Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER NUSANTARA] Gempa Guncang Garut | Sopir Taksi Online Dianiaya hingga Tewas di Parkiran Kafe

Kompas.com - 04/12/2022, 06:06 WIB
Reza Kurnia Darmawan

Editor

KOMPAS.com - Gempa dengan magnitudo 6,4 mengguncang Kabupaten Garut, Jawa Barat (Jabar), Sabtu (3/12/2022).

Berdasarkan keterangan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), gempa bumi ini terjadi pukul 16.49 WIB.

Adapun lokasi gempa berada di 46 kilometer barat daya Garut.

Berita lainnya, seorang sopir taksi online, Yusuf (30), tewas dianiaya di parkiran kafe di Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah (Jateng).

Buntut kejadian tersebut, para pengusaha karaoke di Purworejo diminta untuk menutup sementara usaha mereka selama tujuh hari.

Instruksi itu merupakan hasil dari pembinaan pengusaha karaoke yang dihadiri unsur TNI, polisi, stakeholder perizinan, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR), serta pihak pariwisata di Kantor Satpol PP Purworejo, Jumat (2/12/2022) sore.

Berikut berita-berita yang menjadi sorotan pembaca Kompas.com pada Sabtu (3/12/2022).

1. Gempa magnitudo 6,4 guncang Garut


Kabupaten Garut pada Sabtu sore diguncang gempa bermagnitudo 6,4. Gempa bumi ini terjadi pukul 16.49 WIB

BMKG dalam keterangannya mengatakan bahwa gempa ini terjadi pada 46 kilometer barat daya Garut.

"Kedalaman 106 kilometer," ujar BMKG dalam unggahannya di Twitter, Sabtu.

Baca selengkapnya: Gempa Magnitudo 6.4 Terjadi di Barat Daya Garut

2. Buntut sopir taksi online tewas dianiaya di parkiran kafe, pengusaha karaoke diminta tutup 7 hari

Tewasnya sopir taksi online yang dianiyaya disebuah tempat karaoke beberapa waktu yang lalu menjadi perhatian publik. Untuk itu belasan  pengusaha karaoke di Kabupaten Purworejo melakukan pertemuan dengan sejumlah OPD terkait. KOMPAS.COM/BAYUAPRILIANO Tewasnya sopir taksi online yang dianiyaya disebuah tempat karaoke beberapa waktu yang lalu menjadi perhatian publik. Untuk itu belasan pengusaha karaoke di Kabupaten Purworejo melakukan pertemuan dengan sejumlah OPD terkait.

Akibat peristiwa tewasnya seorang pengemudi taksi online yang dianiaya di halaman tempat karaoke di Purworejo, para pengusaha karaoke diminta untuk menutup sementara usaha mereka selama tujuh hari.

Hal tersebut mengemuka dalam pembinaan pengusaha karaoke yang dihadiri unsur TNI, polisi, stakeholder perizinan, DPUPR, pihak pariwisata di Kantor Satpol PP Purworejo, Jumat sore.

"Dalam rangka imbauan untuk menjaga kondusivitas daerah, tadi kita sampaikan bersama yang intinya guna mencegah situasi yang tidak terkendali kita mohon para pengusaha karaoke menghentikan kegiatannya selama tujuh hari,” ucap Kepala Satpol PP Damkar Kabupaten Purworejo Hariyono.

Selain membahas soal perizinan, para pemilik usaha karaoke juga sepakat membentuk paguyuban.

Langkah tersebut diambil untuk mempermudah komunikasi serta mendiskusikan keterkaitan dengan hal-hal yang ada dalam kegiatan usaha karaoke.

Baca selengkapnya: Sopir Taksi Online Dianiaya hingga Tewas di Parkiran Kafe, Para Pengusaha Karaoke Diminta Tutup 7 Hari

Halaman:


Terkini Lainnya

Pria di Banten Bunuh Kekasih Sesama Jenisnya Divonis 14 Tahun Penjara

Pria di Banten Bunuh Kekasih Sesama Jenisnya Divonis 14 Tahun Penjara

Regional
Bertemu Kaesang, Rektor Unsa Sebut Dapat Mandat Jalani Komunikasi dengan Parpol Lain

Bertemu Kaesang, Rektor Unsa Sebut Dapat Mandat Jalani Komunikasi dengan Parpol Lain

Regional
Saat Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh, Siswa Belajar di Mushala dan Perpustakaan

Saat Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh, Siswa Belajar di Mushala dan Perpustakaan

Regional
Ketika Kapolda Banten Dibikin Resah dengan Geng Motor...

Ketika Kapolda Banten Dibikin Resah dengan Geng Motor...

Regional
Pj Bupati Janji Siswa SD di Kampar Tak Akan Lagi Belajar di Bekas WC

Pj Bupati Janji Siswa SD di Kampar Tak Akan Lagi Belajar di Bekas WC

Regional
Ditemukan Tewas Dalam Sumur, Evakuasi Jenazah Mbak Temu Butuh Waktu 45 Menit

Ditemukan Tewas Dalam Sumur, Evakuasi Jenazah Mbak Temu Butuh Waktu 45 Menit

Regional
SMP di Kendal Diduga Wajibkan Siswa Baru Beli Seragam, Disdikbud Ungkap Kejadian Sebenarnya

SMP di Kendal Diduga Wajibkan Siswa Baru Beli Seragam, Disdikbud Ungkap Kejadian Sebenarnya

Regional
Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane, Diganti Barikade Penghalau Sampah

Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane, Diganti Barikade Penghalau Sampah

Regional
Masa Jabatan Kades Diperpanjang, Bupati Semarang Minta Tuntaskan 'Stunting' dan Kemiskinan Ekstrem

Masa Jabatan Kades Diperpanjang, Bupati Semarang Minta Tuntaskan "Stunting" dan Kemiskinan Ekstrem

Regional
Penyelundupan 16.000 Benih Lobster Digagalkan di Cilacap, Potensi Kerugian Negara Rp 1,6 Miliar

Penyelundupan 16.000 Benih Lobster Digagalkan di Cilacap, Potensi Kerugian Negara Rp 1,6 Miliar

Regional
Kopi di Sumsel Tembus Rp 130.000 Per Kg, Pengusaha Kedai di Palembang Pilih Tak Naikkan Harga

Kopi di Sumsel Tembus Rp 130.000 Per Kg, Pengusaha Kedai di Palembang Pilih Tak Naikkan Harga

Regional
Didemo Orangtua, Pemkot Jambi Janji Tindak Lanjuti Perkara di SDN 212

Didemo Orangtua, Pemkot Jambi Janji Tindak Lanjuti Perkara di SDN 212

Regional
Berdiri Hampir 40 Tahun, Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh

Berdiri Hampir 40 Tahun, Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh

Regional
Tugu Soekarno di Palangkaraya: Daya Tarik, Letak, dan Rute 

Tugu Soekarno di Palangkaraya: Daya Tarik, Letak, dan Rute 

Regional
Harga Cabai Merah di Pangkalpinang Naik Rp 15.000 Per Kg, Apa Kata Wali Kota?

Harga Cabai Merah di Pangkalpinang Naik Rp 15.000 Per Kg, Apa Kata Wali Kota?

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com