Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kronologi Pembunuhan Ibu Muda di Cimahi, Diperkosa di Kandang Ayam hingga Dibunuh

Kompas.com - 15/03/2023, 19:02 WIB
Bagus Puji Panuntun,
Reni Susanti

Tim Redaksi


BANDUNG BARAT, KOMPAS.com - Polisi mengungkap kronologi pembunuhan seorang ibu muda yang ditemukan tewas di semak-semak Jalan Padat Karya RT 04/01, Kelurahan Cibeber, Kecamatan Cimahi Selatan, Kota Cimahi, Jawa Barat.

Kronologi tersebut didapat dari hasil penyelidikan Jajaran Satreskrim Polres Cimahi berdasarkan keterangan beberapa saksi dan pelaku pembunuhan, HR (23), warga Padalarang, Kabupaten Bandung Barat (KBB).

Kasus tersebut mulai diselidiki saat jenazah korban atas nama Lisnawati (26) warga Kampung Babakanloa, Desa Padalarang, Bandung Barat ditemukan tewas dengan luka tusuk di bagian leher pada Selasa (7/3/2023). 

Baca juga: Pembunuh Ibu Muda di Cimahi Ditangkap, Pelaku Diganjar Timah Panas

Dari kesaksian para saksi, korban saat itu tengah bekerja sebagai pekerja seks komersial (PSK) yang mencari pelanggan secara daring menggunakan aplikasi dengan nama akun 'pink gemoy'.

Kapolres Cimahi, AKBP Aldi Subartono mengatakan, pada Senin (6/3/2023) korban bersama 2 temannya berinisial I dan H tengah menunggu pelanggan di sebuah kamar kos di Kota Cimahi.

"Saat itu, teman korban inisial I mendapat order melalui aplikasi MiChat bahwa ada pelanggan yang menawar. Malam itu ada pelanggan (pelaku) yang menawar dengan harga Rp 800 ribu," kata Aldi saat gelar perkara di Mapolres Cimahi, Rabu (15/3/2023).

Baca juga: Identitas Pembunuh Ibu Muda di Cimahi Terungkap, Pelaku Dikejar Polisi

Tawar menawar harga pun dilakukan di aplikasi MiChat sampai keduanya bersepakat.

Dalam kesepakatan itu, pelaku HR bersedia membayar dengan harga yang ditawarkan asalkan korban mau diajak tidur di tempat yang ditentukan pelaku.

"Karena harga berbeda dengan biasanya, artinya harga ini lebih tinggi dari biasanya, maka korban mau menuruti keinginan pelaku," papar Aldi.

"Sekitar pukul 22.06 WIB, saksi H mengantar korban ke Gor Ariska Futsal, menurunkan di situ sesuai dengan perjanjian dengan pelaku," imbuhnya.

Setelah bertemu dengan pelaku, korban berjalan bersama pelaku menuju tempat kejadian perkara (TKP) yakni di sebuah semak-semak di dekat kandang ayam di Jalan Padat Karya, Kelurahan Cibeber, Kota Cimahi.

Sementara kurir korban, yakni temannya berinisial H, kehilangan jejak lantaran kondisi pada malam itu gelap tanpa penerangan. Sehingga korban dibiarkan pergi bersama pelaku ke lokasi yang H tidak ketahui.

Korban diperkosa dan dibunuh di kandang ayam

Setibanya di TKP, pelaku mengajak korban melayani birahinya. Korban yang keberatan kemudian menolak ajakan pelaku, namun pelaku kemudian memaksa korban dengan cara mengancam.

"Pada saat korban ini dibawa ke kandang ayam, di situ pelaku langsung melakukan pemaksaan untuk bersetubuh. Korban menolak karena takut, karena dia berada di bawah ancaman," jelas Aldi.

Karena korban menolak, pelaku kemudian memukul pelaku ke arah wajah korban. Korban kemudian terjatuh di semak-semak. Meski begitu, korban tetap menolak kemauan pelaku untuk memenuhi birahinya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com