Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Berkunjung ke Makam Mbah Depok di Semarang, Bak Masjid Nabawi dan Ada Sumur Keramat

Kompas.com - 30/03/2023, 05:37 WIB
Sabrina Mutiara Fitri,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Kota Semarang memiliki banyak tokoh agama yang membantu menyebarkan agama Islam. Salah satunya adalah Habib Thoha bin Muhammad Al-Qadhi, atau dikenal dengan sebutan Mbah Depok.

Tak heran, makam Habib Thoha bin Muhammad bin Yahya yang terletak di Jalan Depok, Kembangsari, Kota Semarang ini tampak ramai dikunjungi peziarah tiap harinya.

Setelah dipugar, kini Makam Mbah Depok tampil dengan arsitektur bangunan khas Timur Tengah, layaknya Masjid Nabawi di Madinah, Saudi Arabia.

Baca juga: Mengenal Jaburan, Tradisi Menjelang Buka Puasa di Masjid Jami Jomblang Semarang

Sebelum masuk ke area makam, terdapat halaman terbuka berlantai marmer berwarna putih. Tidak hanya itu, ada pula 6 pohon kurma yang menjulang tinggi di samping kanan dan kiri halaman.

Bangunan Makam Mbah Depok ini didesain sangat apik dengan perpaduan warna putih dan krem. Di samping area makam, ada juga sumur kecil yang mengairi wilayah makam.

Salah satu penjaga makam, Muhammad Zainul Al Kamil menuturkan, makam Mbah Depok ini sebetulnya sudah ada sejak lama. Namun, baru dibangun pada tahun 2018.

Selepas membangun area makam, pada tahun 2022 baru dibangun halaman depan yang disebut mirip dengan suasana Timur Tengah.

"Dulu kalau mau ke makam lewatnya samping gedung, ada lorong kecil sampai belakang," ucap Zainul kepada Kompas.com, Rabu (29/3/2023).

Dirinya menyebut, makam Mbah Depok ini beroperasi 24 jam penuh. Tak heran jika makam ini tidak pernah sepi dari peziarah. Bahkan, ketika bulan Ramadhan, banyak rombongan peziarah berbondong-bondong dari dalam maupun luar kota.

Dengan berziarah, imbuh Zainul, mereka berharap agar doa-doa yang dilantunkan bisa dikabulkan oleh Sang Pencipta melalui wasilah ulama' tersebut.

"Kadang ada yang datang, berdoa untuk orang banyak. Ada juga yang berdoa untuk hajat pribadi masing-masing," jelas dia.

Sementara itu, penjaga makam lainnya, Khaerul Umam, mengatakan, di samping area makam Mbah Depok, terdapat sumur keramat yang dipercaya memiliki berbagai khasiat.

Baca juga: Menilik Masjid Sela Peninggalan Sultan Hamengku Buwono I, Arsitekturnya Mirip dengan Tamansari

Khaerul menyebut, sumur keramat berdiameter 1,5 meter itu memiliki kedalaman 5 meter. Uniknya, sumur yang dangkal itu tidak pernah kehabisan air.

"Ini salah satu peninggalan beliau, yang masih digunakan sampai sekarang. Sebenarnya tidak terlalu dalam, tapi airnya ada terus, walaupun musim kemarau panjang. Lalu dari sumur kami salurkan ke kran, jadi bisa langsung digunakan," tutur Khaerul.

Di samping itu, sumur keramat ini dipercaya berkhasiat untuk mengobati bermacam penyakit, hingga bisa menjaga kesehatan tubuh. Dengan demikian, tak jarang peziarah yang datang membawa botol untuk mengambil air dari sumur.

"Tapi ini sesuai kepercayaan masing-masing. Kalau pengalaman saya, ketika keluarga ada yang sakit lalu minum air ini, bisa langsung mendingan. Posisi sumur kan terbuka yang setiap harinya dibacakan doa, jadi ada karomahnya," ungkap dia.

Khaerul mengatakan, jika biasanya bunga tabur yang digunakan untuk makam adalah campuran antara bunga mawar, melati, kenanga, kantil, dan lainnya, maka Makam Mbah Depok hanya menggunakan 2 bunga, yaitu bunga melati dan sedap malam.

"Biasanya warga Semarang bunga taburnya merah putih. Kalau disini yang dipakai hanya bunga sedap malam untuk di vas, dan taburnya bunga melati," pungkas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50 Ribu per Kg

Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50 Ribu per Kg

Regional
Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Regional
Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Regional
Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Regional
Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Regional
Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Regional
Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246 Ribu Wisatawan

Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246 Ribu Wisatawan

Regional
Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Regional
Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Regional
Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Regional
Demokrat Buka Pendaftaran Bakal Calon Bupati-Wabup Ketapang, Ada Jurnalis Mendaftar

Demokrat Buka Pendaftaran Bakal Calon Bupati-Wabup Ketapang, Ada Jurnalis Mendaftar

Regional
Kronologi Massa Rusak Mobil di Depan Polres Polman, Berawal Kasus Tabrak Lari

Kronologi Massa Rusak Mobil di Depan Polres Polman, Berawal Kasus Tabrak Lari

Regional
Eks Pangdam Pattimura, Komandan Lantamal, dan Deputi I KSP Ambil Formulir Pendaftaran Cagub di PDI-P Maluku

Eks Pangdam Pattimura, Komandan Lantamal, dan Deputi I KSP Ambil Formulir Pendaftaran Cagub di PDI-P Maluku

Regional
Jemput Kerabat Pulang Mudik, Warga Lampung Dibegal

Jemput Kerabat Pulang Mudik, Warga Lampung Dibegal

Regional
Polisi Angkat Kasus Pengadaan Laptop Fiktif Rp 1,7 M di BPBD Banten

Polisi Angkat Kasus Pengadaan Laptop Fiktif Rp 1,7 M di BPBD Banten

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com