Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Siswi SMA di Bima Keroyok Temannya, Bermula Cekcok di WhatsApp

Kompas.com - 29/11/2022, 17:41 WIB
Junaidin,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

BIMA, KOMPAS.com - Lima orang siswi Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) di Kota Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) mengeroyok seorang siswi berinisial PR.

Akibat pengeroyokan tersebut korban mengalami luka memar di tangan hingga takut masuk ke sekolah.

Baca juga: Banjir Bandang Rendam 30 Rumah di Bima, BPBD Soroti Alih Fungsi Lahan

Kepala SMAN 4 Kota Bima Siti Maryatun mengemukakan, peristiwa pengeroyokan itu terjadi pada Senin (28/11/2022).

Pengeroyokan bermula cekcok antara korban dan para pelaku melalui pesan WhatsApp.

Lima orang siswi kemudian memanggil PR pada keesokan harinya karena diduga ada kata-kata yang membuat mereka marah.

Baca juga: Wakil Gubernur NTB Akui Mundur dari Ketua DPW NasDem NTB

Mereka kemudian melakukan aksi pengeroyokan hingga membuat korban jatuh tersungkur dan mengalami luka memar di tangan.

Usai kejadian itu, tepatnya Selasa (29/11/2022), pihak sekolah melayangkan surat panggilan untuk orangtua korban dan para pelaku.

"Kita mau mediasi cuma orangtua korban tidak hadir, jadi sementara kita skorsing dulu lima pelaku ini," ujarnya, Selasa (29/11/2022).

Baca juga: Dokter di Bima Demo Tolak RUU Omnibus Law Kesehatan


Maryatun mengakui, dari lima orang siswi yang terlibat kasus pengeroyokan tersebut, dua di antaranya pernah melakukan pelanggaran serupa sebelumnya, sehingga terancam dikeluarkan.

Meski begitu, lanjut dia, pihaknya masih akan mengutamakan upaya mediasi untuk mencari jalan keluar terbaik.

Terkait informasi bahwa orangtua korban sudah mengadukan persoalan ini ke Unit PPA Polres Bima Kota, Maryatun tak ingin berkomentar. Menurutnya itu menjadi hak setiap orang termasuk keluarga korban.

"Pihak sekolah maunya diselesaikan baik-baik, karena mereka ini siswi-siswi kita juga, tapi apakah dengan cara dipisah atau dibuatkan surat pernyataan, nanti kita putuskan bersama setelah ada pertemuan," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

2 Kios di Pasar Yosowilangun Lumajang Terbakar

2 Kios di Pasar Yosowilangun Lumajang Terbakar

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Petir

Regional
327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

Regional
Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Regional
Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Regional
Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Regional
Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Regional
12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

Regional
Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Regional
Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Regional
Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Regional
Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Regional
Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com