Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bayi Meninggal akibat Gagal Ginjal Akut Misterius, Ayah Ungkap Anaknya Tidak Pernah Konsumsi Sirup Parasetamol

Kompas.com - 21/10/2022, 12:40 WIB
Maya Citra Rosa

Editor

KOMPAS.com - Seorang bayi perempuan berinisial ET berusia 7 bulan lebih 2 hari meninggal dunia pada September 2022 diduga akibat acute kidney injury (AKI) atau gagal ginjal akut misterius.

Ayah sang bayi, Yusuf Maulana (44), mengungkapkan, anaknya tersebut lahir secara normal pada 23 Februari 2022, tetapi meninggal secara misterius.

"Anak saya dipanggil (meninggal) pada 25 September. Termasuk kasus yang sangat cepat," kata Yusuf kepada wartawan di Kapanewon Banguntapan, Bantul, DI Yogyakarta, pada Kamis (20/10/2022).

Yusuf menyebutkan, anaknya selalu mengikuti arahan untuk vaksin, grafik pada tabel Kartu Menuju Sehat (KMS) pun selama ini juga baik, dan tidak pernah ada riwayat sakit.

Tidak pernah konsumsi sirup parasetamol

Bahkan, anaknya tidak pernah mengonsumsi obat sirup parasetamol.

"Ibunya saja yang kalau dikaitkan parasetamolnya berupa tablet. Itu pun juga sebelum tanggal 16 September. Obat-obatan tidak pernah. Riwayat keluarga besar kami alhamdulillah bagus, tidak ada penyakit ginjal dan sebagainya, dan dokter menyatakan secara fair ini misterius," kata dia.

Baca juga: Heboh Penemuan Bayi di Area Sawah, Kondisi Tak Bernyawa dan Tersangkut Sampah di Saluran Irigasi

ET selama ini hanya mengonsumsi ASI dan makanan pendamping asi (MPASI) merek umum dan buatan sendiri di bulan September.

Menurut dia, kondisi anaknya masih baik-baik saja saat dibawa pulang beraktivitas di sekitar rumah pada 16 September lalu.

Namun, kondisi ET mulai demam pada 17 September 2022 dengan tatapan yang kosong.

Air kencing anaknya juga mulai menurun, dia sempat berpikir ini karena produksi ASI ibu yang sedikit sehingga memengaruhi urine sang anak.

"Belum ada gejala kejang yang panjang. Jadi, kami anggap ini deman biasa tertular sama kakak-kakaknya," kata dia.

Anaknya mulai mengalami kejang pada hari berikutnya selama dua hari, tapi masih mau MPASI.

Yusuf yang saat itu menilai anaknya dehidrasi, dan memberikan susu formula (sufor) untuk pertama kali.

"Anak kami hanya mencret hari Senin jam 3 sore kali pertama dikasih sufor," kata dia.

Masih di hari itu, Yusuf membawa bayinya ke klinik di Sedayu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Petir

Regional
327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

Regional
Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Regional
Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Regional
Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Regional
Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Regional
12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

Regional
Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Regional
Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Regional
Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Regional
Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Regional
Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Regional
Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com