Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kompleks Kafe dan Karaoke di Blora Ditutup, Ini Tanggapan Para LC

Kompas.com - 07/10/2022, 07:40 WIB
Aria Rusta Yuli Pradana,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

BLORA, KOMPAS.com - Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol-PP) Kabupaten Blora menutup kompleks kafe dan karaoke Cumpleng Indah (CI) yang berada di Desa Todanan, Kecamatan Todanan, Blora, Jawa Tengah.

Penutupan tersebut dibantu oleh aparat gabungan yang terdiri dari unsur TNI-Polri.

Hampir tidak ada penolakan dari para pengusaha ataupun masyarakat saat aparat gabungan itu menyegel pintu-pintu kamar dan memasang papan peringatan di kompleks tersebut.

Baca juga: Perkosa LC Kafe, Seorang Pria di Rembang Terancam Dipenjara 12 Tahun

Sebab sebelum ditutup, kompleks hiburan malam itu sempat didemo oleh emak-emak yang tidak suka dengan hadirnya kafe dan karaoke tersebut karena dianggap meresahkan.

Selain itu, Satpol-PP juga telah memberikan surat peringatan sebanyak tiga kali agar kompleks tersebut tidak lagi beroperasi.

Sedangkan alasan ditutupnya kompleks tersebut karena menyalahi peraturan daerah dan sejumlah pelanggaran lainnya.

Dengan ditutupnya sekitar 20 tempat kafe dan karaoke, cukup disayangkan oleh lady companion (LC) yang bekerja di kompleks tersebut.

"Ya tetap sedih, karena cuman ini bahan pekerjaan kita," ucap Yusnita yang lebih dari setahun bekerja di kompleks tersebut.

Padahal, mereka yang menggantungkan hidupnya sebagai seorang LC bukanlah warga lokal, melainkan warga dari luar daerah, seperti Purwodadi, Purworejo, Wonogiri, bahkan ada yang dari Lampung.

Baca juga: Saat Kegiatan Masyarakat Dibatasi, Oknum PNS Ini Malah Mabuk dengan LC di Tempat Karaoke

"Ya harapan kita pemerintah bisa buka hati untuk membuka ini lagi," kata perempuan berusia 28 tahun tersebut.

Dengan ditutupnya tempat hiburan malam tersebut, dirinya mengaku bingung dan memilih untuk tetap bertahan sembari mengurus perizinannya.

"Ya mungkin kita buka lagi sampai ada imbauan. Kalau biar bisa buka lagi kan kita harus punya izin dulu ya, mungkin bisa kembali lagi ya nunggu itu dulu," ujar janda dua anak tersebut.

Senada dengan Yusnita, seorang LC lainnya yaitu Yesi mengaku sedih dengan ditutupnya kompleks kafe dan karaoke tersebut.

Baca juga: Cerita PNS Diturunkan Pangkatnya Selama 3 Tahun, Bermula Ketahuan Mabuk Ditemani LC

"Ya sedih pak, karena tidak bisa berkerja. Hampir seminggu ini kita juga butuh biaya untuk anak, buat keluarga, karena usahanya baru di sini ya kita belum punya usaha yang lain, ya sedih pak," kata dia.

Dirinya mengaku akan segera mengurus perizinan agar bisnis usahanya tersebut diizinkan oleh pemerintah.

"Semua pengelola komplain masalah perizinan, padahal kami juga ingin mengizinkan usaha kita masing-masing," ujar perempuan yang sudah 4 tahun bekerja di kompleks tersebut.

Namun, apabila tidak dapat mengurus perizinannya, maka dirinya akan membuka usaha warung di lokasi tersebut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Regional
Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Regional
Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Regional
Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Regional
Aduan Tarif Parkir 'Ngepruk' di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Aduan Tarif Parkir "Ngepruk" di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Regional
Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Regional
Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Regional
5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

Regional
Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Regional
Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Regional
Toko Emas di Blora Dirampok, Pelaku Sempat Todongkan Senjata Api saat Beraksi

Toko Emas di Blora Dirampok, Pelaku Sempat Todongkan Senjata Api saat Beraksi

Regional
Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Regional
2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

Regional
Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Regional
Pangdam Kasuari Ingatkan Prajurit Kodam Tetap Waspada setelah Perubahan KKB Jadi OPM

Pangdam Kasuari Ingatkan Prajurit Kodam Tetap Waspada setelah Perubahan KKB Jadi OPM

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com