Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Reklame Rokok di Solo Bakal Diatur Jarak Per 200 Meter Area Sekolah, Ini Kata Asosiasi Perusahaan Iklan

Kompas.com - 20/12/2022, 17:13 WIB
Fristin Intan Sulistyowati,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

SOLO, KOMPAS.com - Pemasangan reklame atau produk rokok di Kota Solo, Jawa Tengah, bakal dibatasi jaraknya.

Hal ini tertuang dalam Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Reklame sebagai pengganti Perda No 5 Tahun 2012 tentang Reklame.

Rencana ini tertulis dalam beberapa poin yang masih digodok oleh Panitia khusus (Pansus) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Solo, untuk kepastian hukum dan pengawasan pelaksanaan secara efektif.

Baca juga: Bea Cukai Sita 49.486 Batang Rokok Ilegal di Lumajang, Dikirim dari Madura

Ketua Pansus Raperda Reklame Wahyu Haryanto mengatakan, ada beberapa poin mengalami perubahan. Seperti halnya, dihilangkan kewajiban penyedia jasa reklame membayar Uang Jaminan Bongkar (UJB) yang nilainya mencapai Rp 4 miliar.

"Sebab, UJB ini tidak diatur dalam hubungan keuangan, baik pusat maupun daerah," jelasnya.

"Maka dari itu, untuk poin tersebut kita revisi. namun sebagai penggantinya, ada pasal yang mengatakan apabila reklame milik swasta yang sudah habis masa izinnya, kemudian tidak dilakukan pembongkaran, ini akan menjadi aset Pemkot," papar Wahyu.

Kemudian, poin yang direvisi adalah terkait larangan iklan rokok, aturan perda ini diatur iklan rokok tidak boleh berada di radius 200 meter dari area sekolah. Itu tertulis pada Pasal 36 ayat 2 dalam Raperda tersebut.

"Ini kita lakukan untuk mendukung upaya Solo menjadi KLA (Kota Layak Anak)," ujarnya.

Pembahasan juga membahas permohonan titik non-strategis, mulai batasan waktunya yang selama ini tertuang dalam perwali akan dimasukkan dalam Perda.

Baca juga: Cukai Rokok Elektrik Naik 15 Persen, Ini Rincian Harga Eceran 2023

"Sehingga, teman-teman pemerintah ketika melaksanakan Perda ini tidak perlu penafsiran-penafsiran lagi, tetapi sudah ada pembatasan," ujarnya.

Wahyu mengatakan, untuk pembahasan Raperda inisiatif dari Pemerintah Kota (Pemkot) Surakarta ini akan rampung pada bulan Desember, sehingga tahun depan bisa digelar paripurna guna mengesahkan Raperda ini.

Sementara itu, Anggota Asosiasi Perusahaan dan Praktisi Periklanan Solo (Asppro), Ginda Ferachtriawan, mengatakan, aturan baru soal iklan rokok membingungkan.

Meskipun sebenarnya aturan ini didukung pihaknya, perlu diberlakukan solusi yang lebih tepat.

Ia menyarankan untuk lebih menekankan aturan yang langsung menegaskan titik mana saja yang dilarang untuk pemasangan reklame rokok. Sebab, jumlah sekolah dengan luasan wilayah di Solo, Jawa Tengah, maka kemungkinan besar bakal banyaknya pelanggaran karena aturan yang kurang mendetail.

"Itu akan lebih memberi kepastian kepada kami sebagai biro iklan (titik larangan). Perlu dicermati adalah soal radius itu, tanpa menyebut ukuran dan jenis iklannya seperti apa. Kalau kita compare, maka jumlah SD di Solo saja ada 150 titik. Belum SMP, SMA, TK dan Paud, serta Kampus," ujarnya.

Baca juga: Wajib Tahu, Bahaya Vape pada Perempuan Setara Rokok Tembakau

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Malam Ini Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Lagi, Semburkan Abu Tebal 900 Meter

Malam Ini Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus Lagi, Semburkan Abu Tebal 900 Meter

Regional
Sejarah Kabupaten Semarang

Sejarah Kabupaten Semarang

Regional
Sudah Berkeluarga, Oknum Guru di Bengkulu Tega Cabuli Siswinya Sendiri

Sudah Berkeluarga, Oknum Guru di Bengkulu Tega Cabuli Siswinya Sendiri

Regional
Lewat Inovasi Penanganan Stunting, Pemkot Semarang Raih Penghargaan Pelayanan Publik dari PBB

Lewat Inovasi Penanganan Stunting, Pemkot Semarang Raih Penghargaan Pelayanan Publik dari PBB

Kilas Daerah
6 Venue Event Populer di Kota Tangerang, Cocok untuk Segala Acara

6 Venue Event Populer di Kota Tangerang, Cocok untuk Segala Acara

Regional
Bayi Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan di Depan Kapel Ende

Bayi Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan di Depan Kapel Ende

Regional
Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Gunung Lewotobi Laki-laki Diperpanjang

Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Gunung Lewotobi Laki-laki Diperpanjang

Regional
Ramai soal Judi Online, Kapolda Jateng: Apabila Ada Jajaran yang Terlibat Saya Copot

Ramai soal Judi Online, Kapolda Jateng: Apabila Ada Jajaran yang Terlibat Saya Copot

Regional
Polisi Buru Pria Penghuni Kontrakan Tempat Terapis Ditemukan Tewas Dilakban dan Diikat

Polisi Buru Pria Penghuni Kontrakan Tempat Terapis Ditemukan Tewas Dilakban dan Diikat

Regional
Ribuan Aduan Masuk ke Posko PPDB Jateng, Apa yang Menjadi Keluhan?

Ribuan Aduan Masuk ke Posko PPDB Jateng, Apa yang Menjadi Keluhan?

Regional
Aksi Istri Gunduli Diduga Pelakor di OKI Sumsel, Dilaporkan Korban ke Polisi

Aksi Istri Gunduli Diduga Pelakor di OKI Sumsel, Dilaporkan Korban ke Polisi

Regional
Kaesang Beri Surat Tugas ke Sekar Tandjung untuk Maju ke Pilkada Solo

Kaesang Beri Surat Tugas ke Sekar Tandjung untuk Maju ke Pilkada Solo

Regional
Rumah Penjahit di Salatiga Terbakar, Bahan untuk Seragam Sekolah Ludes

Rumah Penjahit di Salatiga Terbakar, Bahan untuk Seragam Sekolah Ludes

Regional
Update Haji Purworejo 2024: 2 Meninggal di Tanah Suci, Seorang Lainnya Dirawat di Arab Saudi

Update Haji Purworejo 2024: 2 Meninggal di Tanah Suci, Seorang Lainnya Dirawat di Arab Saudi

Regional
Kejari Dumai Tahan 2 Tersangka Korupsi Dana Hibah Majelis Taklim

Kejari Dumai Tahan 2 Tersangka Korupsi Dana Hibah Majelis Taklim

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com