Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hendak Mandi Pagi, Bocah di Magetan Meninggal Tersengat Aliran Listrik dari Pompa Air

Kompas.com - 20/10/2022, 16:32 WIB
Sukoco,
Krisiandi

Tim Redaksi

MAGETAN, KOMPAS.com – MHS (8) siswa sekolah dasar, warga Desa Purwodadi, Kecamatan Barat, Kabupaten Magetan, Jawa Timur didapati tergeletak tak bernyawa di depan kamar mandi.

Kasihumas Polres Magetan AKP Budi Kuncahyo mengatakan, korban diduga tewas tersengat aliran listrik dari pompa air untuk mengisi air di ember yang akan digunakan mandi.

“Kejadiannya hari ini sekitar pukul 05:30 WIB, korban mau mandi di ember depan kamar mandi karena kamar mandi sedang digunakan oleh saudaranya,” ujarnya melalui pesan singat Kamis (20/10/2022).

Baca juga: Gara-gara Bekas Ciuman di Dada Teman Perempuan, Dua Laki-laki di Semarang Duel hingga Salah Satu Tewas

Budi Kuncahyo menambahkan, korban diketahui pertama kali oleh Dwi Saputra, sepupu korban yang sedang menggunakan kamar madi.

“Saksi mendengar suara teriakan dari korban kemudian keluar dan melihat korban sudah terbaring di lantai deket dengan ember dan mesin pompa air menyala,” imbuhnya.

Melihat korban tergeletak, DS kemudian memanggil orangtuanya JM.  JM lantas mematikan pompa air yang saat itu masih menyala kemudian membawa korban ke rumah sakit terdekat.

Baca juga: Diduga Korban KDRT Suami, Perempuan di Gunungkidul Tewas

Dari hasil penyelidikan korban tewas diduga kersengat aliran listrik yang bocor dari pompa air. 

“Hasil pemeriksaan korban mengalami luka lecet pada punggung kaki kiri. Tidak ada tanda tanda penganiayaan. Dugaannya tersengat aliran listrik ” ucapnya. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sumsel Siapkan 29.000 Sapi dan 45.000 Kambing untuk Hewan Kurban

Sumsel Siapkan 29.000 Sapi dan 45.000 Kambing untuk Hewan Kurban

Regional
Pemkot Bengkulu Anggarkan Rp 20 Juta untuk Cetak Karcis Parkir

Pemkot Bengkulu Anggarkan Rp 20 Juta untuk Cetak Karcis Parkir

Regional
Hendak Dikirim ke Kalimantan, 19 Tenaga Kerja Ilegal asal Lembata Ditahan

Hendak Dikirim ke Kalimantan, 19 Tenaga Kerja Ilegal asal Lembata Ditahan

Regional
Kantor Pertanahan Kota Batam Terapkan Sertifikat Tanah Elektronik

Kantor Pertanahan Kota Batam Terapkan Sertifikat Tanah Elektronik

Regional
Seratusan Kades Datangi Pemkab Demak, Minta SK Perpanjangan Kades 2 Tahun Segera Diterbitkan

Seratusan Kades Datangi Pemkab Demak, Minta SK Perpanjangan Kades 2 Tahun Segera Diterbitkan

Regional
Kebakaran Pasar Karangkobar Banjarnegara, Pedagang Akan Direlokasi, Kerugian Capai Rp 45,7 Miliar

Kebakaran Pasar Karangkobar Banjarnegara, Pedagang Akan Direlokasi, Kerugian Capai Rp 45,7 Miliar

Regional
Sekelompok Pelajar Serang SMAN 8 Jambi, 1 Pelajar Ditangkap Polisi

Sekelompok Pelajar Serang SMAN 8 Jambi, 1 Pelajar Ditangkap Polisi

Regional
Dugaan Korupsi Lahan Hutan, Anak Bupati Solok Selatan Mangkir Lagi

Dugaan Korupsi Lahan Hutan, Anak Bupati Solok Selatan Mangkir Lagi

Regional
Nama-nama Baru Bermunculan di Bursa Pilkada Salatiga, Salah Satunya Anak Mantan Wakil Wali Kota

Nama-nama Baru Bermunculan di Bursa Pilkada Salatiga, Salah Satunya Anak Mantan Wakil Wali Kota

Regional
Setelah 5 Hari Perjalanan, Biksu Thudong Tiba di Candi Borobudur

Setelah 5 Hari Perjalanan, Biksu Thudong Tiba di Candi Borobudur

Regional
Kisah Nelayan Semarang, Cuaca Ekstrem Sempat Bikin Ragu Bisa Pergi Haji Tahun Ini

Kisah Nelayan Semarang, Cuaca Ekstrem Sempat Bikin Ragu Bisa Pergi Haji Tahun Ini

Regional
Polisi Periksa Pasangan Nikah Sesama Jenis di Halmahera Selatan

Polisi Periksa Pasangan Nikah Sesama Jenis di Halmahera Selatan

Regional
Menantu di Banyuasin Pembacok Mertua Ternyata Sering KDRT Istri

Menantu di Banyuasin Pembacok Mertua Ternyata Sering KDRT Istri

Regional
Pemkot Bandar Lampung Mulai Pembangunan Chinatown

Pemkot Bandar Lampung Mulai Pembangunan Chinatown

Regional
Baru Dikubur Sehari, Makam Mahasiswi Kedokteran UMY Dirusak secara Misterius

Baru Dikubur Sehari, Makam Mahasiswi Kedokteran UMY Dirusak secara Misterius

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com