Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Ibu-ibu dan Anak-anak Papua Tarik Pesawat yang Tergelincir di Beoga, Kapolsek: Mereka Bantu Tanpa Komando

Kompas.com - 23/01/2023, 18:16 WIB
Dhias Suwandi,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

JAYAPURA, KOMPAS.com - Sebuah video yang memperlihatkan puluhan warga bersama aparat TNI-Polri menarik pesawat SAM Air yang tergelincir di Bandara Beoga, Kabupaten Puncak, Papua Tengah, viral di media sosial.

Kejadian tersebut diketahui terjadi pada Senin (23/1/2023) pagi setelah pesawat twin otter milik SAM Air mengalami kecelakaan saat mendarat di Bandara Beoga.

Pesawat ditarik beramai-ramai setelah semua penumpang dan kru turun.

Baca juga: Pesawat SAM Air Angkut 11 Orang Tergelincir di Beoga, Sayap Kanan Patah

Dalam video tersebut terlihat tak hanya laki-laki dewasa, ibu-ibu dan anak-anak pun ikut serta menarik pesawat berukuran besar tersebut.

"Itu spontanitas dari masyarakat sendiri. Sebelumnya aparat ada gali ban (yang terperosok), pasang sling, tiba-tiba masyarakat langsung antusias turun pegang tali tanpa komando," ujar Kapolsek Beoga AKP Donny Bisai, saat dihubungi melalui sambungan telepon, Senin.

Baca juga: Hindari Awan Hitam Saat Akan Mendarat, Pesawat Sam Air Tegelincir di Bandara Beoga

Menurut Kapolsek, aparat sebenarnya tidak meminta masyarakat yang berkumpul di sekitar bandara membantu menarik pesawat.

Namun mereka tiba-tiba ingin ikut serta menarik pesawat seberat 2.654 kilogram tersebut.

Menurut Kapolsek, masyarakat Beoga merasa keberadaan bandara sangat penting lantaran lokasi itu hanya bisa diakses secara cepat dengan jalur udara atau pesawat.

Ada jalan setapak yang menghubungkan Beoga dengan Distrik Ilaga dan Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya. Namun, kata Kapolsek, butuh waktu berhari-hari untuk menempuhnya.

Sehingga warga pun dengan senang hati membantu menarik pesawat SAM Air yang tergelincir.

"Itu sekitar 70-an warga, mereka pada intinya merasa memiliki, jadi secara spontan mereka bantu, inisiatif dari mereka," kata dia.

Baca juga: Polisi Duga Pelaku Penyerangan Pekerja di Puskesmas Beoga adalah KKB dari Mimika

Pesawat twin otter PK SMS milik Sam Air yang mengalami kecelakaan saat mendarat di Bandara Beoga, Kabupaten Puncak, Papua Tengah, Senin (23/1/2023)Dok. Polda Papua Pesawat twin otter PK SMS milik Sam Air yang mengalami kecelakaan saat mendarat di Bandara Beoga, Kabupaten Puncak, Papua Tengah, Senin (23/1/2023)

Donny menyebutkan, rentang waktu pesawat keluar dan masuk di kawasan Beoga hanya dari pukul 06.00 hingga 08.00 WIT.

Setelah pukul 08.00 WIT, cuaca di Beoga cepat berubah sehingga berisiko bagi penerbangan.

Donny mengakui, proses menarik pesawat tanpa bantuan warga akan sulit dilakukan karena keadaan landasan menanjak sehingga bebannya semakin berat.

Dengan jumlah warga ditambah anggota TNI-Polri yang mencapai puluhan orang, mereka membutuhkan waktu cukup lama untuk mengeluarkan pesawat dari area landasan pacu.

Baca juga: Diduga Beli Senjata untuk KKB di Papua Nugini, 2 Mahasiswa Ditangkap di Boven Digoel

"Proses menarik ke atas itu ada sekitar 20 menit karena kita sempat ada istirahat, kurang lebih jaraknya 40 meter dari TKP," ungkap Donny.

Diberitakan sebelumnya, pesawat twin otter PK SMS milik SAM Air tergelincir saat mendarat di Bandara Beoga, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua Tengah, Senin (23/1/2023) pagi. Pesawat itu lepas landas dari Timika, Kabupaten Mimika.

"Kejadian sekitar pukul 07.30 WIT, menurut info pilot, dia saat mau mendarat menghindari awan hitam di pintu masuk bandara sehingga dia agak naik sedikit baru turun. Posisi landasan agak miring sehingga saat mendarat tergelincir," ujar Donny.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Tugu Soekarno di Palangkaraya: Daya Tarik, Letak, dan Rute 

Tugu Soekarno di Palangkaraya: Daya Tarik, Letak, dan Rute 

Regional
Harga Cabai Merah di Pangkalpinang Naik Rp 15.000 per Kg, Apa Kata Wali Kota?

Harga Cabai Merah di Pangkalpinang Naik Rp 15.000 per Kg, Apa Kata Wali Kota?

Regional
Mobil Mogok Usai Isi Pertamax 92 di Batam, Ditemukan Kandungan Air

Mobil Mogok Usai Isi Pertamax 92 di Batam, Ditemukan Kandungan Air

Regional
Cabuli Santri dan Sebar Foto Porno di Medsos, Guru Ngaji Dibekuk

Cabuli Santri dan Sebar Foto Porno di Medsos, Guru Ngaji Dibekuk

Regional
Santri Dihukum Rendam Tangan di Air Panas hingga Melepuh, Kemenag Kumpulkan Pengasuh se-Kudus

Santri Dihukum Rendam Tangan di Air Panas hingga Melepuh, Kemenag Kumpulkan Pengasuh se-Kudus

Regional
Banyak Sampah Bambu hingga Kasur, Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane

Banyak Sampah Bambu hingga Kasur, Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane

Regional
Suku Cadang Harley Davidson Bekas dari Singapura Diselundupkan ke Batam

Suku Cadang Harley Davidson Bekas dari Singapura Diselundupkan ke Batam

Regional
Profil Soemari Wongso Pawiro, Eks Wali Kota Solo yang Dimakamkan di Magelang

Profil Soemari Wongso Pawiro, Eks Wali Kota Solo yang Dimakamkan di Magelang

Regional
Kronologi Pria di Probolinggo Bunuh Tetangga karena Dituduh Mencuri Pisang Setandan

Kronologi Pria di Probolinggo Bunuh Tetangga karena Dituduh Mencuri Pisang Setandan

Regional
PPDB SMA dan SMK di Banten Dibuka 19 Juni 2024, Ini Jadwal, Syarat, dan Kuota

PPDB SMA dan SMK di Banten Dibuka 19 Juni 2024, Ini Jadwal, Syarat, dan Kuota

Regional
OJK Jateng Tangani Investasi Koperasi di Solo Janjikan Bunga Tinggi

OJK Jateng Tangani Investasi Koperasi di Solo Janjikan Bunga Tinggi

Regional
Incar 'Emak-emak' Pergi ke Pasar, Sindikat Begal Ditangkap Setelah Adu Tembak di Jalanan

Incar "Emak-emak" Pergi ke Pasar, Sindikat Begal Ditangkap Setelah Adu Tembak di Jalanan

Regional
Jadi yang Tercepat Saluran DAK Fisik dan Dana Desa, Pemkab HST Raih 2 Penghargaan dari DJPb Kalsel

Jadi yang Tercepat Saluran DAK Fisik dan Dana Desa, Pemkab HST Raih 2 Penghargaan dari DJPb Kalsel

Kilas Daerah
Cerita Teguh Prakosa Mencari Makam Eks Wali Kota Solo, Terakhir Ditemukan di Magelang

Cerita Teguh Prakosa Mencari Makam Eks Wali Kota Solo, Terakhir Ditemukan di Magelang

Regional
Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Lagi, Lontarkan Abu Vulkanik Setinggi 700 Meter

Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Lagi, Lontarkan Abu Vulkanik Setinggi 700 Meter

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com