Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Enam Anak Positif Campak, Pemkab Nunukan Kaltara Tetapkan KLB

Kompas.com - 06/01/2023, 06:00 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Khairina

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.com – Pemerintah Daerah Nunukan, Kalimantan Utara, menetapkan Kejadian Luar Biasa (KLB) untuk tiga RT di Kelurahan Nunukan Tengah. Masing masing RT 16, 17 dan 18.

Kepala Bidang Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit (P2P) Dinkes Nunukan, Sabaruddin, mengatakan, terdapat 6 kasus campak yang dialami oleh anak anak degan rentang usia 9 sampai 15 tahun di wilayah tersebut, sehingga Pemerintah sudah mengeluarkan status KLB.

‘’Kalau dalam tata laksana KLB, ada dua kasus positif campak sudah masuk KLB. Kita temukan enam kasus, kita analisis dan kita uji lab yang kita kirimkan sampelnya ke Jakarta. Secara klinis, hasilnya semua positif,’’ujarnya, Kamis (5/1/2022).

Baca juga: 242 Anak di Aceh Timur Bergejala Campak Rubela, Capaian Imunisasi Rendah

Dinas Kesehatan juga sudah langsung mendirikan posko di wilayah KLB untuk mendekatkan pelayanan bagi masyarakat dan mengantisipasi penularan, sekaligus memantau perkembangan penderita.

Meski campak termasuk penyakit yang mudah sembuh dengan sendirinya, kekhawatiran yang muncul adalah terjadinya komplikasi pada penderita, mengingat Nunukan saat ini sedang mengalami cuaca yang mudah berubah ubah.

‘’Kita waspadai komplikasi yang muncul. Saat ini Nunukan musim hujan, sangat berpotensi DBD karena wilayah KLB campak juga merupakan wilayah yang banyak terdapat kasus DBDnya,’’imbuhnya.

Baca juga: Kampanyekan Imunisasi Campak Rubela, Relawan PMI Pakai Kostum Badut

Sabaruddin mengakui, capaian Imunisasi Dasar Lengkap (IDL) belum sepenuhnya merata bagi anak anak di Kabupaten Nunukan ini.

Namun demikian, vaksinasi terus digenjot. Terbukti adanya peningkatan signifikan dari data yang tercatat.

Jika di tahun 2021, capaian vaksinasi di angka 57 persen dari 11.000an sasaran, tahun 2022, capaian naik di angka 87 persen.

‘’Kita terus galakkan vaksinasi. Kita sudah koordinasi dengan Dinas Pendidikan untuk pelayanan vaksin di sekolah sekolah. Kita juga mulai lakukan secara door to door untuk menyasar Balita dan anak anak di usia pra sekolah,’’kata Sabaruddin.

Status KLB baru akan dicabut setelah dua kali masa inkubasi, atau sekitar sebulan kemudian.

‘’Kita terus lakukan evaluasi dan pemantauan. Masa inkubasi pertama bisa 18 hari, lalu diikuti masa inkubasi 21 hari. Kalau tidak ada kasus baru, status KLB bisa kita cabut saat itu,’’jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pilkada Solo, PKS Lakukan Penjaringan Bakal Cawalkot dan Siap Berkoalisi

Pilkada Solo, PKS Lakukan Penjaringan Bakal Cawalkot dan Siap Berkoalisi

Regional
Pembangunan Tanggul Sungai Wulan Demak Pakai Tanah Pilihan

Pembangunan Tanggul Sungai Wulan Demak Pakai Tanah Pilihan

Regional
19,5 Hektar Tanaman Jagung di Sumbawa Terserang Hama Busuk Batang

19,5 Hektar Tanaman Jagung di Sumbawa Terserang Hama Busuk Batang

Regional
Golkar Jaring Bakal Calon Bupati Sleman, Ada Mantan Sekda dan Pengusaha Kuliner yang Ambil Formulir

Golkar Jaring Bakal Calon Bupati Sleman, Ada Mantan Sekda dan Pengusaha Kuliner yang Ambil Formulir

Regional
Viral, Brio Merah Halangi Laju Ambulans, Pengemudi Berikan Penjelasan

Viral, Brio Merah Halangi Laju Ambulans, Pengemudi Berikan Penjelasan

Regional
Cemburu Pacarnya 'Di-booking', Warga Lampung Bacok Pria Paruh Baya

Cemburu Pacarnya "Di-booking", Warga Lampung Bacok Pria Paruh Baya

Regional
Gagal Curi Uang di Kotak Wakaf, Wanita di Jambi Bawa Kabur Karpet Masjid

Gagal Curi Uang di Kotak Wakaf, Wanita di Jambi Bawa Kabur Karpet Masjid

Regional
Pantai Watu Karung di Pacitan: Daya Tarik, Aktivitas, dan Rute

Pantai Watu Karung di Pacitan: Daya Tarik, Aktivitas, dan Rute

Regional
Diejek Tak Cocok Kendarai Honda CRF, Pemuda di Lampung Tusuk Pelajar

Diejek Tak Cocok Kendarai Honda CRF, Pemuda di Lampung Tusuk Pelajar

Regional
Bantuan PIP di Kota Serang Jadi Bancakan, Buat Perbaiki Mobil hingga Bayar Utang

Bantuan PIP di Kota Serang Jadi Bancakan, Buat Perbaiki Mobil hingga Bayar Utang

Regional
Ditanya soal Pilkada Kabupaten Semarang, Ngesti Irit Bicara

Ditanya soal Pilkada Kabupaten Semarang, Ngesti Irit Bicara

Regional
Ditinggal 'Njagong', Nenek Stroke di Grobogan Tewas Terbakar di Ranjang

Ditinggal "Njagong", Nenek Stroke di Grobogan Tewas Terbakar di Ranjang

Regional
Terungkap, Napi LP Tangerang Kontrol Jaringan Narkotika Internasional

Terungkap, Napi LP Tangerang Kontrol Jaringan Narkotika Internasional

Regional
Siswi SMA di Kupang Ditemukan Tewas Gantung Diri

Siswi SMA di Kupang Ditemukan Tewas Gantung Diri

Regional
Mengaku Khilaf, Pria di Kubu Raya Cabuli Anak Kandung Saat Tidur

Mengaku Khilaf, Pria di Kubu Raya Cabuli Anak Kandung Saat Tidur

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com