Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER NUSANTARA] Tuntut Masa Jabatan 9 Tahun, Ratusan Kades Se-Purworejo Akan Geruduk Jakarta | Bentrokan 2 Kelompok Buruh PT GNI

Kompas.com - 16/01/2023, 06:36 WIB
Reza Kurnia Darmawan

Editor

KOMPAS.com - Ratusan kepala desa (kades) di Purworejo, Jawa Tengah, yang tergabung dalam Polosoro (paguyuban kades, lurah, dan perangkat desa se-Purworejo) akan menggeruduk Jakarta.

Para kades se-Purworejo ini akan berangkat ke Jakarta pada Senin (16/1/2023).

Di Jakarta, Polosoro tak sendiri, mereka akan bergabung dengan kades-kades lain se-Indonesia. Mereka kemudian akan menggelar aksi damai menuntut masa jabatan 9 tahun tanpa periodisasi.

Berita lainnya, bentrokan terjadi di PT Gunbuster Nickel Industry (GNI) di Kabupaten Morowali Utara, Sulawesi Tengah (Sulteng), Sabtu (14/1/2023).

Peristiwa yang melibatkan dua kelompok buruh ini bermula saat buruh yang tergabung dalam Serikat Pekerja Nasional (SPN) mogok kerja lantaran tuntutannya tak diterima oleh perusahaan.

Bentrokan pecah ketika buruh yang akan menggelar aksi mogok kerja memaksa masuk lingkungan perusahaan untuk mengajak para buruh lainnya. Namun, aksi mereka diadang oleh kelompok buruh lain, termasuk para tenaga kerja asing.

Berikut berita-berita yang menjadi sorotan pembaca Kompas.com pada Minggu (15/1/2023).

1. Pria di Gorontalo meninggal, motor NMax-nya jadi rebutan adik dan istri kedua

Penyidik Polsek Kota Barat saat menyerahkan tersangka dan barang bukti motor NMax ke Kejaksaan Negeri Kota Gorontalo pada hari Kamis. Kasus perebutan motor ini melibatkan Fatma Noor sebagai pelapor istri kedua almarhum Nanang Biya dan WB alias Dian sebagai terlapor adalah adik kandung Nanang Biya.KOMPAS.COM/POLSEK KOTA BARAT Penyidik Polsek Kota Barat saat menyerahkan tersangka dan barang bukti motor NMax ke Kejaksaan Negeri Kota Gorontalo pada hari Kamis. Kasus perebutan motor ini melibatkan Fatma Noor sebagai pelapor istri kedua almarhum Nanang Biya dan WB alias Dian sebagai terlapor adalah adik kandung Nanang Biya.

Sebuah sepeda motor Yamaha NMax yang dibeli Nanang Biya, seorang pria di Kota Gorontalo, menjadi rebutan adik dan istri keduanya selepas Nanang meninggal.

Motor tersebut dibeli Nanang saat baru menikah dengan Fatma Noor, istri keduanya.

Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Kota Barat Iptu Eldo AS Rawung mengatakan, permasalahan ini bermula saat Nanang Biya menjalani perawatan di rumah sakit, motor tersebut dipinjam oleh WB alias Dian, adik kandungnya.

Hingga Nanang Biya meninggal, motor itu belum juga dikembalikan kepada Fatma Noor. Dian malah menyerahkan motor tersebut kepada anak kandung almarhum Nanang Biya dari perkawinan dengan istri pertama.

Dian beralasan sewaktu almarhum dirawat, Nanang Biya meminta motor diserahkan kepada anak kandung dari istri pertamanya. Namun, hal ini dibantah oleh Fatma.

“Setelah suaminya meninggal Fatma sempat datang ke rumah Dian untuk meminta sepeda motor yang dipinjam namun Dian tidak memberikan. Atas kejadian itulah, Fatma Noor melaporkannya masalah ini Polsek Kota Barat,” ujar Eldo, Jumat (12/1/2023).

Baca selengkapnya: Seorang Pria Meninggal, Motor NMax Jadi Rebutan Adik dan Istri Kedua


2. Ini alasan Kades tuntut masa jabatan 9 tahun

Ratusan Kepala Desa di Purworejo yang tergabung dalam Polosoro (Paguyuban Kades, Lurah, dan perangkat desa se-Purworejo) akan menggelar aksi besar-besaran di Jakarta.  Mereka akan bergabung dengan puluhan ribu Kades se-Indonesia untuk melakukan aksi damai menuntut masa jabatan 9 tahun tanpa periodisasi. Para kades se-Purworejo ini akan berangkat ke Jakarta pada 16 Januari mendatang. KOMPAS.COM/BAYUAPRILIANO Ratusan Kepala Desa di Purworejo yang tergabung dalam Polosoro (Paguyuban Kades, Lurah, dan perangkat desa se-Purworejo) akan menggelar aksi besar-besaran di Jakarta. Mereka akan bergabung dengan puluhan ribu Kades se-Indonesia untuk melakukan aksi damai menuntut masa jabatan 9 tahun tanpa periodisasi. Para kades se-Purworejo ini akan berangkat ke Jakarta pada 16 Januari mendatang.

Sejumlah kades di Purworejo yang tergabung dalam Polosoro bakal mengadakan aksi di Jakarta bersama kades-kades dari berbagai daerah.

Para kades tersebut menuntut agar masa jabatan kades selama 9 tahun. Selain itu, mereka juga bakal membahas soal aturan dana desa.

Humas Polosoro Budi Susilo menuturkan, para peserta aksi menuntut revisi undang-undang tentang desa. Ada dua poin pokok yang akan disuarakan, yaitu mengenai dana desa dan masa jabatan kades.

Menurut Budi, masa jabatan 6 tahun justru malah berdampak negatif terhadap desa. Ia mengemukakan, setiap 6 tahun sekali, desa akan menyelenggarakan Pilkades yang tentunya akan menimbulkan dampak dan konflik berkelanjutan.

“Anggota legislator sudah sepenuhnya mengerti tentang kajian-kajian tentang dampak negatif yang ditimbulkan akibat Pilkades 6 tahun sekali itu,” ucapnya, Sabtu.

Baca selengkapnya: Ratusan Kades se-Purworejo Bakal Aksi Besar-besaran Geruduk Jakarta, Tuntut Masa Jabatan 9 Tahun

Halaman Berikutnya
Halaman:


Terkini Lainnya

Lebih dari Setahun, “Runway” Bandara Binuang Rusak Akibat Tanah Amblas

Lebih dari Setahun, “Runway” Bandara Binuang Rusak Akibat Tanah Amblas

Regional
Waspada Banjir dan Longsor, BMKG Prediksi Hujan Deras di Jateng Seminggu ke Depan

Waspada Banjir dan Longsor, BMKG Prediksi Hujan Deras di Jateng Seminggu ke Depan

Regional
Harus Alokasi Hibah Pilkada, Aceh Barat Daya Defisit Anggaran Rp 70 Miliar

Harus Alokasi Hibah Pilkada, Aceh Barat Daya Defisit Anggaran Rp 70 Miliar

Regional
2 Eks Pejabat Bank Banten Cabang Tangerang Didakwa Korupsi Kredit Fiktif Rp 782 Juta

2 Eks Pejabat Bank Banten Cabang Tangerang Didakwa Korupsi Kredit Fiktif Rp 782 Juta

Regional
Perbaikan Jembatan Terdampak Banjir di Lombok Utara Jadi Prioritas

Perbaikan Jembatan Terdampak Banjir di Lombok Utara Jadi Prioritas

Regional
PKS Usulkan Anggota DPR Nasir Djamil Jadi Cawalkot Banda Aceh

PKS Usulkan Anggota DPR Nasir Djamil Jadi Cawalkot Banda Aceh

Regional
Tak Terima Ibunya Dihina, Pria di Riau Bunuh Istrinya

Tak Terima Ibunya Dihina, Pria di Riau Bunuh Istrinya

Regional
Sambut Indonesia Emas 2045, GP Ansor Gelar Acara Gowes Sepeda Jakarta-Bogor

Sambut Indonesia Emas 2045, GP Ansor Gelar Acara Gowes Sepeda Jakarta-Bogor

Regional
Pengadaan Kapal Fiktif Rp 23,6 Miliar, Pengusaha Cilegon Divonis 4 Tahun Penjara

Pengadaan Kapal Fiktif Rp 23,6 Miliar, Pengusaha Cilegon Divonis 4 Tahun Penjara

Regional
5 Pemandian Air Panas Magelang, Ada yang Buka 24 Jam

5 Pemandian Air Panas Magelang, Ada yang Buka 24 Jam

Regional
Terduga Pelaku Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Belum Tertangkap

Terduga Pelaku Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Belum Tertangkap

Regional
Motif Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya, Korban Minta Rp 2,5 Juta dan Cekcok

Motif Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya, Korban Minta Rp 2,5 Juta dan Cekcok

Regional
Soal Hibah Pembangunan Gedung Baru Senilai Rp 7,3 M, Kejari Blora: Gedung Sempit

Soal Hibah Pembangunan Gedung Baru Senilai Rp 7,3 M, Kejari Blora: Gedung Sempit

Regional
Miring Sejak 2018, Jembatan Dermaga Sei Nyamuk di Pulau Sebatik Ambruk

Miring Sejak 2018, Jembatan Dermaga Sei Nyamuk di Pulau Sebatik Ambruk

Regional
Kesaksian Korban Truk Terguling di Kebumen: Remnya Blong, Bannya Bocor

Kesaksian Korban Truk Terguling di Kebumen: Remnya Blong, Bannya Bocor

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com