Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dikeroyok karena Masalah Karton, Siswa Berprestasi Ini Trauma Berat dan Tetap Ikut Lomba Bahasa Inggris

Kompas.com - 24/10/2022, 17:11 WIB
Ahmad Riyadi,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

BALIKPAPAN, KOMPAS.com - Seorang siswa di salah satu SMA di Balikpapan berinisial AN (17), dikeroyok belasan siswa lain di sekolahnya karena masalah kertas karton.

Kejadian tersebut bermula saat korban dimintai tolong untuk mengambilkan kertas karton yang tergeletak di lapangan untuk digunakan sebagai kipas. Saat itu pihak sekolah tengah menggelar acara Maulid Nabi. Korban pun mengambil kertas karton tersebut dan memberikannya kepada temannya.

Namun siapa sangka, si empunya kertas karton pun datang dan marah kepada korban. Kertas karton pun langsung dikembalikan oleh korban. Namun bukannya mereda, usai kegiatan Maulid Nabi, korban justru dikeroyok di dalam kelasnya oleh belasan siswa lain.

Baca juga: Aniaya Anak Tirinya hingga Tewas, Pria Ini Sempat Ancam Istrinya

“Ini karena masalah sepele aja pak sebenarnya. Awalnya anak saya ambilkan karton di lapangan untuk kipas-kipas temannya. Nah kertas karton itu kan tergeletak, nggak ada yang punya. Nah sekalinya marah yang punya, habis itu dibalikin kertasnya itu,” kata AW, ayah korban saat dihubungi Kompas.com pada Senin (24/10/2022).

Pukulan dan tendangan pun terus dilayangkan hingga akhirnya korban mengalami luka memar di wajah dan badannya.

“Anak saya sempat melawan, karena kalau tidak bisa mati itu dikeroyok banyak begitu,” tambahnya.

Geram mengetahui putranya dianiaya, AW pun langsung melaporkan kejadian ini ke Polsek Balikpapan Barat. Saat ini anaknya mengalami trauma dan tidak mau masuk sekolah.

“Sejak kejadian itu, sampai hari ini (Senin), anak saya enggak mau turun ke sekolah. Trauma dia kasihan,” ungkapnya.

Menurut AW, anaknya merupakan sosok pendiam dan pemalu. Sehingga kecil kemungkinan putranya memiliki masalah dengan orang lain.

Tidak hanya itu saja, putranya merupakan siswa yang berprestasi di sekolah. Sejak duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) korban kerap meraih sejumlah prestasi untuk sekolahnya. Di antaranya lomba Bahasa Inggris hingga mengaji.

“Alhamdulillah Pak, dari SD itu memang dia suka ikut lomba, alhamdulillah juara. Ini baru aja dia ikut Bahasa Inggris habis dikeroyok itu. Alhamdulillah juara 1, membawa nama sekolah. Padahal kondisinya habis dikeroyok itu,” tuturnya.

AW berharap pihak sekolah juga dapat memberikan sanksi agar efek jera kepada para pelaku ini. Sebab ia khawatir ada korban selanjutnya jika hal ini dibiarkan. Termasuk aparat kepolisian juga diminta segera memberikan efek jera.

“Saya ingin efek jera saja pak buat anak-anak itu. Misalnya dikasih masuk dulu kah di sel biar dia tahu kalau berbuat jahat itu begini dampaknya. Pihak sekolah juga kasih efek jera. Tapi ini saya lagi mediasi di sekolah,” bebernya.

Baca juga: Aniaya Anak Tirinya hingga Tewas, Pria Ini Sempat Ancam Istrinya

Lantaran anaknya telah trauma, AW berencana memindahkan sekolah anaknya ke Sulawesi Selatan (Sulsel) tepatnya di Parepare. Sebab anaknya sudah sangat trauma sekolah di Balikpapan.

“Iya Pak, mau dipindahin aja ke Parepare, kampung saya. Soalnya di sini sudah trauma dia. Biar aja di sana, biar bersosialisasi dengan yang lain agar lupa masalah yang disini. Biar enggak tahu trauma lagi,” pungkasnya.

Sementara itu Kapolsek Balikpapan Barat, Kompol Djoko Purwanto membenarkan kejadian tersebut. Saat ini pihaknya telah memanggil para pelaku pengeroyokan tersebut untuk dimintai keterangan.

“Sudah kita panggil yang bersangkutan. Ada sekitar 10 orang kalaue nggak salah. Mereka itu sesama teman sekolah. Nah hari ini pihak sekolahnya juga sudah kita mintai keterangan. Semoga bisa dimediasi, karena ini kan anak-anak di bawah umur semua,” pungkasnya ditemui di Polresta Balikpapan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246 Ribu Wisatawan

Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246 Ribu Wisatawan

Regional
Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Regional
Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Regional
Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Regional
Demokrat Buka Pendaftaran Bakal Calon Bupati-Wabup Ketapang, Ada Jurnalis Mendaftar

Demokrat Buka Pendaftaran Bakal Calon Bupati-Wabup Ketapang, Ada Jurnalis Mendaftar

Regional
Kronologi Massa Rusak Mobil di Depan Polres Polman, Berawal Kasus Tabrak Lari

Kronologi Massa Rusak Mobil di Depan Polres Polman, Berawal Kasus Tabrak Lari

Regional
Eks Pangdam Pattimura, Komandan Lantamal, dan Deputi I KSP Ambil Formulir Pendaftaran Cagub di PDI-P Maluku

Eks Pangdam Pattimura, Komandan Lantamal, dan Deputi I KSP Ambil Formulir Pendaftaran Cagub di PDI-P Maluku

Regional
Jemput Kerabat Pulang Mudik, Warga Lampung Dibegal

Jemput Kerabat Pulang Mudik, Warga Lampung Dibegal

Regional
Polisi Angkat Kasus Pengadaan Laptop Fiktif Rp 1,7 M di BPBD Banten

Polisi Angkat Kasus Pengadaan Laptop Fiktif Rp 1,7 M di BPBD Banten

Regional
Pilgub NTB, Gerindra Sumbawa Deklarasi Dukungan untuk Bupati Lombok Tengah

Pilgub NTB, Gerindra Sumbawa Deklarasi Dukungan untuk Bupati Lombok Tengah

Regional
Gunung Ile Lewotolok Diguncang 55 Kali Gempa Letusan Disertai Hujan Abu

Gunung Ile Lewotolok Diguncang 55 Kali Gempa Letusan Disertai Hujan Abu

Regional
Selama Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Semarang Tembus 348 Ribu Pengunjung

Selama Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Semarang Tembus 348 Ribu Pengunjung

Regional
Hasto Sebut Jokowi Tak Bisa Langsung Bertemu Megawati, Gibran: Silaturahmi Kok Dilarang

Hasto Sebut Jokowi Tak Bisa Langsung Bertemu Megawati, Gibran: Silaturahmi Kok Dilarang

Regional
Pria di Riau Ditangkap Usai Unggah Video Editan 'MK Diskualifikasi Prabowo-Gibran'

Pria di Riau Ditangkap Usai Unggah Video Editan "MK Diskualifikasi Prabowo-Gibran"

Regional
Polisi Bongkar Makam Eks Casis TNI AL di Pemakaman Covid-19 Sawahlunto

Polisi Bongkar Makam Eks Casis TNI AL di Pemakaman Covid-19 Sawahlunto

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com