Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Data Manifes Beda dari Jumlah Penumpang, Manajemen KM Cantika 77 Sebut Ada Kesalahan Sistem Penjualan Tiket

Kompas.com - 27/10/2022, 08:50 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - PT Dharma Indah Cabang Kupang menjelaskan mengenai perbedaan data manifes dengan tiket penjualan tiket Kapal Cantika 77 yang terbakar di perairan Kupang, Nusa Tenggara Timur.

PT Dharma adalah penanggung jawab pengelolaan KM Cantika 77.

Di dalam manifes penumpang, kapal tersebut hanya berpenumpang 167 orang. Namun, faktualnya jumlah penumpang adalah 226 orang.

Baca juga: Kapal Cantika 77 Dinyatakan Masih Laik Berlayar, Ini Penjelasan KSOP Kupang

Bagaimana bisa terjadi?

Perwakilan Kepala Cabang PT Dharma Indah Cabang Kupang, Sharen Patricia, mengatakan, perbedaan data tersebut karena kesalahan sistem dalam penjualan tiket.

Saat itu hanya satu operator yang berfungsi sehingga agen menjual tiket secara manual.

Sharen mengutarakan, dari jumlah manifes 167 orang, sehari kemudian barulah agen mengunggah data penumpang yang telah membeli tiket pada agen penjualan tiket tersebut.

"Sehingga, jumlah penumpang yang tercatat secara resmi dalam manifes kapal sebanyak 226 orang penumpang," kata dia pada Rabu (26/10//2022).

Sharen mengaku tidak menyangka terjadi musibah kapal terbakar. Namun, ia mengatakan, pihaknya siap menanggung biaya pengobatan bagi penumpang yang dirawat di rumah sakit serta memberikan santunan kepada keluarga korban.

Baca juga: Selidiki Penyebab Kebakaran Kapal Cantika 77, Polisi Periksa Kapten Kapal

Pihak perusahaan juga menyediakan kapal untuk mengantar para penumpang yang mau kembali ke kampung halamannya di Kabupaten Alor.

Ia juga mengatakan, kapasitas KM Cantika Express 77 berjumlah 416 orang. Namun demikian, pihaknya juga tidak menyalahkan sistem dan menyebut kejadian terbakarnya Cantika Express 77 merupakan musibah.

Evakuasi 319 penumpang

Kepala Kantor Pencarian dan Penyelamatan Kelas IA Kupang I Putu Sudayana menjelaskan, pihaknya fokus melakukan upaya pencarian dan penyelamatan korban KM Cantika Express 77 dibantu oleh Tim SAR Gabungan.

Pencarian akan dilakukan selama tujuh hari ke depan.

Dalam operasi evakuasi, para korban keseluruhan berjumlah 329 orang, terdiri dari korban selamat 312 orang, sedangkan korban meninggal dunia berjumlah 18 orang.

Hal tersebut diungkapkannya usai rapat koordinasi penanganan kasus terbakarnya KM Cantika Express 77 di Kantor PT Jasa Raharja Cabang NTT, Rabu 26 Oktober 2022.

Baca juga: 1 Jenazah Korban Kapal Cantika Ditemukan, Total 18 Orang Tewas

Sudayana mengatakan, untuk pencarian terhadap para korban, tim gabungan SAR menyesuaikan dengan arus laut dan arah angin dan bergerak ke arah barat.

Terhadap pencarian para korban, alutsista yang dipakai berupa dua kapal Basarnas, dua kapal milik Ditpolairud Polda NTT, dan kapal nelayan di sekitar pesisir Pantai Naikliu, Kupang.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Data Manifest Berbeda dengan Jumlah Penumpang, Begini Penjelasan Manajemen KM Cantika 77

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cerita Warga Banten Kesulitan Air hingga Harus Mencuci di Sungai

Cerita Warga Banten Kesulitan Air hingga Harus Mencuci di Sungai

Regional
Bentrok Antar-kelompok di Wouma, 2 Orang Meninggal

Bentrok Antar-kelompok di Wouma, 2 Orang Meninggal

Regional
Menaruh Curiga, 6 Siswi SMP di Purworejo Bully Teman Sekolah

Menaruh Curiga, 6 Siswi SMP di Purworejo Bully Teman Sekolah

Regional
Oknum Pegawai Bank Maluku Kuras Uang Simpanan BI Rp 1,5 Miliar untuk Main Judi Online

Oknum Pegawai Bank Maluku Kuras Uang Simpanan BI Rp 1,5 Miliar untuk Main Judi Online

Regional
Jokowi Bakal Serahkan Sapi Kurban 1,23 Ton Usai Shalat Id di Semarang

Jokowi Bakal Serahkan Sapi Kurban 1,23 Ton Usai Shalat Id di Semarang

Regional
Pj Gubernur Banten Al Muktabar: Kita Harus Terus Intens Mengendalikan Inflasi

Pj Gubernur Banten Al Muktabar: Kita Harus Terus Intens Mengendalikan Inflasi

Regional
Juleha Kulon Progo Sarankan Pisau Stainless Steel untuk Sembelih Hewan Kurban

Juleha Kulon Progo Sarankan Pisau Stainless Steel untuk Sembelih Hewan Kurban

Regional
Pemkot Pekanbaru Raih Penghargaan TPID Kinerja Terbaik Se-Sumatera, Pj Walkot Risnandar Sampaikan Pesan Ini

Pemkot Pekanbaru Raih Penghargaan TPID Kinerja Terbaik Se-Sumatera, Pj Walkot Risnandar Sampaikan Pesan Ini

Regional
3 Tahun Gaya Kepemimpinan Kang DS, Rajin Turun ke Masyarakat dan Fokus pada Pelayanan

3 Tahun Gaya Kepemimpinan Kang DS, Rajin Turun ke Masyarakat dan Fokus pada Pelayanan

Regional
Wanita Tewas Dijambret di Pekanbaru, Pelaku Ditembak

Wanita Tewas Dijambret di Pekanbaru, Pelaku Ditembak

Regional
Alasan Warga Demak Pilih Menggelandang dan Sempat Tinggal di Goa Jepara

Alasan Warga Demak Pilih Menggelandang dan Sempat Tinggal di Goa Jepara

Regional
Pantai Kubu di Kotawaringin Barat: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute 

Pantai Kubu di Kotawaringin Barat: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute 

Regional
Minum Obat Memberatkan, Mensos Minta ODGJ Pakai Metode 'Long-acting'

Minum Obat Memberatkan, Mensos Minta ODGJ Pakai Metode "Long-acting"

Regional
Gunung Lewotobi Laki-laki Kembali Meletus Malam Ini, Tinggi Kolom Abu 800 Meter

Gunung Lewotobi Laki-laki Kembali Meletus Malam Ini, Tinggi Kolom Abu 800 Meter

Regional
Jangan Pakai Kantong Plastik untuk Wadah Daging Kurban, Kenapa?

Jangan Pakai Kantong Plastik untuk Wadah Daging Kurban, Kenapa?

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com