internasional itu digelar dalam ultah Nahdatul Wathan Diniyah Islamiyyah.

"Nah untuk Ijtima' Ramadhan bagian silaturahmi antar guru dan murid. Di sana ada tradisi lontar uang. Jadi masyarakat yang tidak memiliki uang banyak ikut menyumbang sekecil apapun ke Ponpes NW, ada yang Rp 1.000, Rp 5.000, bahkan ada yang lebih," kata Fahrurrozi.

Filosofi lontar itu, kata Fahrurrozi, masyarakat yang menyumbang ke Pondok Pesantren minimal dapat nasib melontar jumroh di kota Mekkah ketika naik haji.

"Jadi itu salah satu motivasi lontar itu. Paling tidak ada budaya amal saleh," kata Fahrurrozi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Jelang Idul Adha 2024, Sapi di Kota Malang Diberi Jamu

Jelang Idul Adha 2024, Sapi di Kota Malang Diberi Jamu

Regional
Pembunuh Gajah Ditangkap di Aceh Utara, Gading Disita di Aceh Barat

Pembunuh Gajah Ditangkap di Aceh Utara, Gading Disita di Aceh Barat

Regional
Disebut Tewas Kecelakaan, Hansip di Kuningan Ternyata Jadi Korban Pembunuhan, Sang Istri Terlibat

Disebut Tewas Kecelakaan, Hansip di Kuningan Ternyata Jadi Korban Pembunuhan, Sang Istri Terlibat

Regional
Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

Regional
Sopir Mengantuk, Calya Tabrak Pasutri di Banyumas dan Dua Orang Tewas

Sopir Mengantuk, Calya Tabrak Pasutri di Banyumas dan Dua Orang Tewas

Regional
2 Warga Tertimbun Longsor di Lampung

2 Warga Tertimbun Longsor di Lampung

Regional
Mengundurkan Diri karena UKT Mahal, Naffa: Cita-cita Saya Kuliah, tapi Tidak Terkabul

Mengundurkan Diri karena UKT Mahal, Naffa: Cita-cita Saya Kuliah, tapi Tidak Terkabul

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Regional
Mandi di Sungai Sedalir, Bocah 8 Tahun Hanyut dan Ditemukan Tewas

Mandi di Sungai Sedalir, Bocah 8 Tahun Hanyut dan Ditemukan Tewas

Regional
Kronologi Polisi Tembak Mati DPO di Pekanbaru yang Nekat Tabrak Anggota saat Ditangkap

Kronologi Polisi Tembak Mati DPO di Pekanbaru yang Nekat Tabrak Anggota saat Ditangkap

Regional
Pj Gubernur Sumsel: Kami akan Kembalikan Kejayaan Bumi Sriwijaya

Pj Gubernur Sumsel: Kami akan Kembalikan Kejayaan Bumi Sriwijaya

Regional
Detik-detik Satu Warga Purworejo Terseret Ombak Genjik hingga Hilang

Detik-detik Satu Warga Purworejo Terseret Ombak Genjik hingga Hilang

Regional
Usai Rakernas, PDI-P Purworejo Buka Pendaftaran Cabup dan Cawabup

Usai Rakernas, PDI-P Purworejo Buka Pendaftaran Cabup dan Cawabup

Regional
Gunung Marapi Meletus Lagi dan Lontarkan Abu Setinggi 1 Kilometer

Gunung Marapi Meletus Lagi dan Lontarkan Abu Setinggi 1 Kilometer

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com