Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Akses Menuju Desa Baturotok Sumbawa Dilanda Longsor, Alat Berat Dikerahkan

Kompas.com - 23/01/2023, 17:38 WIB
Susi Gustiana,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

SUMBAWA, KOMPAS.com - Longsor melanda sejulah titik di Desa Baturotok, Kecamatan Batu Lanteh, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat (NTB), usai hujan deras melanda wilayah tersebut.

Akses menuju desa yang berada di kawasan pegunungan Batu Lanteh itu termasuk sulit dijangkau.

Baca juga: Dalam 3 Hari Ada 17 Titik Banjir dan Longsor di Kuningan, Warga Diimbau Siaga

Bencana longsor itu menyebabkan jalan penghubung satu-satunya menuju desa itu tak bisa dilalui kendaraan roda empat dan berbahaya dilalui motor.

Akses menuju Desa Baturotok memang belum memadai jika dibandingkan kecamatan lain. Meski, pemerintah sudah berupaya melakukan pengerasan di jalan itu, masih ada beberapa titik yang rusak dan berlubang.

Akibat bencana itu, masyarakat terisolasi dan kesulitan membeli kebutuhan pokok ke pusat kabupaten Sumbawa.

"Hari ini kami turunkan satu alat berat ke lokasi longsor di jalan penghubung Desa Baturotok yang berada di tengah hutan," kata Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Sumbawa Rusdianto di Sumbawa, Senin (23/1/2023).

Sebanyak tiga titik longsor terdapat di Tanjakan Treng, tiga titik di Tanjakan Bialung, tiga titik di Kemetak Jaran, tiga titik di Orong Pola, satu titik longsor di Lawang Tua, dan satu titik di Berang Manti.

Menurutnya, longsor memang kerap terjadi di Baturotok saat musim hujan. Hal itu karena kondisi medan jalan yang diapit pegunungan Batu Lanteh dan jurang hingga sungai.

Sebuah alat berat sejatinya telah disiagakan di Kecamatan Batu Lanteh. Namun, karena kecamatan itu cukup luas, alat berat dimanfaatkan pihak desa secara bergilir.

"Saya terjun langsung ke lokasi longsor hari ini. Karena lokasinya di tengah hutan dan blank spot, saya bawa antena sebagai alat komunikasi dengan tim yang berada di pusat Kabupaten Sumbawa," jelas Rusdianto.

Ia mengimbau masyarakat agar selalu waspada jika melewati jalan Baturotok menuju Sumbawa karena rawan longsor saat musim hujan.

"Kepada masyarakat dan pemerintah desa, tolong laporkan segera apabila ada bencana lagi yang sebabkan masyarakat terisolir," jelas Rusdianto.

Baca juga: Selama 2022, 2 Kasus Campak pada Anak Ditemukan di Sumbawa

Sementara itu, Kepala Desa Baturotok Edi Wijaya Kusuma mengatakan, longsor telah terjadi di wilayah itu sejak 5 Januari.

"Longsor sudah terjadi sejak tanggal 5 Januari 2023 dan semakin parah saat hujan yang terjadi hampir tiap hari saat bulan Januari ini," kata Edi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[POPULER REGIONAL] Teka Teki Kematian Aldony, Mahasiswa Asal Bandung | Update Dampak Erupsi Gunung Ruang

[POPULER REGIONAL] Teka Teki Kematian Aldony, Mahasiswa Asal Bandung | Update Dampak Erupsi Gunung Ruang

Regional
Cerita Aipda Johanis Lerrick Selamatkan Ibu Melahirkan, Terobos Banjir dan Jalan Rusak

Cerita Aipda Johanis Lerrick Selamatkan Ibu Melahirkan, Terobos Banjir dan Jalan Rusak

Regional
Jelang Putusan MK, Ketua TKD Prabowo-Gibran Sumsel Optimistis Gugatan Paslon 01 dan 03 Ditolak

Jelang Putusan MK, Ketua TKD Prabowo-Gibran Sumsel Optimistis Gugatan Paslon 01 dan 03 Ditolak

Regional
Hari Kartini, Penumpang Perempuan yang Ultah Dapat Kejutan di Stasiun Purwokerto

Hari Kartini, Penumpang Perempuan yang Ultah Dapat Kejutan di Stasiun Purwokerto

Regional
Penumpang Ceritakan Detik-detik Bus Tertabrak Kereta Api di OKU Timur

Penumpang Ceritakan Detik-detik Bus Tertabrak Kereta Api di OKU Timur

Regional
Presiden Jokowi Lakukan Kunjungan 2 Hari di Provinsi Gorontalo

Presiden Jokowi Lakukan Kunjungan 2 Hari di Provinsi Gorontalo

Regional
Viral Video Penyebaran Gas SO2 Dampak Erupsi Gunung Ruang di Media Sosial, Ini Penjelasan Badan Geologi

Viral Video Penyebaran Gas SO2 Dampak Erupsi Gunung Ruang di Media Sosial, Ini Penjelasan Badan Geologi

Regional
Disambut Istri Sendiri, Mantan Wali Kota Pangkalpinang Maju untuk Periode Kedua Lewat PDI-P

Disambut Istri Sendiri, Mantan Wali Kota Pangkalpinang Maju untuk Periode Kedua Lewat PDI-P

Regional
iPhone 15 Pro Max Dikembalikan, WNA Brasil Berterima Kasih ke Polres Kota Mataram

iPhone 15 Pro Max Dikembalikan, WNA Brasil Berterima Kasih ke Polres Kota Mataram

Regional
Bus Tertabrak KA Rajabasa di OKU Timur, 4 Korban Tewas dan 15 Terluka

Bus Tertabrak KA Rajabasa di OKU Timur, 4 Korban Tewas dan 15 Terluka

Regional
Bus Wisata Berpenumpang 35 Orang Terguling di Bantul, 7 Orang Dibawa ke RS

Bus Wisata Berpenumpang 35 Orang Terguling di Bantul, 7 Orang Dibawa ke RS

Regional
Cerita Siswi SMA di Sikka Tak Bisa Ikut Ujian gara-gara Belum Bayar SPP Rp 50.000

Cerita Siswi SMA di Sikka Tak Bisa Ikut Ujian gara-gara Belum Bayar SPP Rp 50.000

Regional
Perjalanan Irjen Pol Purn Johni Asadoma, dari Atlet Tinju, Kapolda NTT hingga Bakal Calon Gubernur NTT

Perjalanan Irjen Pol Purn Johni Asadoma, dari Atlet Tinju, Kapolda NTT hingga Bakal Calon Gubernur NTT

Regional
Kabur Selama 2 Bulan Usai Cabuli Remaja Putri, Residivis Kasus Pencurian Motor di NTT Ditangkap

Kabur Selama 2 Bulan Usai Cabuli Remaja Putri, Residivis Kasus Pencurian Motor di NTT Ditangkap

Regional
Berkenalan dengan Maya Dewi, Sosok Kartini Masa Kini dari Kota Semarang

Berkenalan dengan Maya Dewi, Sosok Kartini Masa Kini dari Kota Semarang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com