Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

“Sudah 30 Tahun Saya Jualan Pakaian Bekas Impor, Keluarga Saya Makan dari Hasil Ini”

Kompas.com - 23/03/2023, 14:12 WIB
Defriatno Neke,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

BAUBAU, KOMPAS.com – Raut kekhawatiran terpancar dari wajah para puluhan pedagang pakaian bekas yang berada di pasar Wameo, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara.

Betapa tidak, para pedagang terancam akan kehilangan mata pencahariannya sebagai pedagang pakaian bekas akibat rencana pemerintah mengeluarkan aturan melarang mengimpor pakaian bekas.

Baca juga: Cerita Pedagang Pakaian Bekas Impor di Pasar Cimol Gede Bage Banding yang Harus Tutup Sementara Jelang Ramadhan

“Saya ini sudah sekitar 30 tahun berjualan (pakaian bekas) di sini, keluarga saya makan dari hasil ini (jualan pakaian bekas), dan anak saya juga sekolah karena hasil ini (jualan pakaian bekas),” kata seorang pedagang, La Ode Nasir (55), kepada Kompas.com, Kamis (23/3/2023).

Menurut Nasir, bila pemerintah menerapkan aturan larangan imp0ro pakaian bekas tentunya ia bersama pedagang lainnya akan kehilangan pekerjaan.

“Kami kalau beralih ke usaha yang lain, kami sudah buta, dan start dari nol lagi, dan belum tentu penghasilan yang kami dapat akan sama dengan penghasilan saat ini, karena kami sudah memiliki pelanggan tetap,” ujarnya.

Bukan hanya Nasir, seorang pedagang lainnya, Wa Asia (50), menolak rencana pemerintah untuk melarang pakaian bekas impor.

“Oh tidak bisa, saya tidak setuju. Dilarang impor ini (pakaian bekas), kami mau bikin apa, mau kerja apa, sudah kehidupan saya di sini (jual pakaian bekas),” ucap Wa Asia.

Sudah 30 tahun ia menjual pakaian bekas dan ia membelinya secara halal dan tidak mencuri.

“Kami tidak mencuri, kami juga membeli barang ini dan juga menjualnya dengan baik. Ada juga pedagang lain bukan pakaian bekas tapi kami sama-sama merasaka, kan tergantung pembeli,” ujarnya.

Wa Asia hanya berharap pemerintah untuk tidak menerapkan aturan larangan impor pakaian bekas.

“Kita berharap ini (pakaian bekas impor) tidak diberhentikan dan mencari solusi yang baik, “ ucap Wa Asia.

Baca juga: Polda Jabar Sita 200 Bal Pakaian Bekas Impor di Bandung

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cerita Petani di Sumbawa Menangis Harga Jagung Anjlok Rp 2.900 Per Kilogram

Cerita Petani di Sumbawa Menangis Harga Jagung Anjlok Rp 2.900 Per Kilogram

Regional
Takut dan Malu, Siswi Magang di Kupang Melahirkan dan Sembunyikan Bayi dalam Koper

Takut dan Malu, Siswi Magang di Kupang Melahirkan dan Sembunyikan Bayi dalam Koper

Regional
Pemkot Semarang Adakan Nobar Timnas U23 Indonesia Vs Korea Selatan di Balai Kota

Pemkot Semarang Adakan Nobar Timnas U23 Indonesia Vs Korea Selatan di Balai Kota

Regional
Ikuti Arahan Musda, PKS Semarang Akan Mengusung Tokoh di Pilkada 2024

Ikuti Arahan Musda, PKS Semarang Akan Mengusung Tokoh di Pilkada 2024

Regional
Mantan Kepala BPBD Deli Serdang Ditahan, Diduga Korupsi Rp 850 Juta

Mantan Kepala BPBD Deli Serdang Ditahan, Diduga Korupsi Rp 850 Juta

Regional
Peringati Hari Bumi, Kementerian KP Tanam 1.000 Mangrove di Kawasan Tambak Silvofishery Maros

Peringati Hari Bumi, Kementerian KP Tanam 1.000 Mangrove di Kawasan Tambak Silvofishery Maros

Regional
Dinas Pusdataru: Rawa Pening Bisa Jadi 'Long Storage' Air Hujan, Solusi Banjir Pantura

Dinas Pusdataru: Rawa Pening Bisa Jadi "Long Storage" Air Hujan, Solusi Banjir Pantura

Regional
Sungai Meluap, Banjir Terjang Badau Kapuas Hulu

Sungai Meluap, Banjir Terjang Badau Kapuas Hulu

Regional
Diduga Korupsi Dana Desa Rp  376 Juta, Wali Nagari di Pesisir Selatan Sumbar Jadi Tersangka

Diduga Korupsi Dana Desa Rp 376 Juta, Wali Nagari di Pesisir Selatan Sumbar Jadi Tersangka

Regional
Gunung Semeru 4 Kali Meletus Pagi Ini

Gunung Semeru 4 Kali Meletus Pagi Ini

Regional
Ban Terbalik, Pencari Batu di Lahat Hilang Terseret Arus Sungai Lematang

Ban Terbalik, Pencari Batu di Lahat Hilang Terseret Arus Sungai Lematang

Regional
Cemburu Istri Hubungi Mantan Suami, Pria di Kabupaten Semarang Cabuli Anak Tiri

Cemburu Istri Hubungi Mantan Suami, Pria di Kabupaten Semarang Cabuli Anak Tiri

Regional
Nasdem dan PKB Silaturahmi Jelang Pilkada di Purworejo, Bahas Kemungkinan Koalisi

Nasdem dan PKB Silaturahmi Jelang Pilkada di Purworejo, Bahas Kemungkinan Koalisi

Regional
Ibu di Bengkulu Jual Anak Kandung Rp 100.000 ke Pacarnya

Ibu di Bengkulu Jual Anak Kandung Rp 100.000 ke Pacarnya

Regional
Bukan Cincin, Jari Pria Ini Terjepit Tutup Botol dan Minta Bantuan Damkar

Bukan Cincin, Jari Pria Ini Terjepit Tutup Botol dan Minta Bantuan Damkar

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com