Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perakit Bom Pipa di Riau Belum Terindikasi Jaringan Teroris

Kompas.com - 05/10/2022, 17:58 WIB
Idon Tanjung,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

PEKANBARU, KOMPAS.com - Pria berinisial MN alias Ocu (47), warga asal Desa Muara Mahat, Kabupaten Kampar, Riau ditangkap aparat kepolisian karena membuat bom rakitan pipa dan meledakkannya di rumah warga Kecamatan Seberida, Kabupaten Indragiri Hulu, Riau.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Riau Kombes Asep Darmawan mengatakan, pelaku MN mulai belajar membuat bom pipa melalui YouTube pada Mei 2022 dan mulai melakukan percobaan untuk meledakannya pada September lalu.

Menurut Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Riau Kombes Asep Darmawan, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini. Pihaknya pun telah memanggil 11 orang untuk dimintai keterangan.

Hingga saat ini, Asep mengatakan belum ada indikasi jaringan teroris.

Baca juga: Perakit Bom Pipa di Riau Pernah Tembak Anak Kecil Pakai Senapan Angin

"Kalau indikasi teroris belum ada. Dia (MN) meledakkan bom hanya karena kesal sering dibully," jelas Asep.

Berdasarkan keterangan saksi, pelaku sempat diminta pindah rumah oleh warga setempat yang terganggu karena MN sering meledakkan bom.

Tak hanya itu, pelaku juga pernah menembak anak kecil menggunakan senapan angin, namun beruntung tidak mengenai korban.

"Pelaku merasa sering dibuli oleh warga. Penampilannya disebut lusuh bahkan dianggap gila oleh warga. Karena sering dibuli, pelaku merasa kesal lalu meledakkan bom didekat rumah warga yang membulinya," ungkap Asep.

Saat ditanya apakah pelaku ada gangguan kejiwaan, Asep menyebutkan bahwa pelaku memang pernah masuk rumah sakit jiwa dan dirawat selama empat hari pada 2016 lalu.

Namun, untuk saat ini kondisi kejiwaan pelaku tampak masih normal dan bisa diajak berkomunikasi dengan baik.

Sementara itu, Asep mengatakan, bom yang dirakit pelaku memiliki daya ledak rendah atau low explosive.

"Kalau radius ledakan jaraknya sekitar 50 sampai 60 meter. Tapi pecahan dari bahan-bahan campurannya bisa melukai orang juga kalau jaraknya dekat. Pelaku mencampur bahan peledak dengan pecahan keramik. Sedangkan bunyi ledakan mencapai satu kilometer," ujar Asep.

Baca juga: Pria di Riau Ledakkan Bom Pipa Dekat Rumah Warga, Belajar dari YouTube hingga Percobaan Beberapa Kali

Ia mengaku, pada saat penggeledahan di rumah kontrakan pelaku, petugas sempat tak berani mendekati bom pipa tersebut.

"Saya sama anggota waktu itu tak berani mendekat, takut meledak. Jadi, kami tunggu tim penjinak bom datang ke lokasi. Setelah bom dijinakkan oleh tim Gegana, barulah kita melakukan olah TKP," sebut Asep.

Dari hasil penggeledahan di rumah kontrakannya, ditemukan lagi satu bom pipa. Barang bukti lainnya, berupa pipa, belerang, arang, aki motor, handphone, gergaji, kacamata night vision hingga jam digital ikut diamankan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cari Ikan di Muara Sungai, Warga Pulau Seram Maluku Hilang Usai Digigit Buaya

Cari Ikan di Muara Sungai, Warga Pulau Seram Maluku Hilang Usai Digigit Buaya

Regional
Dendam Kesumat Istri Dilecehkan, Kakak Beradik Bacok Warga Demak hingga Tewas

Dendam Kesumat Istri Dilecehkan, Kakak Beradik Bacok Warga Demak hingga Tewas

Regional
Digigit Buaya 2,5 Meter, Pria di Pasaman Barat Luka Parah di Kaki

Digigit Buaya 2,5 Meter, Pria di Pasaman Barat Luka Parah di Kaki

Regional
Raih Satyalancana dari Jokowi, Bupati Jekek Ajak Semua Pihak Terus Bangun Wonogiri

Raih Satyalancana dari Jokowi, Bupati Jekek Ajak Semua Pihak Terus Bangun Wonogiri

Regional
TKN Tantang PDI-P Tarik Semua Menteri Usai Sebut Jokowi Bukan Kader Lagi, Ini Tanggapan Gibran

TKN Tantang PDI-P Tarik Semua Menteri Usai Sebut Jokowi Bukan Kader Lagi, Ini Tanggapan Gibran

Regional
Penumpang yang Tusuk Driver 'Maxim' di Jalan Magelang-Yogyakarta Terinspirasi Film 'Rambo'

Penumpang yang Tusuk Driver "Maxim" di Jalan Magelang-Yogyakarta Terinspirasi Film "Rambo"

Regional
Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Ayah Gembong Narkoba Fredy Pratama Divonis 1,8 Tahun Penjara, Seluruh Hartanya Dirampas Negara

Ayah Gembong Narkoba Fredy Pratama Divonis 1,8 Tahun Penjara, Seluruh Hartanya Dirampas Negara

Regional
Berangkat dari Jakarta, 'Driver' Maxim Dibunuh Penumpangnya di Jalan Magelang-Yogyakarta

Berangkat dari Jakarta, "Driver" Maxim Dibunuh Penumpangnya di Jalan Magelang-Yogyakarta

Regional
Penumpang KMP Reinna Jatuh ke Laut, Saksi Sebut Posisi Korban Terakhir di Buritan

Penumpang KMP Reinna Jatuh ke Laut, Saksi Sebut Posisi Korban Terakhir di Buritan

Regional
Kecelakaan Maut Bus Eka Vs Truk di Tol Solo-Kertosono, Satu Penumpang Tewas

Kecelakaan Maut Bus Eka Vs Truk di Tol Solo-Kertosono, Satu Penumpang Tewas

Regional
Anak yang Dijual Ibu Kandung Rp 100.000, Korban Pemerkosaan Kakaknya

Anak yang Dijual Ibu Kandung Rp 100.000, Korban Pemerkosaan Kakaknya

Regional
Kronologi Ibu di LampungTewas Tersengat Listrik Jerat Babi Hutan, Polisi Ungkap Kondisinya

Kronologi Ibu di LampungTewas Tersengat Listrik Jerat Babi Hutan, Polisi Ungkap Kondisinya

Regional
KM Bukit Raya Terbakar Saat Masuk Muara Jungkat Kalbar, Pelni: Sudah Mulai Padam

KM Bukit Raya Terbakar Saat Masuk Muara Jungkat Kalbar, Pelni: Sudah Mulai Padam

Regional
Dibutuhkan 48 Tenaga Panwaslu di Bawaslu Kota Semarang, Ini Syaratnya

Dibutuhkan 48 Tenaga Panwaslu di Bawaslu Kota Semarang, Ini Syaratnya

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com