Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Prostitusi Anak di Balik Tewasnya Tamu Hotel dari Lantai 5 di Palembang

Kompas.com - 07/12/2022, 05:45 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Bagas Ramadhani Putra (21) dan rekannya, MDP (17) ditangkap atas tuduhan pembunuhan seorang tamu hotel di Palembang, Sumatera Selatan.

Korban, MN (26) awalnya ditemukan terjatuh dari lantai lima di hotel yang ada di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Palembang pada Jumat (2/12/2022) malam.

Ia kemudian dinyatakan tewas dengan luka parah di bagian kepala. Sempat ada dugaan korban bunuh diri, namun dari hasil penyelidikan polisi, korban didorong oleh kedua pelaku dari lantai lima.

Baca juga: Pengakuan Pemuda yang Dorong Tamu Hotel dari Lantai 5: Karena Pacar Saya Open BO Tanpa Ngomong

Prostitusi anak usia 16 tahun

Kasus tersebut berawal saat MN kencan dengan seorang perempuan, SR (16) yang ia kenal melalui aplikasi online. Mereka pun sepakat kencan dengan tarif Rp 800.000.

Tenyata hal kencan tersebut membuat emosi Bagas yang tak lain pacar SR. Ia mengaku sudah tiga bulan menjalin hubungan asmara dengan SR.

Selama pacaran, Bagas juga menjual kekasihnya ke pria hidung belang melalui aplikasi online dengan tarif Rp 800.000 untuk sekali kencan.

Namun kencan antara MN dengan SR yang terjadi pada Jumat malam tak diketahui oleh Bagas. Hal itu menyulut emosi Bagas.

Baca juga: Pengakuan Pemuda yang Dorong Tamu Hotel dari Lantai 5: Karena Pacar Saya Open BO Tanpa Ngomong

Ditemani rekannya, MDP yang baru putus sekolah, Bagas mendatangi kamar hotel tempat SR kencan dengan MR.

“Tapi waktu malam itu dia diam-diam open BO dan dipesan korban saya kesal langsung mendatangi hotel. Saya sempat ribut dulu dengan SR,” ungkap Bagas saat di Polsek Ilir Timur 1, Palembang pada Selasa (6/12/2022).

Saat datang ke hotel, Bagas sempat mengetuk pintu kamar namun tak ada jawaban. Ia semakin emosi karena pintu dibuka cukup lama.

Saat SR membuka pintu kamar, pelaku langsung melabrak MN hingga keduanya pun berkelahi.

Trenyata Bagas kalah dan terjatuh karena tubuh korban lebih besar darinya, hingga ia meminta pertolongan MDP.

Baca juga: Bukan Bunuh Diri, Tamu Hotel di Palembang yang Jatuh dari Lantai 5 Ternyata Dibunuh Muncikari

“MDP waktu itu di luar saya langsung panggil, kami keroyok korban sampai ia terdorong ke dekat jendela. Kemudian kami dorong sampai jatuh,” ujar dia.

“Tapi malam itu dia tidak bilang ke saya, jadi saya kesal,” ucap pemuda ini.

Motif Bagas dibenarkan oleh Kapolrestabes Palembang Kombes Pol Mokhamad Ngajib. Ia mengatakan, motif penganiayaan itu dikarenakan pelaku Bagas kesal terhadap korban yang kencan dengan SR tanpa sepengetahuannya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Regional
2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

Regional
Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Regional
Pangdam Kasuari Ingatkan Prajurit Kodam Tetap Waspada setelah Perubahan KKB Jadi OPM

Pangdam Kasuari Ingatkan Prajurit Kodam Tetap Waspada setelah Perubahan KKB Jadi OPM

Regional
Mentan Puji Merauke sebagai Surganya Pertanian

Mentan Puji Merauke sebagai Surganya Pertanian

Regional
Mantan Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo Maju Lagi dalam Pilkada 2024

Mantan Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo Maju Lagi dalam Pilkada 2024

Regional
50.000 Warga di Lebong Bengkulu Terendam Banjir, 2 Kecamatan Terisolasi

50.000 Warga di Lebong Bengkulu Terendam Banjir, 2 Kecamatan Terisolasi

Regional
Misteri Pembunuhan Ibu dan Anaknya di Palembang, Ada Pisau Berlumurah Darah dan Sandal di TKP

Misteri Pembunuhan Ibu dan Anaknya di Palembang, Ada Pisau Berlumurah Darah dan Sandal di TKP

Regional
Bertemu Pembunuh Ibu dan Kakaknya, Bocah di Palembang Telepon Ayah Sambil Ketakutan

Bertemu Pembunuh Ibu dan Kakaknya, Bocah di Palembang Telepon Ayah Sambil Ketakutan

Regional
Anggota Polres Yahukimo Bripda OB Meninggal Dianiaya OTK

Anggota Polres Yahukimo Bripda OB Meninggal Dianiaya OTK

Regional
Mantan Ketua KONI Tersangka Korupsi Dana Hibah Ditahan Kejati Sumsel

Mantan Ketua KONI Tersangka Korupsi Dana Hibah Ditahan Kejati Sumsel

Regional
26 Pekerja Migran Asal NTT Meninggal di Luar Negeri dalam 4 Bulan

26 Pekerja Migran Asal NTT Meninggal di Luar Negeri dalam 4 Bulan

Regional
Perincian Sanksi untuk ASN di Semarang apabila Bolos di Hari Pertama Kerja Usai Lebaran 2024

Perincian Sanksi untuk ASN di Semarang apabila Bolos di Hari Pertama Kerja Usai Lebaran 2024

Regional
127 Perusahaan di Jateng Bermasalah soal THR, Paling Banyak Kota Semarang

127 Perusahaan di Jateng Bermasalah soal THR, Paling Banyak Kota Semarang

Regional
Kisah Jumadi, Mudik Jalan Kaki 4 Hari 4 Malam dari Jambi ke Lubuk Linggau karena Upah Kerja Tak Dibayar

Kisah Jumadi, Mudik Jalan Kaki 4 Hari 4 Malam dari Jambi ke Lubuk Linggau karena Upah Kerja Tak Dibayar

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com