Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemprov NTB Dorong Wisata Hiu Paus di Desa Labuhan Jambu Masuk Side Event MXGP Samota

Kompas.com - 23/01/2023, 14:40 WIB
Susi Gustiana,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

SUMBAWA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pariwisata Provinsi NTB Jamaluddin Maladi mendorong wisata hiu paus di Desa Labuhan Jambu masuk dalam kegiatan side event MXGP Indonesia Samota 2023.

"Kita harus dorong bersama agar ada kegiatan side event untuk mengajak pebalap MXGP menikmati hiu paus di desa Labuhan Jambu," kata Jamaluddin yang ditemui Senin (23/1/2023).

Baca juga: Pembangunan Sport Center Samota, Pemkab Sumbawa Siapkan Lahan 70 Hektar

Menurut Jamaluddin, MXGP yang digelar di Sumbawa pada Juni dan di Lombok pada Juli, seharusnya dimanfaatkan untuk mempromosikan pariwisata.

Pemerintah daerah, kata dia, harus meningkatkan potensi wisata yang telah ada menjadi naik kelas.

Jamaluddin menyebutkan, Desa Labuhan Jambu, Kecamatan Tarano, Sumbawa, memiliki posisi strategis karena terletak di pinggir jalan raya lintas Sumbawa-Bima. Terdapat 77 rumah ikan buatan (bagang) nelayan di desa itu, jumlah itu terbanyak di Kabupaten Sumbawa.

Jamaluddin berusaha menjual potensi destinasi wisata itu ke pemerintah pusat, mengingat MXGP Samota sudah masuk dalam jadwal event nasional dan internasional.

"Bentuk dukungan kami saat road to MXGP melalui festival di Labuhan Jambu," ucap Jamaluddin.

Menurutnya, masyarakat harus menyadari potensi wisata di daerahnya. Kesadaran itu akan menjadi kekuatan ekosistem pariwisata dan ekonomi kreatif.

Ia mengingatkan, ada nilai penting yang terkandung dalam Sapta Pesona yakni keamanan, ketertiban, kebersihan, kesejukan, keindahan, keramahan dan kenangan. 

Jamaluddin menyebut, aktualisasi Sapta Pesona menjadi bagian dari perilaku sehari-hari dalam melayani wisatawan sehingga mendukung iklim pariwisata dan penguatan nilai kearifan lokal. 

"Kebersihan dan keramahtamahan dua hal yang sangat penting dalam rangka meningkatkan perekonomian masyarakat di desa wisata" jelasnya.

Ia juga mendorong ramah tamah dan peningkatan kualitas okupansi di Desa Labuhan Jambu.

Selain keberadaan hiu paus, keistimewaan lainnya di Desa Wisata Labuhan Jambu adalah aktivitas nelayan bagang dan pengolahan hasil tangkapan menjadi ikan asin dan terasi.

Ada pula makanan khas seperti sepat, buras labu, singang, disajikan di rumah makan milik masyarakat setempat. 

"Majunya destinasi wisata juga didukung oleh kemajuan UMKM dalam mengukur tingkat kesejahteraan masyarakat," kata Jamaluddin.

Baca juga: Minta Pemkab Sumbawa Beli Lahan Sirkuit MXGP Samota, Gubernur NTB: Saya Sudah Bilang Bupati

Kegiatan wisata alam yang dapat dinikmati di Desa Labuhan Jambu seperti menginap di bagang nelayan, memberi makan ikan hiu paus, snorkeling, dan outbond.

"Wisata hiu paus sekarang ini dikelola oleh masyarakat dan dirasakan langsung manfaatnya sebagaimana pemberdayaan yang sudah dilakukan Yayasan Konservasi Indonesia sejak tahun 2017 sampai sekarang," sebut Jamaluddin.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
[POPULER REGIONAL] Teka Teki Kematian Aldony, Mahasiswa Asal Bandung | Update Dampak Erupsi Gunung Ruang

[POPULER REGIONAL] Teka Teki Kematian Aldony, Mahasiswa Asal Bandung | Update Dampak Erupsi Gunung Ruang

Regional
Cerita Aipda Johanis Lerrick Selamatkan Ibu Melahirkan, Terobos Banjir dan Jalan Rusak

Cerita Aipda Johanis Lerrick Selamatkan Ibu Melahirkan, Terobos Banjir dan Jalan Rusak

Regional
Jelang Putusan MK, Ketua TKD Prabowo-Gibran Sumsel Optimistis Gugatan Paslon 01 dan 03 Ditolak

Jelang Putusan MK, Ketua TKD Prabowo-Gibran Sumsel Optimistis Gugatan Paslon 01 dan 03 Ditolak

Regional
Hari Kartini, Penumpang Perempuan yang Ultah Dapat Kejutan di Stasiun Purwokerto

Hari Kartini, Penumpang Perempuan yang Ultah Dapat Kejutan di Stasiun Purwokerto

Regional
Penumpang Ceritakan Detik-detik Bus Tertabrak Kereta Api di OKU Timur

Penumpang Ceritakan Detik-detik Bus Tertabrak Kereta Api di OKU Timur

Regional
Presiden Jokowi Lakukan Kunjungan 2 Hari di Provinsi Gorontalo

Presiden Jokowi Lakukan Kunjungan 2 Hari di Provinsi Gorontalo

Regional
Viral Video Penyebaran Gas SO2 Dampak Erupsi Gunung Ruang di Media Sosial, Ini Penjelasan Badan Geologi

Viral Video Penyebaran Gas SO2 Dampak Erupsi Gunung Ruang di Media Sosial, Ini Penjelasan Badan Geologi

Regional
Disambut Istri Sendiri, Mantan Wali Kota Pangkalpinang Maju untuk Periode Kedua Lewat PDI-P

Disambut Istri Sendiri, Mantan Wali Kota Pangkalpinang Maju untuk Periode Kedua Lewat PDI-P

Regional
iPhone 15 Pro Max Dikembalikan, WNA Brasil Berterima Kasih ke Polres Kota Mataram

iPhone 15 Pro Max Dikembalikan, WNA Brasil Berterima Kasih ke Polres Kota Mataram

Regional
Bus Tertabrak KA Rajabasa di OKU Timur, 4 Korban Tewas dan 15 Terluka

Bus Tertabrak KA Rajabasa di OKU Timur, 4 Korban Tewas dan 15 Terluka

Regional
Bus Wisata Berpenumpang 35 Orang Terguling di Bantul, 7 Orang Dibawa ke RS

Bus Wisata Berpenumpang 35 Orang Terguling di Bantul, 7 Orang Dibawa ke RS

Regional
Cerita Siswi SMA di Sikka Tak Bisa Ikut Ujian gara-gara Belum Bayar SPP Rp 50.000

Cerita Siswi SMA di Sikka Tak Bisa Ikut Ujian gara-gara Belum Bayar SPP Rp 50.000

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com