Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Anak 13 Tahun Disetubuhi hingga Hamil 5 Bulan, Pelaku Ternyata Pengurus Ternak Milik Orangtua Korban

Kompas.com - 30/11/2022, 13:18 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

TARAKAN, KOMPAS.com – Kepolisian Sektor Tarakan Timur, Kota Tarakan, Kalimantan Utara, mengamankan seorang pria, terduga pelaku persetubuhan terhadap anak berusia 13 tahun.

Kapolsek Tarakan Timur, Iptu Gian Evla Tama, mengungkapkan, pelaku merupakan pekerja di rumah korban.

"Pelakunya ini sudah dewasa dan bekerja pada orangtua korban. Dia mencari rumput untuk ternak milik orangtua korban. Bisa dikatakan pengurus ternak,’’ katanya, dikonfirmasi Rabu (30/11/2022).

Saat ini, Polisi masih mendalami motif dan menggali kronologi peristiwa tersebut. Gian menjelaskan unit PPA masih kesulitan mendapatkan keterangan dari korban.

Baca juga: Pelaku Pemerkosaan Siswi SD di Bantul Ternyata Tahanan yang Sedang Cuti Bersyarat

Saat dimintai keterangan, korban terkesan tertutup dan hanya menjawab sekadarnya. Sehingga polisi butuh waktu, untuk membuat terang kasus asusila ini.

‘’Yang kita tahu sementara ini, bahwa korban diduga melakukan persetubuhan beberapa kali. Salah satunya di rumahnya ketika kedua orangtuanya keluar. Kondisinya saat ini, sudah mengandung usia lima bulan,’’ujarnya lagi.

Selain itu, korban juga terkesan enggan menjawab pertanyaan pertanyaan dari petugas. Menurutnya, korban hanya memandang kedua orangtuanya, seakan -kan meminta agar mereka mewakilinya untuk menjawab semua pertanyaan yang diajukan.

Mengingat kondisi kehamilannya, polisi meminta agar kedua orangtua korban melakukan pengawasan ketat di rumah, dan terus berkoordinasi dengan unit PPA.

Sementara itu, di hadapan polisi, pelaku mengaku menjalin hubungan asmara dengan korban. Sehingga mereka melakukan perbuatan tak senonoh tersebut atas dasar suka sama suka.

"Keterangannya berbeda sedikit dengan keterangan korban yang kami dapat. Korban mengaku tidak berpacaran. Ia mengaku dipaksa dan ada ancaman. Sayangnya masih terlalu sedikit info yang kita dapat,’’kata Gian.

Gian kembali menegaskan, Polisi masih melakukan pemeriksaan mendalam terhadap korban dengan pendampingan PPA.

‘’Korban ini sangat sensitif ketika pertanyaan mengarah pada kejadian yang dialaminya. Petugas harus mengajaknya bercerita hal lain dulu, baru sesekali kembali ke materi. Kita masih kesulitan mendapat kronologis lengkap dari korban,’’ lanjutnya.

Baca juga: Suami Bebas karena Salah Prosedur, Ibu Korban Pemerkosaan di Sukabumi Berharap Penahanan Dilanjutkan

Kasus ini terungkap dari kecurigaan orangtua korban yang melihat perubahan perilaku dan bentuk tubuh sang anak dari hari ke hari.

Orangtua pun mendesak anaknya untuk menceritakan perubahan tersebut. Lalu korban bersedia untuk mengatakannya.

‘’Selama ini, sebenarnya korban tahu kalau dia hamil. Tapi rasa takutnya pada orangtuanya lebih besar. Sehingga ia memendam semua dan memilih terus berdiam diri, sampai akhirnya terungkap oleh kedua orangtuanya,’’ tuturnya.

Saat ini, pelaku diamankan di Mapolsek Tarakan Timur. Pelaku disangkakan Pasal 82 Ayat 1 juncto Pasal 76 E UURI Nomor 17 Tahun 20116 tentang Perubahan UU RI Nomor 23 Tahun 2022 tentang Perlindungan Anak.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

10.700 Vaksin Hewan Penular Rabies Diperkirakan Tiba di Sikka Awal Mei

10.700 Vaksin Hewan Penular Rabies Diperkirakan Tiba di Sikka Awal Mei

Regional
Bermesraan, 4 Pelanggar Syariat Islam di Banda Aceh Dicambuk 17 Kali

Bermesraan, 4 Pelanggar Syariat Islam di Banda Aceh Dicambuk 17 Kali

Regional
Bupati HST Minta Kader PKK Tingkatkan Sinergi dengan Masyarakat dan Stakeholder

Bupati HST Minta Kader PKK Tingkatkan Sinergi dengan Masyarakat dan Stakeholder

Regional
Bupati Ipuk Raih Satyalancana, Pemkab Banyuwangi Jadi Kabupaten Berkinerja Terbaik se-Indonesia 

Bupati Ipuk Raih Satyalancana, Pemkab Banyuwangi Jadi Kabupaten Berkinerja Terbaik se-Indonesia 

Regional
RSUD dr R Soetijono Blora Luncurkan “Si Sedap”, Bupati Arief: Lakukan Terus Inovasi dan Terobosan Layanan kesehatan

RSUD dr R Soetijono Blora Luncurkan “Si Sedap”, Bupati Arief: Lakukan Terus Inovasi dan Terobosan Layanan kesehatan

Regional
Skenario Golkar, Siap Jadi Wakil jika Bambang Pacul Maju di Pilkada Jateng 2024

Skenario Golkar, Siap Jadi Wakil jika Bambang Pacul Maju di Pilkada Jateng 2024

Regional
Kisah Adi Latif Mashudi, Tinggalkan Korea Selatan Saat Bergaji Puluhan Juta Rupiah demi Jadi Petani di Blora (Bagian 1)

Kisah Adi Latif Mashudi, Tinggalkan Korea Selatan Saat Bergaji Puluhan Juta Rupiah demi Jadi Petani di Blora (Bagian 1)

Regional
Bawaslu Bangka Belitung Rekrut 141 Panwascam, Digaji Rp 2,2 Juta

Bawaslu Bangka Belitung Rekrut 141 Panwascam, Digaji Rp 2,2 Juta

Regional
Polemik Bantuan Bencana di Pesisir Selatan, Warga Demo Minta Camat Dicopot

Polemik Bantuan Bencana di Pesisir Selatan, Warga Demo Minta Camat Dicopot

Regional
Pengakuan Pelaku Pemerkosa Siswi SMP di Demak, Ikut Nafsu Lihat Korban Bersetubuh

Pengakuan Pelaku Pemerkosa Siswi SMP di Demak, Ikut Nafsu Lihat Korban Bersetubuh

Regional
Raih Peringkat 2 dalam Penghargaan EPPD 2023, Pemkab Wonogiri Diberi Gelar Kinerja Tinggi

Raih Peringkat 2 dalam Penghargaan EPPD 2023, Pemkab Wonogiri Diberi Gelar Kinerja Tinggi

Kilas Daerah
Imbas OTT Pungli, Polisi Geledah 3 Kantor di Kemenhub Bengkulu

Imbas OTT Pungli, Polisi Geledah 3 Kantor di Kemenhub Bengkulu

Regional
Sejak Dipimpin Nana Sudjana pada September 2023, Pemprov Jateng Raih 10 Penghargaan

Sejak Dipimpin Nana Sudjana pada September 2023, Pemprov Jateng Raih 10 Penghargaan

Regional
KM Bukit Raya Terbakar, Pelni Pastikan Tidak Ada Korban Jiwa dan Terluka

KM Bukit Raya Terbakar, Pelni Pastikan Tidak Ada Korban Jiwa dan Terluka

Regional
Keruk Lahar Dingin Marapi, Operator Eskavator Tewas Terseret Arus Sungai

Keruk Lahar Dingin Marapi, Operator Eskavator Tewas Terseret Arus Sungai

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com