Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Longsor Tutup Akses Jalan, Korban Banjir di Mamuju Terisolasi dan Kesulitan Dapat Bantuan

Kompas.com - 13/10/2022, 18:57 WIB
Himawan,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

MAMUJU, KOMPAS.com- Sejumlah dusun di Kecamatan Kalukku, Mamuju, terisolasi usai bencana banjir dan tanah longsor menerjang pada Selasa (11/10/2022) lalu. Akibatnya, akses jalan terputus setelah tertimpa material longsor.

Kepala Desa Pammulukan Jasmin mengatakan di wilayahnya masih ada lima dusun terdampak banjir yang terisolasi. Hal ini membuat relawan kesulitan mengirimkan bantuan.

Lima dusun tersebut yakni Betteng Baru, Rombia Apo, Tatora, Salu Dango, dan Saddang. Total ada sekitar 700 warga di lima dusun tersebut. 

Baca juga: Sintang Kalbar Kembali Banjir, Geobag yang Dibangun Kementerian PUPR Dinilai Tak Efektif

Selain akses jalan terputus, listrik yang padam juga membuat warga di lima dusun tersebut makin kesulitan. Warga pun harus berjalan kaki ke posko bantuan untuk mendapat bantuan makanan dan air bersih.

"Saya telepon ke atas agar turun jemput bantuan. Karena untuk di daerah pegunungan ada lima dusun yang tidak bisa dilalui kendaraan haya bisa jalan kaki," ujar Jasmin.

Wilayah yang terisolasi ada di Desa Sondoang dan Desa Uhaimate. Warga di desa Uhaimate harus berjalan hingga 8 kilometer agar bisa mendapat bantuan.

Umar, salah satu warga di desa Uhaimate mengatakan saat ini banyak masyarakat yang membutuhkan makanan dan air bersih.

"Butuh penerangan juga. Akses jalan juga sangat mendesak," ujar Umar.

Kepala BPBD Sulbar Amri Ekasakti mengakui masih ada beberapa wilayah di Kecamatan Kalukku yang terisolasi dan sulit ditembus setelah material longsor dan banjir menutup akses jalan. 

Namun dia mengatakan pihaknya sudah berkoordinasi dengan dinas pekerjaan umum untuk membuka akses jalan bagi warga.

"Sekarang dalam proses upaya (pembersihan) memang ada beberapa wilayah yang longsor baru alat terbatas jadi lambat," ujar Amri kepada Kompas.com.

Sementara itu, dari informasi yang dihimpun Kompas.com, material longsor juga memutus akses jalan nasional yang menghubungkan Kabupaten Mamuju dan Mamasa.

Bupati Mamuju Sutinah Suhardi mengaku bahwa minimnya alat berat membuat pihaknya kesulitan untuk membersihkan sisa material tersebut.

Hal ini membuat Sutinah masih mempertimbangkan apakah akan memperpanjang status tanggap darurat.

"Kepala PUPR sudah dibawa. Ini kita sudah komunikasi dengan balai apakah mau menurunkan alat berat karena kami tidak punya alat berat yang cukup," ujar Sutinah.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Regional
Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Regional
Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Regional
Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Regional
Aduan Tarif Parkir 'Ngepruk' di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Aduan Tarif Parkir "Ngepruk" di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Regional
Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Regional
Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Regional
5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

Regional
Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Regional
Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Regional
Toko Emas di Blora Dirampok, Pelaku Sempat Todongkan Senjata Api saat Beraksi

Toko Emas di Blora Dirampok, Pelaku Sempat Todongkan Senjata Api saat Beraksi

Regional
Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Regional
2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

Regional
Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Regional
Pangdam Kasuari Ingatkan Prajurit Kodam Tetap Waspada setelah Perubahan KKB Jadi OPM

Pangdam Kasuari Ingatkan Prajurit Kodam Tetap Waspada setelah Perubahan KKB Jadi OPM

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com