Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tantang Orang Berkelahi Saat "Live" Instagram, Pelajar SMP Malah Bacok Pengendara Motor

Kompas.com - 23/02/2023, 13:57 WIB

MAGELANG, KOMPAS.com - Seorang pelajar SMP berinisial AAK (15) harus berurusan dengan hukum karena diduga menjadi pelaku pembacokan terhadap Dwiki Haryatna (22), warga Dusun Ngetos Kulon, Desa Sriwedari, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Remaja laki-laki yang kemudian disebut dengan "anak berkonflik dengan hukum" itu sudah ditetapkan sebagai tersangka dan saat ini ditahan oleh penyidik Polresta Magelang, Jawa Tengah.

Kasus ini terungkap setelah polisi menyelidiki laporan masyarakat terkait peristiwa pengeroyokan dan pembacokan yang terjadi di Jalan Raya Magelang-Kulonprogo, Desa Sriwedari, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang pada Sabtu (11/2/2023) lalu. Peristiwa itu juga terekam CCTV dan viral di media sosial. 

Baca juga: Kakak Adik di Lombok Barat Saling Bacok, 1 Tewas

Kepala Polresta (Kapolresta) Magelang Kombes Pol Ruruh Wicaksono menjelaskan, pada Sabtu (11/2/2023), sekitar pukul 22.00 WIB ,pelaku dan belasan temannya sedang nongkrong di jembatan di kawasan Dusun Bumen, Desa Karangrejo, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang.

Saat nongkrong itu, mereka melakukan siaran langsung (live) di Instagram sembari minum minuman keras oplosan jenis ciu. Dalam siaran langsung tersebut, mereka menantang berkelahi siapapun yang menonton siaran langsung itu. 

Ternyata tantangan mereka ditanggapi oleh seseorang yang mengaku dari sebuah SMP di Kecamatan Ngluwar, Kabupaten Magelang.

"Ada tantangan itu, anak berkonflik hukum (pelaku) bergegas pulang mengambil sebilah celurit, lalu menyelipkan dibalik jaket. Sekitar pukul 23.30 WIB mereka berkumpul kembali di lokasi yang sama. Melalui direct message (DM) IG, penantang meminta mereka untuk menunggu di kawasan Srowol, Kecamatan Muntilan," terang Ruruh, dalam gelar perkara di Mapolresta Magelang, Kamis (23/2/2023). 

Pelaku lantas membonceng sepeda motor temannya, RO (pengemudi) dan M (bonceng tengah) menuju kawasan Jembatan Srowol. Belasan temannya juga mengikuti pelaku. Totalnya ada 6 sepeda motor yang bergerak menuju Jembatan Srowol untuk menemui penantang.

Mereka sampai ke jembatan Srowol sekitar pukul 01.10 WB, tapi tidak menemukan anak SMP yang ditantang tersebut. Pelaku dan rombongan kembali ke arah Desa Sriwedari, tapi sembil menebas-nebaskan celurit ke arah pengendara sepeda motor lainnya.

"Mereka kembali tapi sambil menebas-nebaskan celurit ke pengendara lainnya tapi tidak kena. Sampai pada saat melintas di Jalan Sriwedari, dia berpapasan dengan dua pengendara sepeda motor bebek yang terdengar menarik gas dengan keras (bleyer). Pelaku tersulut lalu menebaskan celurit hingga mengenai korban," lanjut Ruruh.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masa Kejayaan Kerajaan Kediri dan Rajanya

Masa Kejayaan Kerajaan Kediri dan Rajanya

Regional
Meski Yakin Boyolali Masih Jadi Lumbung Suara PDI-P di Pemilu 2024, Ganjar Beri Pesan ke Kader: Tidak Boleh Lengah

Meski Yakin Boyolali Masih Jadi Lumbung Suara PDI-P di Pemilu 2024, Ganjar Beri Pesan ke Kader: Tidak Boleh Lengah

Regional
'Bebaskan Pilot Susi Air Tanpa Syarat'

"Bebaskan Pilot Susi Air Tanpa Syarat"

Regional
6 Pelaku Begal Bilal Masjid di Deli Serdang Masih di Bawah Umur, Nekat Lukai Korban Pakai Sajam

6 Pelaku Begal Bilal Masjid di Deli Serdang Masih di Bawah Umur, Nekat Lukai Korban Pakai Sajam

Regional
Tiga Pembunuh Pelajar SMA yang Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Ditangkap

Tiga Pembunuh Pelajar SMA yang Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Ditangkap

Regional
Rutan Balikpapan Nombok, Ratusan BPJS Kesehatan Warga Binaan Tidak Aktif

Rutan Balikpapan Nombok, Ratusan BPJS Kesehatan Warga Binaan Tidak Aktif

Regional
Buntut Kasus Pencabulan, Izin Ponpes dan Sekolah di Sumbawa Dicabut

Buntut Kasus Pencabulan, Izin Ponpes dan Sekolah di Sumbawa Dicabut

Regional
Calon Jemaah Haji Mengamuk Saat Dipulangkan Petugas Embarkasi Solo, Gagal Berangkat karena Masalah Kesehatan

Calon Jemaah Haji Mengamuk Saat Dipulangkan Petugas Embarkasi Solo, Gagal Berangkat karena Masalah Kesehatan

Regional
Guru Ngaji di Garut Cabuli 17 Anak Laki-laki, Mengaku Jadi Korban Pelecahan Saat Kecil

Guru Ngaji di Garut Cabuli 17 Anak Laki-laki, Mengaku Jadi Korban Pelecahan Saat Kecil

Regional
Truk Kontainer Terguling lalu Tabrak Warung Durian di Cirebon, Saksi: Suaranya Mirip Bom

Truk Kontainer Terguling lalu Tabrak Warung Durian di Cirebon, Saksi: Suaranya Mirip Bom

Regional
Sejumlah Siswa SMP Negeri di NTT Tak Boleh Ikut Ujian karena Belum Bayar Uang Alpa, Orangtua Protes

Sejumlah Siswa SMP Negeri di NTT Tak Boleh Ikut Ujian karena Belum Bayar Uang Alpa, Orangtua Protes

Regional
Polisi Lengkapi Berkas Perkara Tahap Pertama Kasus Penemuan Potongan Tubuh Manusia di Solo dan Sukoharjo

Polisi Lengkapi Berkas Perkara Tahap Pertama Kasus Penemuan Potongan Tubuh Manusia di Solo dan Sukoharjo

Regional
Nelayan di Bangka Belitung Tewas Diterkam Buaya Saat Jaring Ikan di Sungai Bukit Layang

Nelayan di Bangka Belitung Tewas Diterkam Buaya Saat Jaring Ikan di Sungai Bukit Layang

Regional
54 Perusahaan Tambang di Jawa Barat Terancam Tutup, Buruh Dibayangi Gelombang PHK Massal

54 Perusahaan Tambang di Jawa Barat Terancam Tutup, Buruh Dibayangi Gelombang PHK Massal

Regional
Aksi Keji Residivis di Kalsel, Perkosa Wanita, lalu Tusuk Ayah Korban dan Polisi

Aksi Keji Residivis di Kalsel, Perkosa Wanita, lalu Tusuk Ayah Korban dan Polisi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com