Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
IB Ilham Malik
Dosen Prodi Perencanaan Wilayah & Kota ITERA

Ketua Prodi Perencanaan Wilayah dan Kota ITERA. Wakil Ketua Umum Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat Bidang Kajian Kebijakan Transportasi

Pelajaran dari LRT Palembang

Kompas.com - 04/01/2023, 10:54 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

LRT (light rapid transit) Palembang menjadi LRT pertama di Indonesia. Semenjak Januari 2019, mulai beroperasi penuh melayani masyarakat.

Setelah hampir 3-4 tahun diragukan manfaatnya dalam sistem pergerakan Kota Palembang (2019-2022), kini keberadaan LRT Palembang masuk dalam babak baru setelah muncul feeder berupa mikrolet yang dioperasionalkan secara modern dan mengutamakan kenyamanan pengguna.

Sistem pembayarannya menggunakan QRIS dan hanya akan mengangkut 8-9 penumpang dalam setiap perjalanannya.

Angkot feeder LRT yang disiapkan oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk memaksimalkan Gerakan Nasional Kembali ke Angkutan Umum (GNKAU) di Palembang, Sabtu (10/12/2022).KOMPAS.COM/AJI YK PUTRA Angkot feeder LRT yang disiapkan oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk memaksimalkan Gerakan Nasional Kembali ke Angkutan Umum (GNKAU) di Palembang, Sabtu (10/12/2022).
LRT Palembang memang menjadi pertaruhan bagi Kementerian Perhubungan (Kemenhub), apakah mampu membangun transportasi modern di luar Jawa untuk melayani kota-kota Metropolitan di luar Jabodetabek bahkan di luar Pulau Jawa.

Sebab LRT Palembang bukanlah melayani kebutuhan pergerakan. Namun, menciptakan sistem pergerakan baru (to create demand).

Di sinilah letak dari tantangan transportasi perkotaan di Indonesia secara umum. Pola pergerakan yang sangat acak dan atomization (individual) telah melahirkan ketidakteraturan pola pergerakan.

Sehingga mengubahnya menjadi massification (masal) dan teratur menjadi tantangan yang sangat kompleks.

Jika tidak dilakukan secara sistematis dan integratif, maka secara finansial, transportasi publik akan terus menelan biaya besar dalam pembangunan dan pengoperasionalannya.

Akan tetapi, jika tepat dalam membangun sistem layanannya, maka mengoperasionalkan transportasi publik akan menjadi relatif mudah dan menimbulkan keteraturan sistem pergerakan.

Secara tidak langsung juga akan menghadirkan sistem ekonomi baru bagi kota dan pemerintah kota. Sebab setiap kota memiliki jutaan perjalanan per hari. Setiap pergerakan memiliki nilai dalam rupiah.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Regional
Rahasia Satu Abad NU

Rahasia Satu Abad NU

Regional
Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.