Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jateng Berhasil Terapkan 95 Desa Ramah Anak, UNICEF Dorong Pemerintah Daerah Perluas Lagi

Kompas.com - 27/01/2023, 07:58 WIB
Titis Anis Fauziyah,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Dalam upaya pencegahan kekerasan dan penguatan perlindungan anak, Jawa Tengah berhasil menerapkan 95 Desa Ramah Anak di 20 kabupaten/kota.

Untuk itu, UNICEF, Yayasan Setara, dan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3AP2KB) Jateng mengajak seluruh komponen pemerintah kabupaten/kota menduplikasi keberhasilan program tersebut.

“Tahun ini akan mulai lebih luas dilakukan lebih dari 20 kabupaten/kota di Jateng, dan melibatkan lebih dari 100 desa sebagai model,” kata Kepala UNICEF Perwakilan Jawa, Arie Rukmantara kepada Kompas.com, Kamis (26/1/2023).

Baca juga: Ponpes Tempat Santri Tewas Akan Dijadikan Pesantren Ramah Anak

Ketiga pihak yang mempelopori desa ramah anak dalam program Safe and Friendly Environment for Children (SAFE4C) menyelenggarakan rakor di Hotel Grasia untuk mengembangkan strategi perlindungan anak tersebut.

Pihaknya menekankan tiga hal untuk praktik desa ramah anak. Pertama, kesadaran bahwa anak-anak harus mendapat pengetahuan dan keterampilan supaya tidak terlibat dalam kekerasan atau konflik hukum.

Kedua, kesadaran aparat desa untuk terlibat dalam proses hukum. Lalu ketiga, yang terpenting community parenting. Sehingga sesama warga desa ikut mengawasi anak-anak di desa tersebut sekalipun bukan anaknya.

“Jadi itu praktek bijaknya sudah lama ya, kalau kita ingat pada jaman dahulu kala, setelah maghrib kalua ada anak main sepeda ke desa sebelah, itu dianterin pulang, jadi kita ingin suasana bagus seprti itu ya,” ungkapnya.

Lebih lanjut, merespons maraknya kekerasan gender berbasis online (KGBO), pihaknya juga memperkuat perlindungan dengan program Ending Online Child Sexual and Abuse (OCSEA).

Nantinya, guru, orang tua, pemkab, dan apparat penegak hukum (APH) untuk dapat merespon KGBO yang dialami anak-anak dengan bijak.

Pihaknya juga melibatkan forum anak (FAN) Jateng di puluhan kabupaten/kota untuk mendorong kesadaran sesama anak mengenai hak anak dan pencegahan kekerasan baik online maupun offline.

Anak-anak anggota FAN Jateng juga menjadi pelopor dan pelapor yang memantau kondisi anak di daerahnya masing-masing dan masalah yang dihadapi. Dengan begitu, anak-anak di Jateng lebih nyaman saat curhat.

“Jateng itu kelebihannya bukan hanya komitmen pimpinan daerahnya saja, tapi keterlibatan anak-anaknya jelas sekali di semua program,” tandasnya.

Baca juga: 5 Cara Menciptakan Taman Belakang Rumah yang Ramah Anak

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Diduga Depresi Tak Mampu Cukupi Kebutuhan Keluarga, Pria di Nunukan Nekat Gantung Diri, Ditemukan oleh Anaknya Sendiri

Diduga Depresi Tak Mampu Cukupi Kebutuhan Keluarga, Pria di Nunukan Nekat Gantung Diri, Ditemukan oleh Anaknya Sendiri

Regional
Sikapi Pelecehan Seksual di Kampus, Mahasiswa Universitas Pattimura Gelar Aksi Bisu

Sikapi Pelecehan Seksual di Kampus, Mahasiswa Universitas Pattimura Gelar Aksi Bisu

Regional
Isi BBM, Honda Grand Civic Hangus Terbakar di SPBU Wonogiri, Pemilik Alami Luka Bakar

Isi BBM, Honda Grand Civic Hangus Terbakar di SPBU Wonogiri, Pemilik Alami Luka Bakar

Regional
Kartu ATM Tertinggal, Uang Rp 5 Juta Milik Warga NTT Ludes

Kartu ATM Tertinggal, Uang Rp 5 Juta Milik Warga NTT Ludes

Regional
Jadwal Kereta Majapahit Ekonomi dan Harga Tiket Malang-Pasar Senen PP

Jadwal Kereta Majapahit Ekonomi dan Harga Tiket Malang-Pasar Senen PP

Regional
Dianggarkan Rp 30 M, Pembangunan Tanggul Permanen Sungai Wulan Demak Ditarget Kelar Pertengahan 2024

Dianggarkan Rp 30 M, Pembangunan Tanggul Permanen Sungai Wulan Demak Ditarget Kelar Pertengahan 2024

Regional
Penumpang Kapal Terjebak 5 Jam di Merak, BPTD Akan Tegur Operator ASDP

Penumpang Kapal Terjebak 5 Jam di Merak, BPTD Akan Tegur Operator ASDP

Regional
Raih Gelar S3 dengan IPK sempurna, Mbak Ita Bakal Ikut Wisuda Ke-174 Undip Semarang

Raih Gelar S3 dengan IPK sempurna, Mbak Ita Bakal Ikut Wisuda Ke-174 Undip Semarang

Regional
Pelaku Penusukan Mantan Istri di Semarang Dibekuk, Kaki Kanannya Ditembak

Pelaku Penusukan Mantan Istri di Semarang Dibekuk, Kaki Kanannya Ditembak

Regional
Debt Collector dan Korban Pengadangan di Pekanbaru Berdamai

Debt Collector dan Korban Pengadangan di Pekanbaru Berdamai

Regional
Mantan Pj Bupati Sorong Divonis 1 Tahun 10 Bulan dalam Kasus Korupsi

Mantan Pj Bupati Sorong Divonis 1 Tahun 10 Bulan dalam Kasus Korupsi

Regional
Alasan Golkar Lirik Irjen Ahmad Luthfi Maju di Pilgub Jateng 2024

Alasan Golkar Lirik Irjen Ahmad Luthfi Maju di Pilgub Jateng 2024

Regional
Tarik Minat Siswa Belajar Bahasa Jawa, Guru SMP di Cilacap Gunakan Permainan Ular Tangga

Tarik Minat Siswa Belajar Bahasa Jawa, Guru SMP di Cilacap Gunakan Permainan Ular Tangga

Regional
Pj Gubernur Al Muktabar Tegaskan Bank Banten Punya Performa Baik dan Sehat

Pj Gubernur Al Muktabar Tegaskan Bank Banten Punya Performa Baik dan Sehat

Regional
Demam Berdarah di Demak Mengkhawatirkan, Pasien di RSUD Sunan Kalijaga Terus Meningkat

Demam Berdarah di Demak Mengkhawatirkan, Pasien di RSUD Sunan Kalijaga Terus Meningkat

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com