Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemensos Akan Meriset Penyebab Banyaknya Disabilitas di Sendang Tulungagung

Kompas.com - 14/01/2023, 17:11 WIB
Ghinan Salman,
Krisiandi

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Menteri Sosial Tri Rismaharini mengunjungi Desa Krosok, Kecamatan Sendang, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Sabtu (14/1/2023).

Kunjungan Risma ke Tulungagung ini untuk memberikan sejumlah bantuan lantaran ditemukan banyak kasus disabilitas pada anak-anak dan orang dewasa.

Bahkan, di satu kecamatan itu, setidaknya terdapat 98 orang yang terdata mengalami disabilitas maupun cacat permanen.

Namun, sampai saat ini belum diketahui secara pasti apa yang menjadi penyebab sehingga di kawasan tersebut angka kasus disabilitasnya cukup tinggi.

"Jadi awalnya ada usulan dari komisi V DPR RI untuk bantu kursi roda. Ternyata, setelah saya cek, memang di daerah ini (Desa Krosok, Kecamatan Sendang), banyak sekali disabilitas," kata Mensos Risma di Balai Desa Krosok, Kecamatan Sendang, Tulungagung, Sabtu.

Baca juga: Kisah Sedih Perempuan Disabilitas Ganda yang Diperkosa dan Melahirkan Dua Kali di Blora

"Bukan hanya disabilitas fisik, tapi juga ada tuna rungu, tuna wicara, tuna netra, tuna grahita, banyak sekali sebetulnya di luar yang diundang di sini. Makanya bantuan yang diberikan ini sampai hampir 1 miliar. Karena banyak yang dibantu," ujar Risma.

Rencananya, lanjut Risma, Kemensos membantu untuk melakukan penelitian dan mencari tahu penyebab utama tingginya disabilitas di Tulungagung tersebut.

Menurutnya, langkah ini harus segera dilakukan agar masyarakat bisa mendapatkan edukasi dan program-program pencegahan bisa dilagakkan.

"Kemudian, pasti ada penyebabnya mengapa angka disabilitas di Tulungagung begitu tinggi. Nah itu harus dicari penyebabnya apa," kata Risma.

Risma mengaku, pernah meneliti kasus disabilitas di salah satu kawasan di Surabaya. Di kawasan tersebut, yang menjadi penyebab anak-anak tumbuh menjadi disabilitas karena pencemaran lingkungan.

Baca juga: Kronologi Anak Disabilitas Hilang dan Pulang Bersimbah Darah, Diduga Alami Perkosaan

Namun, untuk kasus yang di Tulungagung, Risma menilai perlu ada penelitian secara menyeluruh untuk memgetahui penyebabnya.

"Saya punya pengalaman itu terjadi di Surabaya, kemudian kita treatment dan diketahui penyebabnya karena air. Tapi kita enggak tahu sekarang ini penyebabnya apa. Saya akan coba air di sini, kita tes, apakah ada kandungan mercury-nya di air itu, atau zat-zat lain yang membuat atau mengakibatkan kondisi disabilitas. Nah, ini baru mau saya cek," kata Risma.

Risma juga menyinggung tingginya pernikahan dini di Kecamatan Sendang, Tulungagung. Di beberapa kasus, kata Risma, disabilitas itu terjadi juga karena faktor pernikahan dini.

"Seringkali ini memang menjadi salah satu penyebab di beberapa daerah itu, salah satunya pernikahan dini. Karena secara fisik maupun mental mereka belum siap, akhirnya ini berakibat pada kondisi putra-putrinya yang terlahir kurang sempurna," ungkap dia.

"Jadi kami berharap pernikahan dini ini bisa dicegah, tidak ada lagi. Sehingga anak-anaknya kelak bisa terlahir sehat dan berprestasi," imbuh Risma.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[POPULER NUSANTARA] 'Bukan Saya, Ini Fitnah, Saya Rela Mati' | Fakta Uang Miliaran Bobby Nasution Disebut Hilang

[POPULER NUSANTARA] "Bukan Saya, Ini Fitnah, Saya Rela Mati" | Fakta Uang Miliaran Bobby Nasution Disebut Hilang

Regional
3 Oknum ASN Ternate Tertangkap Pakai Sabu-sabu di Depan Warkop di Jakarta, Ini Kata Pj Gubernur Malut

3 Oknum ASN Ternate Tertangkap Pakai Sabu-sabu di Depan Warkop di Jakarta, Ini Kata Pj Gubernur Malut

Regional
Pilkada Bangka Belitung, PDI-P Survei Elektabilitas Ketua Gerindra

Pilkada Bangka Belitung, PDI-P Survei Elektabilitas Ketua Gerindra

Regional
Warga Sukabumi Lihat Jejak Kaki di Kebun, Khawatir Milik Macan Tutul

Warga Sukabumi Lihat Jejak Kaki di Kebun, Khawatir Milik Macan Tutul

Regional
Kapal Karam Dihantam Badai, 9 Awak Berenang dalam Gelap

Kapal Karam Dihantam Badai, 9 Awak Berenang dalam Gelap

Regional
Longsor di Distrik Minyambouw Papua Barat, 1 Keluarga Tertimbun

Longsor di Distrik Minyambouw Papua Barat, 1 Keluarga Tertimbun

Regional
Mengenal Kawah Nirwana Suoh Lampung Barat yang Terbangun Setelah 91 Tahun

Mengenal Kawah Nirwana Suoh Lampung Barat yang Terbangun Setelah 91 Tahun

Regional
'Ball' Pakaian dan Sepatu Bekas Impor Diamankan di Perairan Nunukan

"Ball" Pakaian dan Sepatu Bekas Impor Diamankan di Perairan Nunukan

Regional
Wapres Ma'ruf Amin ke Bangka, 1.075 Personel Pengamanan Disiagakan

Wapres Ma'ruf Amin ke Bangka, 1.075 Personel Pengamanan Disiagakan

Regional
Pelantikan Pengurus Pusat, GP Ansor Usung Transisi Energi dan Ekonomi Digital

Pelantikan Pengurus Pusat, GP Ansor Usung Transisi Energi dan Ekonomi Digital

Regional
Longsor Saat Ibadah Minggu di Distrik Minyambouw, 4 Warga Tertimbun

Longsor Saat Ibadah Minggu di Distrik Minyambouw, 4 Warga Tertimbun

Regional
Kakak Vina Bingung dengan Pernyataan Polisi yang Hapus 2 Nama Pelaku dalam DPO

Kakak Vina Bingung dengan Pernyataan Polisi yang Hapus 2 Nama Pelaku dalam DPO

Regional
Optimalisasi Lahan Rawa Seluas 98.400 Hektare, Pemprov Sumsel Optimistis Target Produksi 3,1 Ton GKG Tercapai

Optimalisasi Lahan Rawa Seluas 98.400 Hektare, Pemprov Sumsel Optimistis Target Produksi 3,1 Ton GKG Tercapai

Regional
Sapi Terperosok ke dalam 'Septic Tank', Damkar di Ngawi Turun Tangan

Sapi Terperosok ke dalam "Septic Tank", Damkar di Ngawi Turun Tangan

Regional
Jelang Idul Adha 2024, Sapi di Kota Malang Diberi Jamu

Jelang Idul Adha 2024, Sapi di Kota Malang Diberi Jamu

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com