Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Ruwahan, Tradisi Warga Semarang untuk Doakan Leluhur dan Bertukar Makanan Menjelang Ramadhan

Kompas.com - 17/03/2023, 19:00 WIB
Sabrina Mutiara Fitri,
Robertus Belarminus

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Warga Kelurahan Pleburan, Kota Semarang, punya berbagai tradisi dan kebudayaan yang masih bertahan hingga sekarang.

Salah satunya, ruwahan atau pembacaan arwah jama' untuk mendoakan para leluhur.

Tampak ratusan orang berbondong-bondong memasuki Makam Sukolilo, Kelurahan Pleburan.

Berpakaian rapi dan berbaju Muslim, masyarakat Semarang ini juga membawa beragam jenis makanan di tangan kanan dan kirinya.

Baca juga: Harga Cabai Mahal, Emak-emak Semarang Terpaksa Perbanyak Tomat Saat Membuat Sambal

Ada yang membawa bungkusan nasi, buah pisang, jeruk, salak, berbagai jananan pasar hingga bermacam-macam roti.

Sesampainya di makam, mereka meletakkan bingkisan tersebut di sebuah latar, di bawah pohon yang rindang.

Warga lantas duduk menyebar di sebagian area makam. Lalu, dilanjutkan dengan melantunkan ayat-ayat Al-Quran, pembacaan tahlil hingga mengirim doa untuk para arwah leluhur yang sudah meninggal.

Seusai itu, beragam makanan tersebut dibagikan atau diperebutkan beramai-ramai.

Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan (LPMK) Kelurahan Pleburan, Lilik Tri Hartanto, menuturkan, kegiatan ruwahan ini merupakan tradisi tahunan yang dilakukan oleh warga Pleburan untuk menyambut bulan suci Ramadhan.

Biasanya, tiap warga membawa makanan masing-masing dari rumah, lalu ditukarkan kepada sesama sebagai ucapan rasa syukur.

"Pada hakikatnya, tujuannya adalah kita bisa berdoa bersama untuk para arwah saudara-saudara kita yang dimakamkan di Makam Sukolilo," turur Lilik, kepada Kompas.com, Jumat (17/3/2023).

Baca juga: Kisah Kuli Panggul Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Modal Rp 500.000 Ludes, Penumpang Sepi

Dia mengatakan, ruwahan tahun ini bisa dibilang lebih meriah dibanding ruwahan di tahun-tahun sebelumnya.

Lantaran, masyarakat yang datang lebih banyak, dan sangat bersemangat berebut makanan untuk dibawa ke rumah.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kala Prajurit Kopassus Dilantik Tanpa Didampingi Keluarga Usai Jalani Pendidikan di Nusakambangan

Kala Prajurit Kopassus Dilantik Tanpa Didampingi Keluarga Usai Jalani Pendidikan di Nusakambangan

Regional
Usai Santap Makanan Pengajian, Puluhan Warga di Brebes Keracunan Massal

Usai Santap Makanan Pengajian, Puluhan Warga di Brebes Keracunan Massal

Regional
Berkunjung ke Aceh, Menpora Diminta Tambah Anggaran PON Rp 531 Miliar

Berkunjung ke Aceh, Menpora Diminta Tambah Anggaran PON Rp 531 Miliar

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Malam Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Malam Ini Cerah Berawan

Regional
Tak seperti Pemilu, Peminat PPK dan PPS di Pilkada Menurun

Tak seperti Pemilu, Peminat PPK dan PPS di Pilkada Menurun

Regional
Mengenal Megathrust dan Hubungannya dengan Potensi Gempa dan Tsunami di Indonesia

Mengenal Megathrust dan Hubungannya dengan Potensi Gempa dan Tsunami di Indonesia

Regional
Usai Kecelakaan Maut Subang, Tim Gabungan Cek Kelayakan Bus Pariwisata di Banyumas

Usai Kecelakaan Maut Subang, Tim Gabungan Cek Kelayakan Bus Pariwisata di Banyumas

Regional
Soal 'Study Tour', Gibran: Jangan Dihilangkan

Soal "Study Tour", Gibran: Jangan Dihilangkan

Regional
Kebakaran Rumah di Bantaran Rel Kereta, Gibran Bakal Salurankan Bantuan Meski Tak ber-KTP Solo

Kebakaran Rumah di Bantaran Rel Kereta, Gibran Bakal Salurankan Bantuan Meski Tak ber-KTP Solo

Regional
Usai dari Lebak, 1.500 Warga Baduy Lanjutkan Perjalanan  Bertemu Pj Gubernur Banten

Usai dari Lebak, 1.500 Warga Baduy Lanjutkan Perjalanan Bertemu Pj Gubernur Banten

Regional
Kasus Penyerangan di Montong Lombok Barat, 2 Orang Ditetapkan Tersangka

Kasus Penyerangan di Montong Lombok Barat, 2 Orang Ditetapkan Tersangka

Regional
Siswi SMA Diperkosa Ayah Tiri dan Kakek, Pelaku Ancam Bunuh Ibu Korban

Siswi SMA Diperkosa Ayah Tiri dan Kakek, Pelaku Ancam Bunuh Ibu Korban

Regional
Isi Ratusan Liter BBM Subsidi di Kapal, 2 Warga Labuan Bajo Ditangkap

Isi Ratusan Liter BBM Subsidi di Kapal, 2 Warga Labuan Bajo Ditangkap

Regional
Sakit, 7 Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Ditunda Berangkat ke Tanah Suci

Sakit, 7 Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Ditunda Berangkat ke Tanah Suci

Regional
Tabungan Rp 5 Juta Terbakar, Penjual Angkringan di Solo: Padahal buat Mengembangkan Usaha

Tabungan Rp 5 Juta Terbakar, Penjual Angkringan di Solo: Padahal buat Mengembangkan Usaha

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com