Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

7.854 Warga Terdampak Banjir, Pemkab Mamuju Tetapkan Status Tanggap Darurat

Kompas.com - 13/10/2022, 16:37 WIB
Himawan,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

MAMUJU, KOMPAS.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) merilis data terbaru jumlah warga yang terdampak korban banjir di Mamuju, Sulawesi Barat. Kepala BPBD Mamuju Muhammad Taslim mengatakan sampai saat ini ada 7.854 warga yang menjadi korban banjir. 

Selain itu 2.488 rumah warga terendam air berlumpur dengan ketinggian hingga 1,2 meter.

Jumlah warga yang tercatat menjadi korban banjir ini berasal dari Kecamatan Kalukku dan Kecamatan Mamuju.

"Ada 392 jiwa yang mengungsi di rumah kerabat dan keluarga. Ada juga yang memilih bertahan," kata Taslim, Kamis (13/10/2022).

Baca juga: Bandara Tampa Padang Mamuju Ditutup Selama 2 Hari Usai Terkena Banjir

Taslim menyebut bahwa beberapa akses jalan terputus akibat material pepohonan dan lumpur yang dibawa arus luapan sungai saat hujan deras terjadi.

Selain itu, beberapa wilayah masih terisolir setelah akses jalan terputus akibat longsor di beberapa desa.

Sementara itu Bupati Mamuju Sutinah Suhardi menetapkan status tanggap darurat bencana banjir dan tanah longsor hingga 3 hari ke depan. Namun dia berkata bahwa status ini bisa diperpanjang jika masih ada warga yang belum ditangani akibat banjir.

Sutinah mengatakan sejumlah warga di Desa Sandoang dan Pammulukang masih belum mendapatkan penanganan lantaran wilayahnya terisolir akibat akses jalan terputus.

"Makanya saya mau turun lihat kondisinya. Kalau memang ini butuh diperpanjang, (maka) diperpanjang," kata Sutinah.

Sutinah mengungkapkan bahwa kendala yang dialami warga saat ini ialah pembersihan rumah yang dipenuhi lumpur.

Selain itu terbatasnya alat berat untuk membersihkan sisa material juga membuat pemulihan akses jalan sulit ditangani dengan cepat.

"Kemarin teman-teman Damkar bersama Satpol PP sudah membersihkan dua puskesmas dan rumah-rumah masyarakat, rumah ibadah," ujar Sutinah.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Longsor Saat Ibadah Minggu di Distrik Minyambouw, 4 Warga Tertimbun

Longsor Saat Ibadah Minggu di Distrik Minyambouw, 4 Warga Tertimbun

Regional
Kakak Vina Bingung dengan Pernyataan Polisi yang Hapus 2 Nama Pelaku dalam DPO

Kakak Vina Bingung dengan Pernyataan Polisi yang Hapus 2 Nama Pelaku dalam DPO

Regional
Optimalisasi Lahan Rawa Seluas 98.400 Hektare, Pemprov Sumsel Optimistis Target Produksi 3,1 Ton GKG Tercapai

Optimalisasi Lahan Rawa Seluas 98.400 Hektare, Pemprov Sumsel Optimistis Target Produksi 3,1 Ton GKG Tercapai

Regional
Sapi Terperosok ke dalam 'Septic Tank', Damkar di Ngawi Turun Tangan

Sapi Terperosok ke dalam "Septic Tank", Damkar di Ngawi Turun Tangan

Regional
Jelang Idul Adha 2024, Sapi di Kota Malang Diberi Jamu

Jelang Idul Adha 2024, Sapi di Kota Malang Diberi Jamu

Regional
Pembunuh Gajah Ditangkap di Aceh Utara, Gading Disita di Aceh Barat

Pembunuh Gajah Ditangkap di Aceh Utara, Gading Disita di Aceh Barat

Regional
Disebut Tewas Kecelakaan, Hansip di Kuningan Ternyata Jadi Korban Pembunuhan, Sang Istri Terlibat

Disebut Tewas Kecelakaan, Hansip di Kuningan Ternyata Jadi Korban Pembunuhan, Sang Istri Terlibat

Regional
Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

Regional
Sopir Mengantuk, Calya Tabrak Pasutri di Banyumas dan Dua Orang Tewas

Sopir Mengantuk, Calya Tabrak Pasutri di Banyumas dan Dua Orang Tewas

Regional
2 Warga Tertimbun Longsor di Lampung

2 Warga Tertimbun Longsor di Lampung

Regional
Mengundurkan Diri karena UKT Mahal, Naffa: Cita-cita Saya Kuliah, tapi Tidak Terkabul

Mengundurkan Diri karena UKT Mahal, Naffa: Cita-cita Saya Kuliah, tapi Tidak Terkabul

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Regional
Mandi di Sungai Sedalir, Bocah 8 Tahun Hanyut dan Ditemukan Tewas

Mandi di Sungai Sedalir, Bocah 8 Tahun Hanyut dan Ditemukan Tewas

Regional
Kronologi Polisi Tembak Mati DPO di Pekanbaru yang Nekat Tabrak Anggota saat Ditangkap

Kronologi Polisi Tembak Mati DPO di Pekanbaru yang Nekat Tabrak Anggota saat Ditangkap

Regional
Pj Gubernur Sumsel: Kami akan Kembalikan Kejayaan Bumi Sriwijaya

Pj Gubernur Sumsel: Kami akan Kembalikan Kejayaan Bumi Sriwijaya

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com