Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Puluhan Kakaktua hingga Nuri Endemik Papua Barat Dilepasliarkan, Sebagian dari Penertiban Peredaran Ilegal

Kompas.com - 31/10/2022, 10:22 WIB
Khairina

Penulis

SORONG, KOMPAS.com- Sebanyak 83 burung endemik Papua Barat dilepasliarkan di Taman Wisata Alam, Sorong, Papua Barat.

Sebelumnya, hewan-hewan itu mengalami proses habituasi atau transit selama 2 minggu sebelum dilepasliarkan.

Ke-83 burung itu terdiri dari kakatua kuki 20 ekor, nuri kepala hitam 41 ekor, nuri kelam 7 ekor, nuri ara dada jingga 1 ekor, dan minol muka kuning 5 ekor.

Baca juga: Pelepasliaran Berkala sejak 2014, Populasi Lutung Jawa di Hutan Malang Selatan Kini Capai 100 Ekor

Pelepasliaran dilakukan oleh Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Papua Barat Johny Santoso, Geneal Manager Refinery Unit VII Kasim PT Kilang Pertamina Internasional Yusuf Mansyur, dan Pangkoarmada II Laksamana Muda TNI Irvansyah, Kamis (27/10/2022).

“83 ekor ini merupakan barang temuan dan juga barang bukti dari penertiban peredaran ilegal baik di pemukiman, bandara, kemudian juga ada translokasi dari wilayah barat. Setelah habituasi 2 minggu, hewan-hewan ini dilepasliarkan,” ujar Johny.

Baca juga: Rencana Pelepasliaran Kyai Batua Si Harimau Buntung Jadi Polemik, Komisi IV DPR RI Berencana Tinjau Langsung Kondisinya

Menurut Johny, selama 2018-2022 rata-rata 100-150 hewan yang dilepasliarkan per bulan, terdiri dari berbagai jenis, mulai dari burung hingga reptil dan mamalia.

Hewan-hewan itu sebelumnya dipelihara berbagai kalangan.

Awalnya, BBKSDA tidak melakukan proses habituasi dulu. Hewan-hewan itu dilepasliarkan langsung tetapi sering gagal karena hewan itu sering stres duluan.

Kandang karantina

Sejak 2018, BBKSDA melakukan perjanjian kerja sama dengan PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Kilang Kasim melestarikan satwa endemik secara in situ dan ek situ.

Program in situ diwujudkan dengan pelestarian satwa dengan status langka dan dilindungi,di kawasan TWA Sorong.

TWA merupakan kawasan hutan alami seluas 900 hektar, yang menjadi salah satu pusat konservasi flora dan fauna.

Untuk menunjang program in situ, tahun 2022 PT KPI memberikan dukungan dana pembangunan infrastruktur penunjang konservasi senilai Rp 500 juta untuk revitalisasi klinik karantina satwa, pengadaan alat pendukung pelepasliaran, alat pengamatan satwa, serta dukungan operasional klinik, dan rekrutmen dokter karantina hewan.

Sebelumnya, pada September 2021, PT KPI juga membantu pembangunan klinik satwa,dan pembangunan kandang karantina dan kandang penyelamatan satwa pada Juni 2022.

General Manager Refinery Unit VII Kasim Yusuf Mansyur menyatakan bantuan yang diwujudkan melalui program tanggung jawab sosial tersebut sejalan dengan kebijakan keberlanjutan perusahaan, di mana dalam menjalankan operasinya turut memperhatikan salah satu aspek ESG bidang lingkungan, mendukung pelestarian keragaman hayati.

"Langkah ini juga selaras dengan Sustainable Development Goals (SDGs) ke-15 yaitu Ekosistem Daratan, di mana secara spesifik kegiatan tersebut sebagai upaya menghentikan kehilangan keanekaragaman hayati. Rata-rata per bulan BBKSDA melepasliarkan 150 satwa endemik,"jelas Yusuf.

Halaman:


Terkini Lainnya

Terungkap, Beras Mahal dan Langka karena Produsen Sengaja Setop Suplai ke Ritel

Terungkap, Beras Mahal dan Langka karena Produsen Sengaja Setop Suplai ke Ritel

Regional
Alasan Mantan Sekda Sragen Tatag Prabawanto Mundur dari PKB

Alasan Mantan Sekda Sragen Tatag Prabawanto Mundur dari PKB

Regional
Stok Beras di Bima Menipis, Bulog Minta Pasokan 4.600 Ton dari Jatim

Stok Beras di Bima Menipis, Bulog Minta Pasokan 4.600 Ton dari Jatim

Regional
Identitas Pelaku Penganiayaan Caleg di Banjarmasin Dikantongi, Polisi Minta Segera Menyerahkan Diri

Identitas Pelaku Penganiayaan Caleg di Banjarmasin Dikantongi, Polisi Minta Segera Menyerahkan Diri

Regional
Anggota KKB Pimpinan Egianus Kogoya Ditangkap Saat Ikut Rapat Rekapitulasi Suara Pemilu

Anggota KKB Pimpinan Egianus Kogoya Ditangkap Saat Ikut Rapat Rekapitulasi Suara Pemilu

Regional
Proses Hukum Remaja Pengemudi Fortuner yang Tewaskan 2 Orang di Banjarbaru Tak Dilanjutkan, Mengapa?

Proses Hukum Remaja Pengemudi Fortuner yang Tewaskan 2 Orang di Banjarbaru Tak Dilanjutkan, Mengapa?

Regional
Kronologi Helikopter Hilang Kontak di Hutan Halmahera, Pilot Sempat Dengar Suara Ledakan

Kronologi Helikopter Hilang Kontak di Hutan Halmahera, Pilot Sempat Dengar Suara Ledakan

Regional
PLN Berkomitmen Sediakan Listrik di Daerah Pelosok, Pj Agus Fatoni Beri Dukungan Penuh

PLN Berkomitmen Sediakan Listrik di Daerah Pelosok, Pj Agus Fatoni Beri Dukungan Penuh

Regional
Respons Gibran soal Ganjar Dorong Partai Pengusung Anies-Muhaimin Gulirkan Hak Angket Selidiki Kecurangan Pemilu

Respons Gibran soal Ganjar Dorong Partai Pengusung Anies-Muhaimin Gulirkan Hak Angket Selidiki Kecurangan Pemilu

Regional
Ketua KPPS di Magelang Dipecat, Apa Sebabnya?

Ketua KPPS di Magelang Dipecat, Apa Sebabnya?

Regional
Raih Penghargaan Tokoh Peduli Kebudayaan dan Pembangunan, Kang DS: Jadi Kebanggaan dan Motivasi

Raih Penghargaan Tokoh Peduli Kebudayaan dan Pembangunan, Kang DS: Jadi Kebanggaan dan Motivasi

Regional
Bawaslu Temukan Politik Uang di 2 Kecamatan Semarang, Ini Perinciannya

Bawaslu Temukan Politik Uang di 2 Kecamatan Semarang, Ini Perinciannya

Regional
Perumda Tirta Amerta Jati Raih Keuntungan Rp 739 Juta, Bupati Jembrana Apresiasi Kepemimpinan Puriawan

Perumda Tirta Amerta Jati Raih Keuntungan Rp 739 Juta, Bupati Jembrana Apresiasi Kepemimpinan Puriawan

Regional
23 Warga Klaten Keracunan Usai Santap Pecel, 4 Masih Dirawat

23 Warga Klaten Keracunan Usai Santap Pecel, 4 Masih Dirawat

Regional
Basarnas Ternate: Pencarian Helikopter Hilang Bergantung pada Cuaca

Basarnas Ternate: Pencarian Helikopter Hilang Bergantung pada Cuaca

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com