Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Temukan Banyak Gelandangan dan ODGJ Hamil Berkali-kali, Pemprov Jateng Sebut Berpotensi Lahirkan Bayi Stunting

Kompas.com - 18/11/2022, 08:22 WIB
Titis Anis Fauziyah,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Ditemukan banyak orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) dan pengemis, gelandangan, orang telantar (PGOT) di Jawa Tengah (Jateng) yang hamil berkali-kali tanpa diketahui.

Kehamilan tak diinginkan (KTD) itu berpotensi melahirkan bayi stunting. Sebagai catatan, angka prevalensi stunting di Jawa Tengah menurut Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) 2021 masih menginjak 20,9 persen.

Kepala Bidang Keluarga Berencana (KB) dan Advokasi Dinas Perempuan dan Anak (DP3AP2KB) Jateng, Yuli Arsianto mengatakan selama ini intervensi pencegahan stunting fokus mengedukasi calon pengantin, ibu hamil, pasca persalianan, dan balita.

Baca juga: 3.174 Kasus Stunting di Sikka, Pemkab: Banyak Anak Stunting dari Keluarga Mampu

“Padahal kelompok seperti penyandang disabilitas, orang dengan gangguan jiwa, dan PGOT ini lebih rentan mengalami kehamilan dan tidak mengerti persoalan stunting,” kata Yuli kepada Kompas.com (17/11/2022).

Untuk itu, Pemprov Jateng berinisiatif menyasar kelompok rentan seperti ODGJ, PGOT, warga miskin, terlalu muda, terlalu tua, terlalu dekat, terlalu banyak (4T) yaang berotensi tinggi melahirkan bayi stunting.

Khususnya kelompok ODGJ yang tidak memahami kondisi tubuhnya saat menjalani kehamilan. Apalagi untuk pemenuhan gizi bagi janin dan ibu hamil.

“Banyak kasus di mana ODGJ hamil berkali-kali tapi enggak tahu siapa yang menghamili. Bisa dibilang kelompok ini rawan sekali anaknya mengalami stunting,” terangnya.

Dari pengamatannya di lapangan, selain rawan menjadi korban kekerasan, sebagian ODGJ terbilang masih memiliki nafsu biologis. Sehingga terkadang ODGJ melampiaskan nafsu itu tanpa memahami konsekuensinya.

Sebagai upaya pencegahan, pihaknya melakukan edukasi KB ke panti-panti ODGJ dan PGOT di Jateng. Sebanyak 146 penerima manfaat di panti mengikuti arahan KB berupa suntik atau implant.

“Untuk kontrasepsi menyesuaikan kondisi kesehatan mereka, karena tiap orang beda-beda kondisinya dan sudah kami cek terlebih dahulu,” imbuhnya.

Sejak Oktober lalu, Yuli berkeliling mulai dari Panti Pandowo di Kudus menyasar 46 orang, Panti Mardi Utomo menyasar 47 orang, dan Panti Ngudi Rahayu sebanyak 53 orang.

Baca juga: 6 Desa di Lembata Akan Jadi Rujukan Studi Banding Penanganan Masalah Stunting

“Panti-panti berikutnya masih kami agendakan lagi,” katanya.

Pihaknya telah mengidentifikasi kelompok rentan di Jateng untuk menentukan target yang tepat untuk mendapat layanan KB.

Dalam pelaksanaan program baru cegah stunting kelompok rentan (Ceting Ketan) itu, ia bekerja sama dengan BKKBN Jateng, Dinsos Jateng, OPD kabupaten/kota, panti sosial, akademisi, dan berbagai organisasi.

Ia juga mengimbau dinas sosial dan dinas kesehatan di kabupaten atau kota untuk menggunakan kontrasepsi jangka panjang bagi kelompok tersebut.

Selain di panti, pihaknya melakukan safari pelayanan KB untuk sasaran pasangan usia subur keluarga miskin dan kelompok berisiko yang masuk kategori 4T.

“Dengan program KB yang menyasar kelompok rentan ini kami harap bisa menekan angka stunting di Jateng lebih optimal lagi,” pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Penganiayaan oleh OTK di Paniai, Seorang Tukang Ojek Meninggal Dunia

Penganiayaan oleh OTK di Paniai, Seorang Tukang Ojek Meninggal Dunia

Regional
Gibran Mengaku Sudah Komunikasi dengan Prabowo soal Putusan MK

Gibran Mengaku Sudah Komunikasi dengan Prabowo soal Putusan MK

Regional
MK Tolak Seluruh Gugatan Sengketa Pilpres 2024 Kubu Anies dan Ganjar, Gibran: Kami Tunggu Arahan Pak Prabowo

MK Tolak Seluruh Gugatan Sengketa Pilpres 2024 Kubu Anies dan Ganjar, Gibran: Kami Tunggu Arahan Pak Prabowo

Regional
Gara-gara Ditegur Saat Sabung Ayam, Pria di Sumbawa Bacok Teman

Gara-gara Ditegur Saat Sabung Ayam, Pria di Sumbawa Bacok Teman

Regional
Mama Maria Mamu Teteskan Airmata dan Ucapkan Terima Kasih Saat Terima Donasi Pembaca Kompas.com

Mama Maria Mamu Teteskan Airmata dan Ucapkan Terima Kasih Saat Terima Donasi Pembaca Kompas.com

Regional
Tagih Utang, Pemuda di Solo Ramai-ramai Rusak Rumah dan Pukul Korban

Tagih Utang, Pemuda di Solo Ramai-ramai Rusak Rumah dan Pukul Korban

Regional
Pernah Dibersihkan Pandawara, Pantai yang Sempat Dijuluki Terkotor Kembali Dipenuhi Sampah

Pernah Dibersihkan Pandawara, Pantai yang Sempat Dijuluki Terkotor Kembali Dipenuhi Sampah

Regional
Kasus Gigitan Anjing di Sikka Terus Bertambah, Kini Mencapai 917

Kasus Gigitan Anjing di Sikka Terus Bertambah, Kini Mencapai 917

Regional
Klarifikasi Wakil Dekan FKIP Unpatti Ambon soal Aksi Banting Pelantang Suara Pedemo: Itu Respons Alamiah

Klarifikasi Wakil Dekan FKIP Unpatti Ambon soal Aksi Banting Pelantang Suara Pedemo: Itu Respons Alamiah

Regional
Syarat Calon Independen di Pilgub Jateng 2024, Minimal Kantongi 1,8 Juta Dukungan

Syarat Calon Independen di Pilgub Jateng 2024, Minimal Kantongi 1,8 Juta Dukungan

Regional
Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian di Sukoharjo Terencana, Pelaku Gasak Uang THR dan Motor Milik Korban

Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian di Sukoharjo Terencana, Pelaku Gasak Uang THR dan Motor Milik Korban

Regional
Penusuk Sopir Batik Solo Trans Ditangkap, Pelaku Kubur Pisau di Kebun Belakang Rumah

Penusuk Sopir Batik Solo Trans Ditangkap, Pelaku Kubur Pisau di Kebun Belakang Rumah

Regional
Mawardi-Harnojoyo Ambil Formulir Pendaftaran Bakal Cagub-Cawagub Sumsel di PAN dan PDI-P

Mawardi-Harnojoyo Ambil Formulir Pendaftaran Bakal Cagub-Cawagub Sumsel di PAN dan PDI-P

Regional
Sekolah Diliburkan, Ribuan Guru Unjuk Rasa di Kantor Bupati Merauke

Sekolah Diliburkan, Ribuan Guru Unjuk Rasa di Kantor Bupati Merauke

Regional
Pengakuan Pria yang Bunuh Mantan Istri di Kota Mataram, Sakit Hati dan Cemburu

Pengakuan Pria yang Bunuh Mantan Istri di Kota Mataram, Sakit Hati dan Cemburu

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com