Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jembatan Hanyut Diterjang Banjir, Ratusan Siswa Terisolasi Terpaksa Jalan Kaki 10 Km ke Sekolah

Kompas.com - 01/11/2022, 08:18 WIB

POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com – Lantaran akses jalan dan jembatan penghubung antar desa dan kecamatan ambruk dan hanyut diterjang banjir bandang pekan lalu, ratusan siswa di dua dusun di Desa Kalumammang, Kecamatan Alu, Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat hingga kini masih terisolasi.

Para siswa yang biasanya naik sepeda atau ojek ke sekolah terpaksa harus menempuh perjalanan kaki hingga 10 kilometer dari desa mereka ke sekolah setiap hari.

Hingga kini, ratusan kepala keluarga di dua dusun di Desa Kalumammang masih terisolasi. Pasalnya, jembatan vital yang ambruk dan hanyut terkena air bah belum direnovasi.

Baca juga: Gedung PAUD Anyelir Masih Disegel, Murid Terpaksa Belajar di Luar meski Gerimis

Ratusan siswa SD, SMP hingga siswa SMA di dua dusun terisolasi itu kini terpaksa harus berjalan kaki 3 hingga 10 kilometer dari dusun mereka ke sekolah.

Setiap hari, para siswa yang melintasi sejumlah jembatan kecil dan sungai selebar 200 meter ini kerap menerabas arus sungai yang deras. Para siswa kerap tak bisa bersekolah saat sungai meluap lagi.

Maklum, dalam beberapa pekan terakhir kondisi cuaca ekstrem yang terjadi di sepanjang muara sungai membuat jalur sungai tak bisa dilalui pejalan kaki karena kondisi arus yang membahayakan penyeberangan.

Seorang siswa SMP Satap Bum, Tiara dan Ceria mengatakan dirinya bersama ratusan siswa lainnya yang kehilangan akses jalan dan jembatan pasca hanyut diterjang banjir bandang, terpaksa melintasi sungai yang kerap arusnya deras karena jembatan yang selama ini mereka lewati terputus akibat diterjang banjir bandang.

"Terpaksa lewat sungai sejak jembatan putus karena banjir," ucapnya.

Karena melintasi sejumlah jembatan kecil dan muara sungai, para siswa terpaksa harus buka pasang sepatu berulang kali dalam perjalanan mereka ke sekolah dan sebaliknya.

Para siswa kerap tak bisa bersekolah lantaran muara sungai meluap dan membahayakan leselamatan penyeberangan secara manual.

Siswa yang berangkat ke sekolah kerap tertahan di muara sungai terutama jika tiba-tiba muara sungai meluap lantaran hujan deras di bagian hulu sungai.

“Sering tidak bisa menyeberangi sungai karena meluap, terpaksa pulang sebelum bisa sampai ke sekolah,” jelas Ceria.

Hingga saat ini, akses jalan penghubung dua dusun tersebut masih terisolasi, masyarakat yang ingin beraktivitas secara ekonomi seperti bepergian ke pasar atau menjual hasil bumi ke pasar terpaksa harus melintasi muara sungai berarus deras.

Baca juga: Ratusan Murid di Deli Serdang Terpaksa Belajar di Teras Kelas, Tiga Warga Segel Sekolah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bocah 15 Tahun di Palembang Diperkosa 7 Remaja di Rumah Kosong, 2 Pelaku Berusia 12 Tahun

Bocah 15 Tahun di Palembang Diperkosa 7 Remaja di Rumah Kosong, 2 Pelaku Berusia 12 Tahun

Regional
Kisah Pilu Gadis di Palembang Diperkosa 7 Orang di Rumah Kosong, 2 Pelaku Bocah Berusia 12 Tahun

Kisah Pilu Gadis di Palembang Diperkosa 7 Orang di Rumah Kosong, 2 Pelaku Bocah Berusia 12 Tahun

Regional
Siswi SMA di Riau Dilaporkan Hilang Sejak 9 Januari, Tinggalkan Surat untuk Ibunda

Siswi SMA di Riau Dilaporkan Hilang Sejak 9 Januari, Tinggalkan Surat untuk Ibunda

Regional
Bus Persis Solo Diserang di Tangerang, Kaesang Janji Beli Bus Baru dan Larang Aksi Balas Dendam

Bus Persis Solo Diserang di Tangerang, Kaesang Janji Beli Bus Baru dan Larang Aksi Balas Dendam

Regional
5 Rumah Perkampungan Nelayan di Sikka Ludes Terbakar, Diduga karena Korselting

5 Rumah Perkampungan Nelayan di Sikka Ludes Terbakar, Diduga karena Korselting

Regional
Jembatan Putus Saat Kapolres di Papua Pegunungan Melintas, 3 Polisi dan 1 TNI Hilang

Jembatan Putus Saat Kapolres di Papua Pegunungan Melintas, 3 Polisi dan 1 TNI Hilang

Regional
414 PMI Siap Diberangkatkan ke Korsel, Bekerja di Sektor Manufaktur dan Perikanan

414 PMI Siap Diberangkatkan ke Korsel, Bekerja di Sektor Manufaktur dan Perikanan

Regional
Menteri Risma Sebut Gangguan Jiwa Bisa Disembuhkan, Minta Penderita Tak Disembunyikan

Menteri Risma Sebut Gangguan Jiwa Bisa Disembuhkan, Minta Penderita Tak Disembunyikan

Regional
Beredar Isu Percobaan Penculikan Anak di Purworejo, Polisi: Itu Hoaks

Beredar Isu Percobaan Penculikan Anak di Purworejo, Polisi: Itu Hoaks

Regional
Pria Pencari Kerang yang Hilang di Pantai Mawun NTB Ditemukan Meninggal

Pria Pencari Kerang yang Hilang di Pantai Mawun NTB Ditemukan Meninggal

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mobil Audi A8 yang Tabrak Mahasiswi Ternyata Milik Polisi | Sopir Audi A8 Sudah Izin Majikan Ikut Iring-iringan Polisi

[POPULER NUSANTARA] Mobil Audi A8 yang Tabrak Mahasiswi Ternyata Milik Polisi | Sopir Audi A8 Sudah Izin Majikan Ikut Iring-iringan Polisi

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 29 Januari 2023: Pagi Berawan dan Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 29 Januari 2023: Pagi Berawan dan Sore Hujan Petir

Regional
2,4 Juta Sapi di Jateng Jadi Sasaran Vaksinasi PMK

2,4 Juta Sapi di Jateng Jadi Sasaran Vaksinasi PMK

Regional
Sindikat Perdagangan Imigran Rohingya di Aceh Ditangkap

Sindikat Perdagangan Imigran Rohingya di Aceh Ditangkap

Regional
4 Nama Kerajaan Islam di Pulau Sumatera, Ada Kerajaan Islam Pertama di Indonesia

4 Nama Kerajaan Islam di Pulau Sumatera, Ada Kerajaan Islam Pertama di Indonesia

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.