Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Festival "Prumben Mbelah Duren" Dibanjiri Pengunjung, Digadang Jadi Destinasi Wisata Alternatif Baru di Purworejo

Kompas.com - 19/01/2023, 08:18 WIB
Bayu Apriliano,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

PURWOREJO, KOMPAS.com - Desa Prumben, Kecamatan Gebang menjadi salah satu penghasil buah durian terbaik di Kabupaten Purworejo. Kualitas dan kuantitasnya tidak kalah dengan Durian Kecamatan Kaligesing yang dikenal lebih dulu oleh para pecinta "Buah Raja" ini.

Jika ditotal, produktivitas durian dari Desa Prumben mencapai 3.000 butir per hari saat panen raya. Hal ini lah yang mendorong desa ini menjadi alternatif wisata baru di Purworejo.

Meskipun sudah lama menjadi penghasil buah durian, namun Pemerintah Desa Prumben baru kali pertama mempromosikan diri dengan menggelar sebuah Festival bertajuk Prumben Mbelah Duren pada Rabu (18/1/2023).

Baca juga: Musim Durian di Gunungkidul, Jangan Lupa Bawa Pulang untuk Oleh-oleh

Desa Prumben pun bakal dikenalkan sebagai salah satu destinasi tujuan wisata buah durian yang didukung penuh oleh Pemkab Purworejo.

Festival Prumben Mbelah Duren mendapat sambutan antusias dari warga masyarakat, mereka tidak hanya datang dari lokal Purworejo, beberapa pemburu durian dari luar kota juga ikut datang dalam event yang dikemas cukup menarik ini.

Ada kirab gunungan durian, lomba varian durian juga lomba makan durian dengan puluhan peserta di halaman Balai Desa setempat.

"Even ini memang baru kali pertama kami helat, melihat animo yang luar biasa ini kami sudah sepakat untuk menjadikan kegiatan ini sebagai event rutin tahunan, dan ini juga sudah mendapat dukungan dari pemda Purworejo," ucap Kepala Desa Prumben, Samrodin ditemui sela acara.

Dijelaskan, Desa Prumben memang cukup jauh dari perkotaan, dengan kegiatan kali ini, selain untuk promosi juga untuk merekatkan kekompakan warga menatap masa depan lebih baik dengan potensi buah durian yang cukup melimpah di Prumben.

"Disini hampir semua warga memiliki pohon durian, rata-rata memang pohon warisan leluhur, umurnya bahkan ada yang ratusan tahun, ya durian lokal," jelasnya.

Baca juga: Kisah Ahmad Faisol, Lulusan Pesantren yang Bisnis Bibit dan Buah Durian Bawor

Ditambahkan, terkait lomba varian durian diikuti sebanyak 49 peserta, mereka merupakan petani durian lokal Desa Prumben. Ada pun item penilaian yakni Warna dengan nilai 30, Rasa (40) dan ketebalan daging (30).

Adapun lomba makan durian diikuti 50 peserta yang dibagi menjadi tiga kloter. Kloter pertama diikuti peserta nomor urut 1-17, kloter kedua 18-34 dan kloter ketiga 35-50.

Masing-masing kloter diambil tiga pemenang yang akan diadu lagi di final. Setiap peserta disediakan dua buah durian untuk dihabiskan dalam waktu dua menit.

Pemenang ditentukan dengan pengumpulan jumlah pongge (biji durian) yang harus bersih. Ketika dua menit mampu menghabiskan dua buah durian yang disediakan panitia, boleh mengambil durian sebelahnya.

"Namun jika dua menit tidak habis, maka satu buah durian yang disediakan akan diambil. Pongge yang tidak bersih tidak masuk hitungan," ucapnya.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Serta Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPPPAPMD) Purworejo, Laksana Sakti mengungkapkan, Kabupaten Purworejo memang dikenal sebagai penghasil durian lokal yang sudah cukup dikenal luas.

Baca juga: Durian yang Dijual Rasanya Enak, Amrozi: Saya Bisa Bicara dengan Buah Durian

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perjuangan Sisilia Unut Sudah 30 Tahun Memikul Derita Sakit Gondok Seukuran Bola Plastik, Butuh Biaya Operasi

Perjuangan Sisilia Unut Sudah 30 Tahun Memikul Derita Sakit Gondok Seukuran Bola Plastik, Butuh Biaya Operasi

Regional
Pengakuan Pembunuh Karyawan Toko di Sukoharjo, Incar THR Korban Senilai Rp 5 Juta untuk Bayar Utang

Pengakuan Pembunuh Karyawan Toko di Sukoharjo, Incar THR Korban Senilai Rp 5 Juta untuk Bayar Utang

Regional
Digaji Rp 2,2 Juta, Bawaslu Pangkalpinang Cari 21 Anggota Panwascam

Digaji Rp 2,2 Juta, Bawaslu Pangkalpinang Cari 21 Anggota Panwascam

Regional
Harga Naik, Peminat Perhiasan Emas Muda di Kota Malang Meningkat

Harga Naik, Peminat Perhiasan Emas Muda di Kota Malang Meningkat

Regional
Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Regional
Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Regional
Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Regional
Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Regional
Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Regional
Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Regional
Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Regional
Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Regional
Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Regional
Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com